Connect with us

Puisi

Puisi-Puisi Arif Purnama Putra

mm

Published

on

Peladang Gambir

katanya jalan-jalan itu dipenuhi lumpur dan bebatuan besar

di kelilingi pohon-pohon menjulang,

landung bukit yang melihat ke pantai dan ciling

mondarmandir.

di sana ditanami anak-anak gambir,

tumbuh subur bagai ilalang padang rumput

berakar mekar di tanah bukit,

di mana hiruk-pikuk kaki berdoa subur.

 

di tanah itu harapan digantung,

perlahan daun-daunnya muncul, hijau dengan bintik coklat akibat ulat

di naungi rumah penghuni, api tungku menggumpal menuju awan

daun-daun dituai tangan-tangan tebal yang dilapisi getah gambir

kasar dan tahan api, tahan belati. ia habiskan seharian di sana,

memasak, menumbuk daun.

 

datanglah pasar ahad, orang hilir membawa keranjang-keranjang

mengebut motor penuh lumpur kuning,

ban tahu mementalkan tanah-tanah

sumringah gigi kuning menerpa matahari,

puas dikenang, anak bini menunggu jajan.

ia datangi toke, ia bongkah karung-karung berisi gambir

ditimbang dan selesai dengan memelas naikkan harga,

“harga gambir turun,

karena sebagian orang ketahuan mencampurkan tanah saat mencetak”

ia jawab dengan doa, semoga semuanya kembali seperti semula,

berharap yang lain tidak kena sial akibat mereka.

Padang, 2017

 

Koto Baru

(sebuah kampung)

lalu banjir mendatangkan keruh air hulu

kecoa-kecoa bekejaran keliling rumah,

dedaun kering sangkut pada semak keladi

bocah-bocah berenang, riuh suara girang air datang

orang-orang malang berkokoh badan di antara dingin dan kelaparan,

ia sampaikan kepada

suara bising bahwa yang lapar adalah perut, bukan rumah.

 

di perintang malam, dinihari juga sampaikan kemalangan

periuk hanyut dibawa bandang,

ngigau bapak-bapak membuat pecah suara hening malam

di luar, air mengalir tenang, sesekali terdengar semilir angin selatan

ia kabarkan tentang bertahan, ia gelar banjir berhari-hari

pasang surut tak lagi datang, kadang datang lalu pergi

“lamanya pasang surut kembali, lelah kami menanti”

memelas seorang ibu, mengucapkan sebuah permohonan,

namun ia tamukan lagi hujan nan

deras bersama badai-badai membawa tampias tangis.

 

Padang, 2017

 

Kisah Mantra Limau Puruik

kita telah sampai pada pertemuan antara duduk dan berdiri

mengenang segala kesakitan serta kesembuhan

menuliskan puisi-puisi malang, menyanyikannya menjadi lagu pengingat

kadang menimbang kebaikan, menyimpulkan tentang suara-suara sumbang

perihal parau dan irama indah, pun kalimat-kalimat drama

dan selalu berujung kelupaan

 

dari kisah bertuah sampai legenda jawara yang katanya sejarah

muncul berabad-abad tahun, terkenal bertuah seantero semenanjung malaya

orang pesisir namanya, tempat berkumpulnya mistis nan melegenda

pemecah ilmu lainnya, mulai mantra penyembuh sampai penggila wanita ada di sana.

 

sajak-sajaknya indah, dipakai bila malam tiba

menggema suara mantra di telinga penerimanya,

terjaga mengenang sianu yang

melafalkannya.

dia antara duduk dan berdiri, berjalan tidak tahu arah

hanya tinggal cerita juga dongeng mantra-mantra

cerita sakti mandaraguna, pelafal handal,

pengguna asam limau purui yang melegenda

 

katanya jaman berganti, semuanya hanya cerita

tapi selalu jumawah, pemilik segala mantra,

ketika ditanya itu hanya kisah.

Padang, 2017

 

Pelaut Malang

pelaut-pelaut itu mengabarkan badai dan gelombang

air yang asin menyulut risau, menyampaikan ketakutan

pulau-pulau kecil penuh semak berduri,

pandan-pandan dan kelapa menjulang ke pantai

ia kabarkan tentang ketakutan,

ia sebutkan kapal-kapal bernama diterjang ombak

suara-suara tolong disampaikan,

riak penuh buih ombak-ombak mengempas ke pantai tak

bernama

 

cadik-cadiknya yang patah diterima tepian pantai

tidak ada berita juga kabar bahagia

awak-awak tanpa cadik berenang dengan sesak,

kapalnya pecah di tengah

“riak gelombang mengantarkan kemalangan,

tiada doa yang berguna, selain berenang menuju daratan”

seorang awak tergeletak, terkapar di sebuah pulau tak bernama

ia ceritakan tentang gemuruh menyelinap lalu mengganas menerpa kapal

ia tuturkan puluhan ketakutan, dari kematian nun jauh dari pertolongan.

Padang, 2017

 

Berita Dari Lagu Lama

kudengarkan lagu itu, melewati keramaian pasar minggu

dengan suara rintang ia katakan kesedihan,

kampung-kampung yang ditinggalkan

juga orang-orang yang terlupakan

digadang-gadang negeri pesona, menyimpan banyak sejarah

kaba nan diceritakan melalui biola,

nyanyian sejuta umat kaum parewa dulunya

sekarang berganti artis-artis ibu kota, gaya-gaya mewah

ia tinggalkan peristiwa sejarah kaum, pun anak bini di rumah

“ini waktu yang berganti, bung”

kata seorang pria parubaya memakai kemeja kotak-kotak,

ia berjalan menuju suara keriuhan acara pemuda.

Padang, 2017

Jalan Pulang

di jalan menuju rumah, ilalang melambai menyambut kepulangan

desirnya sampai ke sela telinga

siluet batu karang terlihat indah, menghempas berirama ombak pulang pergi

teringat nyanyian-nyanyian pengantar tidur ibu,

katanya “tidurlah, Nak. tidurlah. cepat besar membantu orang tua”

 

lalu tampak juga layang-layang putus, dikejar bocah-bocah,

meneriaki kawan-kawannya,

nun jauh terdengar burung-burung gereja pulang,

bapak-bapak penuh lumpur gontai berjalan membawa cangkul sawah

—serta ibu menanti di rumah.

 

ia pulang dengan gagah, luka-luka yang menganga serasa kering

seraya doa-doa, ia sampaikan keselamatan

cerita-cerita dari negeri serakah, pun wanita-wanita tanpa busana

ia sebutkan bahwa rantau bukan peraduan indah, hanya pelarian tanpa nama.

Kemudian beranda rumah menyamput kepulangan,

ia rebahkan diri, sepanjang napas doa keselamatan dijabahkan

“ayah, ibu, dunsanak, dan tepian mandi. Saya pulang”

 

Pesisir Selatan, 2017

Arif Purnama Putra, lahir di Pesisir Selatan, selatan Sumatera Barat. Sekarang tinggal di Padang, melanjutkan kuliah di STKIP PGRI PADANG, dengan jurusan Bahasa Dan Sastra Indonesia. Menulis adalah cara menghilangkan perbuatan buruk dan tidak bermanfaat. Berusaha menyukai ketertinggalan daerah dan lokalitas tempat tinggal, sebelum mengetahui kehidupan luar. Tergabung bersama komunitas menulis “Daun Ranting” karya pernah dimuat beberapa media (koran dan media online).

 

 

 

 

 

 

 

Continue Reading

Classic Poetry

Puisi-Puisi Arthur Rimbaud

mm

Published

on

Lagu Menara Tertinggi

 

Semoga datang, ya datang

Masa yang penuh gairah

Karena lama tersia

Aku lupa semua

Ngeri dan derita

Nun luput ke langit

Dan dahaga kotor

Menggelap darahku.

 

Semoga datang, ya datang

Masa yang penuh gairah

Bagai padang-padang yang

Binasa, ditinggal.

Menyebar dan berlipat

Kembang-kembang dan semak

Dalam marah dengung

Lalar yang kotor.

 

Semoga datang, ya datang

Masa yang penuh gairah.

 

Pesta lapar

 

Laparku, Anne, Anne

Lari di atas keledaimu

 

Jika aku lapar, hanyalah

Lapar bumi dan lapar batu

Ding ! ding! Ding! Santapan kita angina

Batu dan arang, besi.

 

Hai lapar, balik kau. Lapar, makanlah

Rumput padang suara!

Hiruplah racun pesta gila

Dari daun semak;

 

Makanlah batu leburan tangan si miskin

Pintu gerbang gereja tua

Punting hari kiamat

Roti lembah kelabu!

 

Laparku, sobekan angin malam,

Udara bergema;

Itulah perutku, guruh itu,

O, Malam.

 

Tanam-tanaman di bumi lahir kembali;

Mencari buah magang

Kupetik dari lubang jejak

Sayur dan bunga viola.

 

Laparku, Anne, Anne,

Lari di atas keledaimu.

 

*) Jean Nicolas Arthur Rimbaud (IPA: [aʀ’tyʀ ʀɛ̃’bo]) (lahir 20 Oktober 1854 – meninggal 10 November 1891 pada umur 37 tahun) adalah seorang penyair Perancis, lahir di Charleville. Pengaruhnya besar pada sastra, musik, dan seni modern.

Continue Reading

Puisi

Puisi Puisi Revin Mangaloksa Hutabarat:

mm

Published

on

SEBELUM DUA PURNAMA

 

Tepat dua purnama yang lalu

Kita bertengkar, kawan.

 

Sebelum dua purnama yang lalu,

Kita adalah benang dan kail.

Erat.

 

Aku berkata ini,

Kau berpikir begitu.

Adakah jalan temu untuk kita?

 

Saat ini matamu meninjuku,

Representasi ketidaksetujuanmu.

 

Ketika persegi panjang di hadapan kita,

Air hitam panas di atasnya,

Kau memilih diam.

 

Diammu bukan bodoh.

Diammu bukan bisu.

Diammu adalah perasaaanmu.

Aku tahu itu.

 

Aku menyapamu,

Kau jawab sekenanya.

Tak ada obrolan panjang,

Hanya kecanggungan.

 

Haruskah kita seperti ini?

Padahal dulu kau bilang;

Manusia saling membutuhkan.

Manusia saling mengasihi.

 

Perbedaan bukan lawan, kawan.

Sama dengan wajah manusia,

Perbedan itu nyata.

Dan kalau sudah begitu,

Sebaiknya bertoleransi.

 

Kuharap kau mengerti.

Kuharap kau memahami.

Agar kita jadi sebelum dua purnama lagi.

 

ANDRI

Andri sering memperkosa gitar.

Gitar dibuatnya menangis.

Gitar dibuatnya tertawa.

 

Andri adalah orang kecil,

Suka mencari makan di jalan.

Bersahabat gitar,

Ia isi perutnya.

Warung-warung dijajaki.

Angkutan umum dijamahi.

Berharap segala tempat,

Adalah peluang rezeki.

 

Andri tak punya mimpi.

Ia hanya ingin,

Melanjutkan hari esok,

Tanpa hinaan.

Dan bisa makan.

Bisa minum.

Bisa dicintai orang.

Sederhana bukan!

 

Matahari pulang.

Di depan toko yang tutup,

Ia ratapi nasib.

Matanya kosong.

Semangatnya hampir patah.

“Beginikah selamanya aku hidup?” pikirnya.

 

Lagi-lagi Andri perkosa gitar,

Gitarnya menangis.

 

FRUSTASI

 

Dia hanya berbaring,

Di ruang kotak kecil.

Bingung.

Tak dapat jawaban.

Hampir gantung diri,

Tak jadi.

 

Dia resah,

Anaknya tak menyuap nasi.

Bingung.

Istrinya lelehkan air terjun,

Setiap malam.

 

Mondar-mandir di jalan,

Tak dapat panggilan.

Diselaputi si panas.

Diselaputi si dingin.

Frustasi.

 

Laranya menjadi-jadi.

Wahai sang penguasa,

Dimana janjimu?

 

SAJAK KEBEBASAN

 

Kebebasan adalah hak.

Hak bersuara.

Hak kesetaraan.

Hak memilih.

 

Kebebasan bukan diperintah,

Apalagi dipenjara.

 

Kebebasan berarti tak terbelenggu.

Terlepas dari pengisapan.

Melakukan yang kita sukai.

Dipandang sebagai manusia.

 

Kebebasan bukan diatur-atur.

Kebebasan itu dicari sendiri,

Atas kehendak kita.

Tanpa membunuh orang lain.

 

Kebebasan itu harus nyata,

Bukan mimpi.

Bukan membohongi.

Bukan dipermainkan.

 

Kebebasan harus melekat di bumi.

Di sudut wilayah.

Di pinggir sungai.

Di kolong jembatan.

Di mana pun!

PARA PEKERJA

Sebelum mega hadir,

Bersiap mandi.

Pikiran masih bermimpi.

Dipaksa kena air.

 

Aduh, setiap hari begini!

 

Tapi kalau tak begini,

Perut diisi angin.

 

Rombongan pekerja berdesakan,

Saat mega mengintip.

Semua berangkat ke neraka.

Untuk tenaganya dihabisi.

Dikuras.

Dimanfaatkan.

 

Di jurang bulan,

Dapat hasil.

Baru setengah perjalanan,

Kok sudah habis?

 

Memang begini atau kami dibodohi?

 

Kami berharap dapat hidup layak,

Tapi malah jiwa terkoyak.

Kami berharap dapat menata hidup,

Tapi lubang rezeki selalu tertutup.

 

Kami ini robot atau manusia?

______________________________

*) Revin Mangaloksa Hutabarat: Pecinta musik yang akhirnya berkuliah jurusan Sosiologi.

Continue Reading

Puisi

Puisi Puisi Nanda Aziz Rahmawan

mm

Published

on

Di Sebuah Kota Yang Membuatmu Menunggu

seperti waktu itu, kereta melaju dari kediamanku

aku di dalam dan menyaksikan  dari balik jendela kaca

pohon dan hamparan hijau menyeru;

jangan pergi, tinggalkan masalalu dan mati!

derit roda dan rel, derum mesin, keduanya mengaum

mereka telah lama mengabarkan perpisahan

langkah kakiki tiada lagi berjejak,

jarak telah mahir mmenghapus bulirnya yang tipis

 

lihatlah awan awan yang berarak

memenuhi tubuh langit, ia berbeda

dari tempatmu berasal

sejam selepas kau beranjak

kau sudah dirundung rindu;

pada sejuk angin dari balik jendela kamarmu,

dan, masakan ibu yang penuh bumbu bumbu

dan sayur dari ladang garapan ayahmu

 

kini kau tahu, dinding dan bangunan kota

telah memisahkan dan mempertemukanmu;

dengan himpunan orang orang kantor yang tergesa gesa

lelampu kota yang senantiasa mengamati langkahmu,

bau anyir keringat pejabat hingga

aroma penderitaan kaum terpinggirkan

 

ada makhluk kecil yang kau tinggalkan dalam dirimu,

dan, dengarlah …

ia menjerit, meronta dari kekangan orang orang

yang mengaku bahagia

orang orang yang tak pernah berhenti menatapmu curiga

orang orang yang gemar merapikan dan mengoleksi topeng

untuk mereka kenakan

 

tapi, kau harus di sini,

di kota yang suka membekukan air mata

perihal negara dan derita yang sesungguhnya

dan waktu telah menyeretku pada rutinitas semu

macam itu, menanggalkan diri dari rumah

dan sesuatu yang lupa kau namai—kenangan atau impian

jiwamu penat tapi kau merasa baik baik saja

dan, kau tentu tidak akan membiarkan

derap langkah orang orang

mencuri makna dalam hidupmu

 

kau mesti pustuskan sekarang

dirimu yang menggigil meski matahari

di langit kota menggigitmu berkali kali

dan begitu panas

kau setia menunggu di bawah ranting pohon yang kusam

menunggu makhluk kecil dalam dirimu bangun, dan kembali berjalan

 

Semarang 13122016

Continue Reading

Classic Prose

Trending