Connect with us

Puisi

Puisi-Puisi Muhammad Luthfi

mm

Published

on

Rabu

Jika kita tak bertemu di hari Rabu,
mungkin semua takkan jadi abu,
takkan ada yang beradu,
bahkan mungkin langit enggan kelabu.

Semua kini serba terbelah dua,
antara bujangga dan pujangga,
antara yang ulama dan yang cina,
semua terbelah dalam lautan kuasa.

Salahkanlah waktu yang mencipta hari rabu,
walau ia menjadi misteri semesta,
namun tak dicipta agar kita menunggu,
tapi untuk memilah setiap kata,
dalam kalimat padu, atau paragraf nyala.
Dan kini kita terpaksa memilih; antara yang nyata atau fana,
di atas panas tungku waktu.

Otak yang hangus dalam tungku mencipta sikap yang bulus,
Dan itulah yang kini ada di atas horizon salihara,
atau muncul di atas sorban sang imam plus.
yang tiap detiknya selalu menerkam dalam kejaran kuasa.

Hai,
Rabu sudah usai,
sudah saatnya kita saling melambai,
dalam nikmat kopi yang santai,
atau dalam hirup asap yang ramai.

 

Malam Berlinang

Ada getir dalam tiap desir,
Melalang dalam gelap gerimis,
Seolah diterkam oleh cahaya petir,
Yang dibuai oleh sang penyihir.

Tanpa nama, tapi berasa.
Dengan nama tapi tak berasa.
Inikah yang disebut sihir?
Dengan mantra kau jelma asa.
Kau ubah ia menjadi duka.

Lenggak asap secair ombak,
Decit cangkir selengking kilat,
Kau jelma semua dengan mantra,
Menjadi linangan air mata.
Tak lain tak bukan untuk bersua,
Mengadu luka atau tuk menggagas suka.

Sempatkah kita berjumpa?
Setidaknya bertatap mata.

 

Senjalina

Kupandang senja,

Bergelora seperti burung camar yang pulang ke sarangnya.

saling berkejar ataupun bercakap diudara.

menerpa awan dalam jalannya.

 

Kuingat si Lina, sang pembawa asa,

penghapus derita, penyapu luka.

Diam menggetar dalam kesunyian,

Namun ribut berbisik dalam percakapan.

 

Pembenci senja, pembenci pagi.

baginya hanya ada malam,

karena ia dewi cahaya dalam kegelapan.

 

sambil kutatap senja kurapal malam dalam doa,

agar sang dewi mendengar dalam mutiara kata,

tariklah aku menuju malam, seperti kau seret matahari dalam rendaman.

Doronglah aku menerangi bumi, sebagaimana kau dorong matahari ke atas pagi.

 

Lelapalelap

Tiapku berbaring,

hanyalah tuk tertidur harapku.

Tiapku merebah,

hanyalah tuk terlelap mimpiku.

 

Tidur dan lelap semakin lama semakin langka,

bersembunyi dibalik tirai derita.

Kadang terserak dalam air mata.

Tercerai berai dalam luka.

 

Kutungkup semua Indera,

menangkal setiap gelombang dalam otak,

yang beriak-riak merangkai masa,

demi mengukuh tidur dan lelap dalam pangku malamku.

 

Salam dari bulan pada cahaya tak kunjung sampai,

begitu pun nikmat kantuk yang enggan sampai.

Padahal kuumpan cita untuk mengail lelap,

Atau ku sesap harap untuk memburu bengap.

 

Pesanku pada tiap malaikat,

yang berdiam pada sudut-sudut malam,

Kembalikan kantukku agar tidur terlelap.

 

Sekerat Kretek

Sempurna sudah,

sempurna sudah hilang jiwa di dalam sebatang kretek.

Ditiupkan api ke dalam udara tanpa jejak,

membawa pesan kehidupan yang selalu retak.

 

Ke mana kesempurnaan kretek akan kucari lagi?

Batang-batang selanjutnya pasti akan mati,

Diuntai api hingga jasad kecil bernama puntung,

yang sigap untuk terbuang dan mengapung.

 

Kretek yang sempurna melampaui samudera derita,

Samudera yang dalam, bahkan berbahaya untuk diarungi para pujangga.

Kretek selalu mau menemani dengan sesapnya,

Sigap menggerus garam, menghantam karang, dengan sempurna.

Memberi daya pada pujangga melalui lika-liku pena,

Dalam menyampaikan pesan nikotin cinta.

 

Sekerat, tinggal sekerat.

harus kubagi-kah sekerat ini dengan panjangnya malam?

 

Bujuk Rasa

Pipimu memerah
seolah marah, seolah resah.

rambutmu tergerai,
mengingatkanku ketika kau melambai,
saat aku pergi ke tanah landai.

tangan dan kakimu,
kau gerakkan tanpa lelah. padahal kau sedang menahan lelah.

Tiap malam kau sediakan waktumu melepas lelah.
Menghindar dari terkaman resah.
Tiap siang kau tahan bosan dan kantuk.
Hanya untuk membiarkan harap.

Tiap hari langit tak mampu lagi cerah,
namun kau tetap membujuk matahari agar tak sendu.

kau tunggang bumi untuk rujuk dengan matahari.
kau kumpulkan kupu-kupu agar kau lukis langit,
membujuk rayu awan yang malu.

lalu kau lari terburu-buru. Melukis langit agar tak kelabu.

 

 

Mencintaimu Tanpa Frasa

Aku berbicara padamu tanpa kata.

Aku melihatmu tanpa tatapan mata,

Aku menyapamu tanpa kalimat-kalimat sapa,

dan Aku mencintaimu tanpa frasa.

 

Gerakmu, adalah gerik lirihmu,

yang selalu memandang dunia dengan semu,

Dalam genggammu kau selalu menggambar fana,

setidaknya gambar-gambar wajah sedih yang penuh luka.

Bolehkah aku membantumu mencabut duka?

agar aku mencintaimu tanpa frasa yang tak akan butuh klausa.

 

Aku tahu.
Pagi itu kau menangis sendu,

siang itu kau tertawa menahan duka,

petang itu kau habiskan marah membara,

agar malam itu kau dapat melagu,
Dalam lagumu kau bilang padaku;

“jangan kau cintai aku tanpa frasa.”

 

Ada lusinan manusia, tapi kenapa dirimu yang selalu?

Ada ribuan nama, tapi selalu namamu yang merdu?

Ada ratusan wajah, tapi kenapa wajahmu?

Apa ini ilusi yang kan kuingat selalu, yang kurapal selalu?

bolehkah aku mencintaimu tanpa frasa tanpa cela?

 

Aku mencintaimu tanpa frasa,

agar kau berbahagia.

 

Langit Kelabu

Langit kelabu
Aku menyesap asap dan debu
sesambil menghitung kendaraan berlalu
yang berkejaran menyusuri gundah dan ragu

Langit kelabu,
Angin berembus macam puasnya nafsu,
sesejuk suara yang penuh rayu,
yang bersiap-siap ditipu waktu.

Langit kelabu,
Aku terduduk dibangku kayu,
tengah merapal lagu janji-janjimu,
yang terus tersingkap dari bibirmu.

Langit kelabu,
mungkin hendak meramu rasa haru,
ntah kedatanganmu, ntah kepergianmu
yang akan menitik serupa air mata ibu.

Sudah setitik demi setitik
Gerimis semakin menitik,
siap untuk membasahi wajahmu yang cantik
hingga larut di setiap detik.

Detik itu semakin berdetak,
Tanah itu semakin retak,
hidup semakin mendesak,
yang akan tinggal hanya jejak.

Wajahmu kan semakin keriput,
Darahmu kan semakin kecut,
Tenagamu pun akan semakin ciut,
Hanya tinggal kenangan yang larut.

Jejak apakah yang telah kau tinggalkan dalam perjalananmu menyusuri waktu?

Manusia dilahirkan dengan tangis,
telahkah kau mengubahnya dengan senyum?
setidaknya sekali dalam perjalanannya yang penuh kehendak untuk melawan kehendak?

Manusia dilahirkan dengan tak memiliki apa pun,
telahkah kau mengubahnya dengan memberinya sesuatu untuk dimiliki?
Sedikitnya memberi waktu.

Langit kelabu,
Di kota biru,
di tepi jalan enam ruas laju,
menunggu, merindu.

 

Pulang Kemana?

Pulang ke mana?
Jika aku hidup dalam perantauan,
selalu dan selamanya.
Jika rumah bukanlah rumah,
hanya sepetak tanah untuk rebah.

Pulang ke mana?
Jika asap dimana-mana,
jalan sebidang-pun tak tampak menunjuk arah.
Jika panas dan kering mengganti sejuk hujan,
setia menjebak orang dalam lindungan.

Pulang ke mana?
Hatimu, katamu,
Janjimu, katamu.
Sukamu, katamu.
Dukamu, katamu.
Itu tempat pulangku menurutmu?

Itu bukan pulang!
Itu hanya singgah, persinggahan yang menarik.
Persinggahan yang indah yang kadang merunduk kadang menukik.
Yang kadang mengapung kadang tenggelam.
Itukah yang kau sebut rumah?

Rumah itu kokoh,
Tempat saksi lahir dan mati.
Halamannya tempat bertumbuh,
ruangnya tempat berteduh,
kamarnya tempat bersungguh,
dapurnya tempat menyeduh.

Seperti itukah hatimu?

 

Menebus Hujan

Masih belum berlabuh,

masih jauh,

tidak ada angin,

layar berkembang tapi tak menggerakkan sauh sejengkal-pun,

laut masih mengapungkan sauh,

tak bergerak,

badai datang tapi tak berangin,

cerah merah membakar tapi tak berangin.

 

Terlalu lama terombang-ambing.

Mana angin?

Gerakkan sauh ini mesti sedikit.

mestikah aku turun ke laut lalu kudorong sauh?

baik, ku lakukan itu.

 

Aku berenang mendorong sauh,

Sejengkal-pun sauh tak bergerak,

sauh ini terlalu besar.

mereplika sauh Nuh.

kaki keram, sauh karam.

aku tenggelam,

Ah, tidur sejenak didasar laut dalam.

Mati, lalu bangun lagi sebagai ikan.

—————–

Muhammad Luthfi (David Nomicu) adalah Civitas Akademik Departemen Ilmu Politik, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Indonesia. Twitter: @luthfinomics

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Classic Poetry

Puisi-Puisi Arthur Rimbaud

mm

Published

on

Lagu Menara Tertinggi

 

Semoga datang, ya datang

Masa yang penuh gairah

Karena lama tersia

Aku lupa semua

Ngeri dan derita

Nun luput ke langit

Dan dahaga kotor

Menggelap darahku.

 

Semoga datang, ya datang

Masa yang penuh gairah

Bagai padang-padang yang

Binasa, ditinggal.

Menyebar dan berlipat

Kembang-kembang dan semak

Dalam marah dengung

Lalar yang kotor.

 

Semoga datang, ya datang

Masa yang penuh gairah.

 

Pesta lapar

 

Laparku, Anne, Anne

Lari di atas keledaimu

 

Jika aku lapar, hanyalah

Lapar bumi dan lapar batu

Ding ! ding! Ding! Santapan kita angina

Batu dan arang, besi.

 

Hai lapar, balik kau. Lapar, makanlah

Rumput padang suara!

Hiruplah racun pesta gila

Dari daun semak;

 

Makanlah batu leburan tangan si miskin

Pintu gerbang gereja tua

Punting hari kiamat

Roti lembah kelabu!

 

Laparku, sobekan angin malam,

Udara bergema;

Itulah perutku, guruh itu,

O, Malam.

 

Tanam-tanaman di bumi lahir kembali;

Mencari buah magang

Kupetik dari lubang jejak

Sayur dan bunga viola.

 

Laparku, Anne, Anne,

Lari di atas keledaimu.

 

*) Jean Nicolas Arthur Rimbaud (IPA: [aʀ’tyʀ ʀɛ̃’bo]) (lahir 20 Oktober 1854 – meninggal 10 November 1891 pada umur 37 tahun) adalah seorang penyair Perancis, lahir di Charleville. Pengaruhnya besar pada sastra, musik, dan seni modern.

Continue Reading

Puisi

Puisi Puisi Revin Mangaloksa Hutabarat:

mm

Published

on

SEBELUM DUA PURNAMA

 

Tepat dua purnama yang lalu

Kita bertengkar, kawan.

 

Sebelum dua purnama yang lalu,

Kita adalah benang dan kail.

Erat.

 

Aku berkata ini,

Kau berpikir begitu.

Adakah jalan temu untuk kita?

 

Saat ini matamu meninjuku,

Representasi ketidaksetujuanmu.

 

Ketika persegi panjang di hadapan kita,

Air hitam panas di atasnya,

Kau memilih diam.

 

Diammu bukan bodoh.

Diammu bukan bisu.

Diammu adalah perasaaanmu.

Aku tahu itu.

 

Aku menyapamu,

Kau jawab sekenanya.

Tak ada obrolan panjang,

Hanya kecanggungan.

 

Haruskah kita seperti ini?

Padahal dulu kau bilang;

Manusia saling membutuhkan.

Manusia saling mengasihi.

 

Perbedaan bukan lawan, kawan.

Sama dengan wajah manusia,

Perbedan itu nyata.

Dan kalau sudah begitu,

Sebaiknya bertoleransi.

 

Kuharap kau mengerti.

Kuharap kau memahami.

Agar kita jadi sebelum dua purnama lagi.

 

ANDRI

Andri sering memperkosa gitar.

Gitar dibuatnya menangis.

Gitar dibuatnya tertawa.

 

Andri adalah orang kecil,

Suka mencari makan di jalan.

Bersahabat gitar,

Ia isi perutnya.

Warung-warung dijajaki.

Angkutan umum dijamahi.

Berharap segala tempat,

Adalah peluang rezeki.

 

Andri tak punya mimpi.

Ia hanya ingin,

Melanjutkan hari esok,

Tanpa hinaan.

Dan bisa makan.

Bisa minum.

Bisa dicintai orang.

Sederhana bukan!

 

Matahari pulang.

Di depan toko yang tutup,

Ia ratapi nasib.

Matanya kosong.

Semangatnya hampir patah.

“Beginikah selamanya aku hidup?” pikirnya.

 

Lagi-lagi Andri perkosa gitar,

Gitarnya menangis.

 

FRUSTASI

 

Dia hanya berbaring,

Di ruang kotak kecil.

Bingung.

Tak dapat jawaban.

Hampir gantung diri,

Tak jadi.

 

Dia resah,

Anaknya tak menyuap nasi.

Bingung.

Istrinya lelehkan air terjun,

Setiap malam.

 

Mondar-mandir di jalan,

Tak dapat panggilan.

Diselaputi si panas.

Diselaputi si dingin.

Frustasi.

 

Laranya menjadi-jadi.

Wahai sang penguasa,

Dimana janjimu?

 

SAJAK KEBEBASAN

 

Kebebasan adalah hak.

Hak bersuara.

Hak kesetaraan.

Hak memilih.

 

Kebebasan bukan diperintah,

Apalagi dipenjara.

 

Kebebasan berarti tak terbelenggu.

Terlepas dari pengisapan.

Melakukan yang kita sukai.

Dipandang sebagai manusia.

 

Kebebasan bukan diatur-atur.

Kebebasan itu dicari sendiri,

Atas kehendak kita.

Tanpa membunuh orang lain.

 

Kebebasan itu harus nyata,

Bukan mimpi.

Bukan membohongi.

Bukan dipermainkan.

 

Kebebasan harus melekat di bumi.

Di sudut wilayah.

Di pinggir sungai.

Di kolong jembatan.

Di mana pun!

PARA PEKERJA

Sebelum mega hadir,

Bersiap mandi.

Pikiran masih bermimpi.

Dipaksa kena air.

 

Aduh, setiap hari begini!

 

Tapi kalau tak begini,

Perut diisi angin.

 

Rombongan pekerja berdesakan,

Saat mega mengintip.

Semua berangkat ke neraka.

Untuk tenaganya dihabisi.

Dikuras.

Dimanfaatkan.

 

Di jurang bulan,

Dapat hasil.

Baru setengah perjalanan,

Kok sudah habis?

 

Memang begini atau kami dibodohi?

 

Kami berharap dapat hidup layak,

Tapi malah jiwa terkoyak.

Kami berharap dapat menata hidup,

Tapi lubang rezeki selalu tertutup.

 

Kami ini robot atau manusia?

______________________________

*) Revin Mangaloksa Hutabarat: Pecinta musik yang akhirnya berkuliah jurusan Sosiologi.

Continue Reading

Puisi

Puisi Puisi Nanda Aziz Rahmawan

mm

Published

on

Di Sebuah Kota Yang Membuatmu Menunggu

seperti waktu itu, kereta melaju dari kediamanku

aku di dalam dan menyaksikan  dari balik jendela kaca

pohon dan hamparan hijau menyeru;

jangan pergi, tinggalkan masalalu dan mati!

derit roda dan rel, derum mesin, keduanya mengaum

mereka telah lama mengabarkan perpisahan

langkah kakiki tiada lagi berjejak,

jarak telah mahir mmenghapus bulirnya yang tipis

 

lihatlah awan awan yang berarak

memenuhi tubuh langit, ia berbeda

dari tempatmu berasal

sejam selepas kau beranjak

kau sudah dirundung rindu;

pada sejuk angin dari balik jendela kamarmu,

dan, masakan ibu yang penuh bumbu bumbu

dan sayur dari ladang garapan ayahmu

 

kini kau tahu, dinding dan bangunan kota

telah memisahkan dan mempertemukanmu;

dengan himpunan orang orang kantor yang tergesa gesa

lelampu kota yang senantiasa mengamati langkahmu,

bau anyir keringat pejabat hingga

aroma penderitaan kaum terpinggirkan

 

ada makhluk kecil yang kau tinggalkan dalam dirimu,

dan, dengarlah …

ia menjerit, meronta dari kekangan orang orang

yang mengaku bahagia

orang orang yang tak pernah berhenti menatapmu curiga

orang orang yang gemar merapikan dan mengoleksi topeng

untuk mereka kenakan

 

tapi, kau harus di sini,

di kota yang suka membekukan air mata

perihal negara dan derita yang sesungguhnya

dan waktu telah menyeretku pada rutinitas semu

macam itu, menanggalkan diri dari rumah

dan sesuatu yang lupa kau namai—kenangan atau impian

jiwamu penat tapi kau merasa baik baik saja

dan, kau tentu tidak akan membiarkan

derap langkah orang orang

mencuri makna dalam hidupmu

 

kau mesti pustuskan sekarang

dirimu yang menggigil meski matahari

di langit kota menggigitmu berkali kali

dan begitu panas

kau setia menunggu di bawah ranting pohon yang kusam

menunggu makhluk kecil dalam dirimu bangun, dan kembali berjalan

 

Semarang 13122016

Continue Reading

Classic Prose

Trending