© 2016 GALERI BUKU JAKARTA. ALL RIGHTS RESERVED.
 

Puisi Zelfeni Wimra

ode liris inyiak guru

 

jalan ini tak lagi sunyi, nyiak

langkah kami kadang mirip derap duka perang yang berlari kencang

tapi jiwa kami, entah mengapa, memendam rintihnya sendiri

meredam ringkihnya sendiri

 

melengkapi hidup di sini adalah menyulam wajah iba guru tuo

menggenggam gigil di ujung jarinya

denyut yang canggung

kitab-kitab kuning telah memutih

gema suara debat mengabu di rusuk surau

tahlil dan kunut ditabukan

segalanya bertaburan jadi bid’ah

memenuhi udara bagi paru-paru kami yang sesak

dan dongeng tentang surau yang roboh menjadi dendang

menghiasi irama siul menjelang kami membuka pintu toko

 

seperti eskalator yang kami tapaki setiap berkunjung ke pusat perbelanjaan

madrasahmu berputar-putar mengantar santri mengaji laba-rugi

gambar mihrab hangus terbakar menato kuduk kami

lalu namamu terukir di buah kalung yang kami pakai ketika bernyanyi

dari panggung ke panggung

dari televisi ke televisi

di dada dan punggung kaos oblong kami

dari situs ke situs

dari dinding ke dinding

dari halaman ke halaman akun sosial kami

 

ya, jalan ini memang tak lagi sunyi, nyiak

kami sudah pandai meramaikannya

dengan desiran rintih dan ringkik

pada artefak akal kami

 

2014

 

 

 

menu kandang tiga binatang

 

kucing tanahdata:

di ranahku, menu ayam berserakan

menu itik dalam peraku

menu anjing tersaji depan pintu

menu kelinci langsung ke dipan

hanya menu untukku yang bisa berdekatan

dengan wajah makanan majikan

 

harimau agam:

sejak dikandangkan, aku kehilangan petualangan

aku tak lagi sempat menunjukkan martabat raja hutan

bertarung di rimba raya memburu santapan

di kandang kebun berbintang ini makananku selalu disediakan

aku tinggal meladani pengunjung dengan auman dan taring disunggingkan

agar mereka mengira itulah senyuman

 

kambing limapuluh kota:

mengumpulkan makanan bagiku gampang

tanah di ranah ini menumbuhkan seribu satu daun untukku

daun di ladang, daun di hutan,

daun di jalanan bahkan daun di halaman

tidak pantas ada cemas, selama masih mampu mengayuh tubuh

sedikit pun aku tiada ragu

aku akan terus menjelajah

mencari dan mencuri daun demi daun

 

2014

 

 

Zelfeni Wimra lahir di Sungai Naniang, Luak Limopuluah kota Minangkabau, Sumatera Barat, 26 Oktober 1979. Buku puisinya berjudul Air Tulang Ibu (2012).

 

Sumber: PUISI KOMPAS, MINGGU, 8 JUNI 2014

Share Post
No comments

LEAVE A COMMENT