Connect with us

Puisi

Sajak-sajak Alexander Robert Nainggolan

mm

Published

on

 

Memasuki Ramadhan

– halasan nainggolan

memasuki ramadhan, kerapkali aku terkenang ayah. ia yang tabah seperti cahaya doa. hanya sepiring nasi saat sahur. namun aku hambur. dering telepon yang kering, ayah di rumah sakit ruang gawat darurat. tak sempat kusuapkan nasi, beranjak pergi. belum ada embun subuh, jalanan sauh dengan gelambir malam. di jalan, orang-orang bernapas bersama imsyak. aku memacu mobil, membelah gelap malam. jalanan dipalang. ingatan meradang. usia yang terjemput di muka ramadhan. dan hujan turun di hari kedua. tubuhku mendadak dipenuhi lumut.

memasuki ruang gawat darurat. hanya ada dingin lantai, aku yang menjelma masa kecil. ingin terus memanggil namanya. namun sajak dan prosa yang kutulis tak akan mampu membangunkannya. membuatnya tertawa untuk sekadar membaca. hanya bau obat, ayah yang sekarat. napas yang terjerat. genangan air mata. ayah terpejam, tak bisa kuajak bicara. dan azan bergema sepanjang jalan. seperti magrib yang berkarib dengan makamnya.

setiap kali memasuki ramadhan, ada sumbat yang menacncap di kornea. aku yang bertuba, tak bisa menjelaskan apa-apa. bahkan saat kuingat baris sajak yang abadi, mengerucut di kepala. dan ayah hanya terdiam, dalam pejam  yang panjang. selalu tak bisa kutempuh jalan sakitnya, batuknya yang rejan, setiap kata yang pernah menguncup dari bibirnya. ayah terus terpejam, lingkaran air mata, kantuk yang menguap.

*

semestinya acap kupanggil masa kecil. agar aku tak menjelma lelaki yang tengil. betapa ayah terus memanggil. ringkih tubuhku yang meriang kenangan. dan aku tak bisa melegakan napasnya yang terus tersengal, matanya yang telah redup. memasuki ramadhan, aku berjalan sepanjang koridor rumah sakit. azan subuh menyepuh langit.

ayah tertinggal, di muka ramadhan. ini puasa pertama. dan napas ayah memang telah sampai pada saat berbuka. dalam jasadnya yang dipenuhi doa. aku berbuka dengan tangis yang acap beku.

memasuki ramadhan, ayang yang tekenang. seperti gema azan berkumandang.

di tubuh. di pintu bulan-Mu.

Poris Plawad, Tangerang, 2015

 

Pada Namamu

– hammad ramadhan

namamu, ramadhan. bukankah telah kau pasangkan sarung dan kopiah. memasuki barisan masjid. sujudkan keningmu, seperti masa pesantren. memahami segala ayat yang pernah kaubaca. namun engkau berkisah tentang sebuah selat, yang kerap memenggal langkahmu. menjauhi usia yang kehilangan musim hujan.

namamu, ramadhan. setidaknya ada banyak pintu untuk kaumasuki. seperti takbir yang terucap. menjadi gema bercahaya.  berharap berdiam di tubuhmu.

2015

Sinabung

– erik sitepu

kabarkanlah, debu gunungmu. sesak yang berteriak, sepanjang parit pengungsian. anak lelakimu yang bergumul dalam kepul. tenda-tenda yang berbaris, menerjang gerimis. namun engkau sudah terbiasa, bukan? setiap gemuruh yang rapuh. hujan abu yang menyisa di atap rumahmu. kisahkanlah, kawan. katakanlah, jika engkau baik-baik saja. setiap kali gunung merenung. dan engkau tergulung dalam waktu. dentum bunyi yang menembus labirin sunyi. medanmu jadi kumpulan tanah. cuaca yang panas, sengat keringat, atau jejak orang yang terus berangkat. menjauhi desa.

kawan, betapa engkau kuat. di liat tanah. bahkan ketika sinabung terbelah. menanak doa dan air mata, menyimpan remah ingatan. jika engkau memang lelaki yang perkasa.

teriakan orang yang menunggu remah roti. sementara pagi selalu mendung, tak nampak cahaya matahari.

tahun demi tahun. sinabung menabung. guntur yang berkabung.

2015

Surat Keterangan Domisili

bukankah telah kuhimpun setiap riwayatmu? agar kau tak menjadi rayap bagi arsip negara. dengan kerumun data yang menjejak, mungkin tentang sedikit tanggal kelahiranmu. atau domisilimu. ah, ya telah kucatat juga engkau dengan segala kode dan nomor agar tak sukar melacak. menjadi rambu bagi masa lalu. setiap kali identitasmu terbaca di arsip, hanya penggalan nama atau sekadar jenis kelamin.

namun aku tak kunjung hapal jalan menuju rumahmu. kelokan yang panjang, bagi tahun yang rapuh. kerap mengganggu, bahkan saat kutelusuri setiap rekaman peristiwa. saat kau kembali memasu,ki kantor, dan menulisi setiap lembar kertas. menjadi dokumen yang kelak diawetkan.

barangkali aku mesti berkunjung kepadamu. bukan sekadar mengetahui alamat rumah atau nomor telepon. tapi, bukankah engkau sibuk. maka hanya namamu yang kekal. menjadi arsip yang berdebu.

Gondangdia, 2015

 

Agustus

: assyifa chalisa nainggolan

sembilan tahun, agustus berkemah di tubuhmu. dibangunkannya engkau dengan belajar angka dan aksara. lalu tahun-tahun akan meletus, memunguti setiap duri kaktus yang membungkus. “tapi perih memang tak bisa dibagi,” sementara aku menjadi tua di jalanan. tergesa-gesa di pagi hari, luput membaca pelajaran sekolahmu. pulang ke rumah di temaram malam, tak sempat memilah.

sembilan tahun, bersama kita lintasi agustus. memilah beberapa hari yang tandus. dan engkau begitu lekas menjadi besar. lalu tubuhku hanya dipenuhi sesumbar, yang tak kunjung mekar. aku yang hambar.

sembilan tahun, suaramumu terus melecut diriku yang sering termangu. pula panggilan ayah untuk lekas tiba di rumah.

2015

Mata Hujan

kau adalah mata hujan. yang kerap tumbuh di sisi pagi. aku yang terkunci. dipeluk dingin anginmu. menjerat bekas kemarau, agar selesai sebagai mantra. bagi masa lalu. bagi kenangan beku. kau adalah mata hujan, yang mengawasi para peneduh di seberang jalan. memunguti waktu yang menggelinding. di setiap tapak langkah. di remah-remah tubuh yang lelah. hanya suara kota. derum sirine atau suara klakson. denyar lagu pop yang serak. atau televisi yang menjadi coklat. kau adalah mata hujan. begitu sendu. menyimpan segala gasal derita. di jemuran pakaian lembab yang apak. di dinding kamar yang buram. namun kau kembali sebagai embun yang berkerumun di pangkal mataku.

yang sembuh

lalu berharap sembunyi

dari kata abadi

2015

Alexander Robert Nainggolan: Dilahirkan di Jakarta, 16 Januari 1982. Menyelesaikan studi di FE Unila jurusan Manajemen. Tulisan berupa cerpen, puisi, esai, tinjauan buku terpublikasi di Majalah Sastra Horison, Jurnal Puisi, Kompas, Republika, Jurnal Nasional, Jurnal Sajak, Media Indonesia, Suara Pembaruan, Jawa Pos, Seputar Indonesia, Berita Harian Minggu (Singapura), Sabili, Annida, Matabaca, Majalah Basis, Minggu Pagi, Koran Merapi, Indo Pos, Minggu Pagi, Bali Post, News Sabah Times (Malaysia), Surabaya News, Suara  Merdeka, Pikiran Rakyat (Bandung), Tribun Jabar, Radar Surabaya, Lampung Post, Sriwijaya Post, Riau Pos, Suara Karya, Bangka Pos, NOVA, Tabloid Cempaka (Semarang), Rakyat Sumbar, Padang Ekspres, Medan Bisnis, Analisa, On/Off, Majalah e Squire, Majalah Femina—juga beberapa kali memenangkan lomba penulisan artikel, sajak, cerpen, karya ilmiah di antaranya: Radar Lampung  (Juara III, 2003), Majalah Sagang-Riau (Juara I, 2003), Juara III Lomba Penulisan cerpen se-SumbagSel yang digelar ROIS FE Unila (2004), nominasi Festival Kreativitas Pemuda yang digelar CWI Jakarta(2004 & 2005).

Puisi

Puisi Sabiq Carebesth

mm

Published

on

 

“Cinta macam apa yang tak membuatmu muda?”

Dalam dunia di mana daun-daun menguning berguguran

Kau kenakan gaun warna merah—dadamu bertalu dipenuhi

Kucup rindu dan cinta yang berbahaya

Rindu yang jadi semenjana semenjak musim menjadi lalu

Dan usia tak lagi muda—dalam dunia yang tua

Kenangan telah menumpuk menjadi temaram pura

Kebebasan yang dulu gemuruh berganti sepi yang lagut

Siapa akan datang mengabarkan nyanyian baru

Hanya para kelana penuh ratap—yang melupakan cinta

Cinta macam apa yang tak membuatmu muda?

Yang tak membuat dunia penuh gemintang abadi

Atau tak ada bedanya sebab waktu telah menjadi kegilaan

Tiap jengkal darinya adalah masa lalu dan masa depan

Masa kini adalah hayalan yang meloloskan diri

Dari dendam masa lalu dan kengerian esok;

Oh sampan itu yang membawa usia mudaku dan usia mudamu

Ke mana perginya masa—larung di sungai yang mana

Labuh di bandar kota mana atau tersesat dan tertambat?

Tapi betapa tak satu pun ingatanku padamu sirna!

Bila saja kota berganti rupa dan dunia baru menyepuh

Biarlah ingatanku padamu tinggal—tak soal bila hanya kenangan

Tapi rambutmu yang berseri, matamu binar—bibirmu segar

Seolah kita hendak berlari di atas laut,

Bagaimana bisa ingatan padamu padam? Meski dunia lupa

Bagaimana kota-kota dibangun; dengan cinta para pertapa

Yang papa dihadapan dunia—

Oh kota macam apa ini? Dibangun untuk membinasakan usia muda

Tidak cinta; tidak rindu; tanpa nafsu tanpa jiwa menari!

Ayo pulang sayangku pada kota lama kita—di mana kita muda

Rambutmu yang berseri, matamu binar—bibirmu segar

Seolah kita hendak berlari di atas laut; atau pergi ke museum

Nanti kubelikan untukmu kembang warna merah

Yang dibuat dari kertas berisi sajakku yang terbakar.

2018

 

“kelam sajak-sajak; ngeri lagu-lagu”

Betapa gersang dunia kita—tanpa musik dan lembar koran

Seorang datang entah dari dunia yang mana

Meski ia hanya sejengkal dari rumah kita

Seorang bernyanyi tapi ia tak pernah tahu

Dari mana nyanyian dan kidungnya bermula;

 

Betapa mengerikan dunia kita—

Aku tak menginginkan dunia baru

Hingga dunia kita sekarang kembali menjadi kehidupan

Seorang datang membawa tanda dan kengerian

Seorang lain datang membawa

Tanda dan kengerian yang lain;

Aku memandang pada hidup yang sepi

Tapi kesepian akan menjadi korban sejarah

 

Siapa bisa tahan, hidup dalam kenang tanpa cinta

Luput dari kasih dan kecantikan jiwa

Nanti lautan berhenti menderu—kalah oleh gemuruhmu

Aku akan terbang menjadi kupu-kupu mona

Mengabarkan kematian jiwa-jiwa

 

Kelam sajak-sajak; ngeri lagu-lagu

Dunia kita yang padam dunia kita yang muram

Dari jendela rumahmu hujan telah jadi angin

Dengan bau-bau kuburan—menjelang petang

Dunia kita berkabut penuh ketakutan—

hanya pemuja kegelapan berpesta dalam hujan

 

Tak ada lagi kecantikan—kita telah berhenti menatapnya

Di hadapan dan belakang dari penjuru-penjuru

Orang-orang siap memadamkan cahaya

Betapa rindu aku pada binar matamu…

Betapa pilu jiwaku melihat keletihan manusia.

 

2018

 

 

Continue Reading

Classic Poetry

Puisi Georg Trakl

mm

Published

on

Musim Gugur Yang Cerah

Begitu akhir tahun; penuh megah.

Bertanggar kencana dan buahan ditaman

Sekitar, ya aneh, membisu rimba.

Yang bagi orang sepi menjadi taman.

Lalu petani berkata: nah, sukur.

Kau bermain dengan senja Panjang dan pelan

Masih menghibur dibunyi terakhir

Burung-burung di tengah perjalanan.

 

Inilah saat cinta yang mungil

Berperahu melayari sungi biru

Indahnya gambaran silih berganti

Semua ditelah istirah membisu.

 

*) Georg Trakl (3 February 1887 – 3 November 1914) Penyair Austria.  Salah satu penyair liris terpenting berbahasa Jerman di abad 21. Ia tak banyak menulis karena meninggal. Overdosis kokain menjadi penyebabnya. | Editorial Team GBJ | Editor: Sabiq Carebesth

Continue Reading

Classic Poetry

Puisi Rainer Maria Rilke

mm

Published

on

Hari Musim Gugur

Tuhan: sampai waktu. Musim panas begitu megah.

Lindungkan bayanganmu pada jarum hari

Dan atas padang anginmu lepaslah.

 

Titahkan buahan penghabisan biar matang:

Beri padanya dua hari dari selatan lagi

Desakkan mereka kemurnian dan baru jadi

Gulang penghabisan dalam anggur yang garang.

 

Yang kini tidak berumah, tidak kan menegak tiang.

Yang kini sendiri, akan lama tinggal sendiri.

Kan berjaga, membaca, menyurat Panjang sekali

Dan akan pulang kembali melewati gang

Berjalan gelisah, jika dedaunan mengalun pergi.

 

Musim Gugur

Dedaunan berguguran bagai dari kejauhan,

Seakan di langit berlajuan taman-taman nun jauh;

Gerak-geriknya menampikkan tak rela jatuh.

 

Dan dalam gulingan malam dunia berat—jatuh

Lepas dari galau gemintang masuk kesunyian.

 

Kita semua jatuh. Ini tangan bergulingan

Dan padang Akumu itu: tak satu pun luput!

Betapa pun, ada orang yang sambut

Maha lembut ini jatuh di lengan kasihan.

 

Lagu Asmara

Betapa beta  akan tahan jiwaku, supaya

Jangan meresah dikau? Betapa nanti ia

Kuntandai lintas dirimu ke benda lain?

Ah, aku ingin, semoga dapat ia kupisah

Ke dekat suatu sungai di tengah kegelapan

Disuatu tempat, sepi dan asing, nan tidaklah

Lanjut berdesing, bila kalbumu berdesingan.

Tapi semua yang menyentuh kita, kau dan aku,

Bagai penggesek menyatukan; kau dan aku.

 

Menarik bunyi tunggal dari sepasang tali

Pada bunyian mana kita ini terpasang

Dan ditangan pemain mana kita terpegang?

Wahai lagu berseri.

 

Dari buku ketika

Kau hari nanti, nyala pagi berkilau

Yang mencerah ranah keabadian

Kau kokok ayam disubuh akhir zaman

Embun, misa pagi dan perawan

Orang asing, sang ibu dan maut.

 

Kaulah sosok yang berubah-ubah

Yang menjulang dari nasib, selalu sepi

Yang tinggal tak dipuji dan tak diwelasi

Dan belum dipetakan bagai rimbaraya

 

 

Kau hakikat benda yang dalam nian

Yang menyimpan kata-kata wujudnya

Dan bagi yang lain selalu lain menyata;

Dipantai bagai kapal, di kapal; daratan.

 

*) Rainer Maria Rilke (1875-1926): ia kelahiran Praha, Ceko.Dianggap penyair bahasa Jerman terbesar dari abad 20. Karyanya yang terkenal antara lain Sonnets to Orpheus, Duino Elegies, Letters to a Young Poet, dan The Notebooks of Malte Laurids Brigge. | Editorial Team GBJ | Editor: Sabiq Carebesth

Continue Reading

Classic Prose

Trending