© 2016 GALERI BUKU JAKARTA. ALL RIGHTS RESERVED.

Sebuah perusahaan roti  di Solo berhasil bertahan hingga satu abad lebih. Menghapus stigma tentang perusahaan keluarga yang biasanya luluh lantak di tangan generasi ketiga. 

Oleh: Wahyu Arifin*

Uang itu punya daya magis yang luar biasa. Terkadang ia bisa merekatkan, tapi juga bisa merenggangkan bahkan memisahkan. Jadi, jangan heran kalau ada istilah “uang tak kenal saudara atau kawan.” Terbukti, banyak terjadi pecah kongsi antar kawan atau putus hubungan persaudaraan gara-gara perselisihan yang disebabkan oleh uang.

Beberapa perusahaan internasional ternama seperti Gucci, Ambani Group, Puma dan Adidas atau perusahaan dalam negeri seperti Nyonya Meneer memberikan contoh paling nyata, bagaimana perusahaan keluarga sangat rentan dibayangi perselisihan.

Lazimnya, konflik akan muncul setelah perusahaan itu dikelola oleh generasi ketiga atau keempat. Mengapa bisa muncul kelaziman seperti? Biasanya, dua generasi pertama itu merupakan perintis yang masih belum membayangkan usahanya akan seperti apa ke depan, selain faktor masih kentalnya nilai-nilai persaudaraan.

Beda saat generasi ketiga dan keempat memegang tampuk kepemimpinan, akan muncul gagasan perlunya perluasan dan pembesaran bisnis yang sudah sekian puluh tahun berjalan. Lompatan besar ini tentunya memerlukan banyak kepala, dan putusan-putusan final yang terkadang tak menyenangkan keluarga besar.

Kuatnya kontrol keluarga bisa membuat usaha menjadi slebih solid, tapi juga bisa membuat usaha runtuh. Terlebih lagi jika kecenderungan keluarganya masih bersifat sole proprietor dan bukan entreupreneur. Sole proprietor alias  pemilik tunggal itu merasa was-was dan khawatir akan terjadinya perkembangan dan pertumbuhan dalam bisnis keluarga.

Ketakutan terbesarnya terkait soal tergerusnya kewenangan akan pengambilan keputusan, keuntungan yang terbagi oleh masuknya orang-orang baru. Pasalnya, jika bisnis sudah meluas pastinya perlu penanganan profesional yang belum tentu orang dalam keluarga. Berbeda halnya Entrepreneur yang justru bersikap terbuka dan siap dengan segala kemungkinan.

Peliknya mengurus bisnis keluarga dialami pula oleh bisnis keluarga yang masih dalam taraf Usaha Kecil Menengah (UKM) namun mempunyai riwayat yang sangat panjang, lebih dari satu abad, tepatnya 130 tahun. UKM ini berupa bisnis makanan sederhana, berupa roti kecil alias roti kecik produksi perusahaan Roti Ganep yang berlokasi di Solo.

Meskipun kecil, sederhana dan polos, camilan ini bukan sembarang camilan. Usianya mencapai 130 tahun, sudah melampaui dua tampuk kekuasaan kolonial Belanda dan Jepang serta mengalami enam pemerintahan presiden RI. Begitu tuanya usia camilan ini, karena lahir di tahun 1881. Dan sudah mengalami lima generasi kepemimpinan yang sebentar lagi akan memasuki generasi keenam.

Nyah Ganep, begitu penciptanya Nyonya Auw Like Nio disebut oleh Sinuhun Pakubuwono X yang menjadi penggemar kue kecil ini. Siapa sangka, kini kue buatan Nyah Ganep ini akan bertengger di rak-rak ruangan berpendingin udara Supermarket dan menjadi pesanan bocah-bocah yang melek komputer dan lihai berkicau di media-media sosial.

Modal Sosial

Ganep menjadi nama yang magis sekaligus anggun. Magis, karena mempunyai keterkaitan dengan keluarga kerajaan atau keraton Kasunanan Surakarta, di mana makanan ini menjadi kuliner kerajaan dan  anggun karena dalam bahasa Jawa, Ganep berarti sehat jiwa dan raga, lengkap dan utuh.

Sehatnya ganep diperlihatkan dengan bahannya yang tidak memakai pengawet dan tidak memakai terigu, sedangkan lengkap dan utuh adalah sebuah doa dari leluhur pendiri Ganep yang membuatnya bertahan serta utuh hingga saat ini.

Ya, Ganep mampu menghapus stigma tentang perusahaan keluarga yang akan luluh lantak di generasi ketiga. Toh, di gerbang generasi ke enam, Ganep justru semakin maju. Bisa dibilang, nilai luhur dan perikemanusiaan yang membuatnya bisa bertahan hingga satu abad.

Urusan tentang kehidupan manusia dan bukan semata-mata bisnis, menjadi sebuah modal sosial yang selalu dipegang oleh Ganep. Modal sosial ini adalah ruh dari Ganep. Tak percaya? Anda bisa membuktikannya dengan mengunjungi toko pertama Ganep di kawasan Tambaksegaran, Solo dan bertanya pada karyawan yang bekerja di situ.

Rata-rata para karyawan di Ganep adalah kelompok-kelompok keluarga yang sejak turun temurun bekerja di Ganep. Bahkan, ada yang menurunkan pada keluarganya hingga generasi ketiga dan keempat.  Sistem kekerabatan dari atas hingga bawah ini yang mengeratkan Ganep. Hebatnya lagi, saking saling percayanya antara pemilik dengan karyawannya, selama hampir puluhan tahun tidak ada mesin absensi di perusahaan roti Ganep.  Baru belakangan ini saja mesin absensi dimunculkan, itu pun lantaran harus ada pembagian jam kerja 80 orang karyawan yang bekerja berdasarkan shift.

Sekuat-kuatnya persaudaraan, pasti ada titik lemahnya. Ini seakan sudah menjadi hukum alam yang harus dijalani. Begitupun Ganep. Di awal-awal memasuki generasi kelima, Ganep sempat mengalami kelimbungan. Neraca keuangan Ganep bobol dikarenakan pengeluaran yang terlalu besar.

Kebolongan neraca keuangan itu bukan juga tanpa tujuan baik. Adalah E. Oh Khay Hie alias Hidayat Purnadi, anak ketiga dari pasangan Oh Sing Tjian dan Tan Tries Nio-generasi keempat Ganep- yang rencananya akan menjadi pewaris generasi kelima bisnis Ganep, menjadi sosok dibalik tergerusnya keuangan Ganep.

Khay Hie, yang sejak muda sudah terlibat dalam banyak bisnis, mencoba peruntungan dengan membuka beragam bisnis sampingan Ganep, yang tentunya memakai sumber keuangan bisnis keluarga itu. Hanya saja, Khay Hie kurang pandai mengelola keuangan. Akibatnya, neraca keuangan Ganep pun defisit. Ganep pun berada di ambang kehancuran.

Di benak Mak Tries (Tan Tries Nio)sempat terpikir untuk menjual bisnis keluarga itu pada orang lain yang melek menajemen dengan harga Rp400 juta. Menjual Ganep dan hasilnya dibagi rata sebagai warisan menjadi pilihan yang paling mungkin untuk menyelamatkan bisnis keluarga ini.

Namun, untungnya pilihan sulit itu tak jadi terealisasi. Rapat keluarga besar berjalan alot dan tak menghasilkan jalan keluar. Akhirnya, diputuskan Ganep tetap dijalankan meskipun dengan tertatih-tatih. Untuk itu, perseroan terbatas dicetuskan  dengan menunjuk anak bungsu Mak Tries, Oeke sebagai Direktur Utama.

Di tangan Oeke inilah bisnis Ganep kembali mencuat. Tangan dingin lulusan sastra Inggris di Amerika Serikat ini mampu membuat Ganep bangkit dari keterpurukan. Meskipun tak mempunyai kompetensi bisnis secara khusus, naluri bisnis yang dipadukan nilai luhur akan semangat kekeluargaan warisan leluhurnya membuat Oeke mampu mengelola Ganep.

Ia percaya, keloyalan karyawan adalah modal yang membuat Ganep bertahan. Untuk itu, ia pun selalu menganggap karyawannya sebagai bagian tak terpisahkan dari Ganep. Modal sosial inilah yang  membuat Ganep tetap ada hingga kini. Oeke dan Ganep berhasil menjadikan profit sebagai akibat bukan tujuan dari sebuah bisnis. (*)

 

Data Buku           :

Judul                     : Ketangguhan Perusahaan Keluarga Bertahan Lebih Satu Abad

Penulis                 : Peni R. Pramono dan Wiwied Esmaningtyas

Penerbit              : Elek Media Komputindo, Kompas Gramedia, Jakarta

Cetakan               : Pertama, 2012

Tebal                     : xviii+148 hal

 

*Wahyu Arifin: Mahasiswa STF Driyarkara. Wartawan, bekerja untuk kantor Sindo/ MNC  

Share Post
No comments

LEAVE A COMMENT