© 2016 GALERI BUKU JAKARTA. ALL RIGHTS RESERVED.

Oleh : Radhar Panca Dahana

Tahun 2015, saat Indonesia dengan pasangan pemimpin barunya, Joko Widodo dan Jusuf Kalla (Jokowi-JK), menggenapi setahun kendali pemerintahnya, adalah waktu yang sangat gaduh dan hibuk, padat peristiwa (umumnya negatif, sebagaimana headlines media massa yang didasari adagium bad news is a good news dan if bleeds it leads atau untuk televisi more sensational more financial), polusi kata, tsunami retorika, keserakahan, bahkan kebengisan menyeruak galak membuat pandangan, pikiran, bahkan jiwa kita keruh dan rusak.

Apalagi dan siapa lagi yang menjadi aktor semua peristiwa itu, selain kriminal jalanan dan para gangster? Tidak lain ialah para pemuka, pesohor, dan selebritas yang menjadi elite dari negeri ini, di semua dimensinya. Tentu saja, elite politik dan ekonomi memberi kontribusi yang tidak kecil, bahkan sangat signifikan juga di banyak perhitungan sangat desisif dalam menentukan wajah bangsa kita, hingga masa depan bersama. Betapa kita tidak cukup hanya mengurut dada, apalagi memaklumi, tapi mesti bertindak mengatasi, tidak peduli, dan tergantung pada mereka yang ada di puncak piramida sosial yang konon–adalah penggerak dan penentu sejarah.

Dengan berbagai sudut pandang, teori, asumsi, hingga prasangka maupun logika yang obskur, bahkan mistik, semua kalangan -termasuk para pengamat–menyampaikan pandangan, analisis hingga solusi untuk semua persoalan yang kita merasa–ruwet, complicated, dan sulit sekali. Tidak lain karena semua pandangan atau pendapat itu sesungguhnya berkisar atau berkutat dalam dimensi teknis, bisa yang bersifat institusional dan regulasional. Perdebatan (entah itu hukum, ekonomi, politik, hingga akademis dan agama) mempersoalkan proses-proses yang ada dalam kerja legislasi dan institusi.

Sementara, sebenarnya kedua dimensi itu hanyalah medium, perangkat (software) atau kita sering mengatakan sarana untuk mencapai tujuan. Sebagaimana kita mengetahui, bahwa itu bisa pergi ke satu kota atau negara, banyak sarana (moda) yang kita gunakan. Namun, apa gunanya moda (transportasi) bila kita tidak dapat mengendarai atau mengoperasikannya? Dalam kalimat lain, untuk apa secanggih, selengkap, atau serumit apa pun aturan dan lembaga kita buat serta dirikan, jika pengendali atau operatornya ialah manusia yang invalid atau inkapabel?

Bila komprehensi sederhana, tak membutuhkan 16 tahun sekolah atau gelar profesor, ini dapat kita terima dengan baik. Kita pun akan paham bila sebuah teori besar dunia, ideologi besar dunia, hingga agama besar dunia, tak dapat berbuat apaapa, menjadi keranjang kata, bahkan sampah saat disikapi dan dijalankan oleh manusia yang isinya hanya keranjang nafsu dan sampah kotoran badan serta pikirannya saja. Itu terlalu keras dan banal? Maaf tidak. Dengan ukuran yang teruji, dengan mudah dapat dibuktikan pada tingkat (état), itulah sesungguhnya keberadaan kita (lebih khusus: mereka, elite) sebagai manusia, sebagai bagian penting dari sebuah bangsa. Manusia adalah substansi, pengembangan potensi, dan keilahiannya adalah upaya besar manusia dalam sejarah, yang kemudian kita kenal sebagai: kebudayaan.

Di sinilah, saya akan sekali lagi, dan sekali lagi….menegaskan bila benar pembangunan sebuah bangsa hendak dilakukan, terlebih bila ia didasari Trisila-Soekarno, ia akan hampa, bahkan justru menjadi destruksi-diri, jika dimensi atau ‘sila ke-3’ tentang manusia yang (ber)’kepribadian budaya’ tidak diletakkan sebagai fundamennya. Alangkah tidak beruntungnya kita karena justru dimensi itu yang tertinggal (baca: ditinggal) oleh pace dan speed kencang dari pembangunan ekonomi serta politiknya.

Manusia dan kebudayaan

Substansi masalah di atas tentu akan menimbulkan pertanyaan besar, yakni di mana atau dengan apa, misalnya, persoalan manusia itu diwujudkan dalam program-program pemerintah jangka pendek, menengah, atau panjang? Sayang sekali saudaraku, hampir nil. Setidaknya secara komprehensif, dan solusinya memberi output serta outcome yang positif. Bahkan, lihat dalam elaborasi Nawa Cita yang menjadi ‘pedoman ideologis’ pem bangunan kita, kata budaya tidak disebut sama sekali. Bagaimana manusia akan terbangun bila kebudayaan dinafikan atau dipinggirkan? Bukankah kata ‘kepribadian’ dalam Trisila tak lain menunjuk pada kualitas manusia, dan ‘berkebudayaan’ ialah basis utama dari kualitas itu?

Siapa yang bisa menolak adagium purba ini, terbentuk dan tersadarinya eksistensi manusia karena ia berbudaya; kebudayaanlah yang menentukan ek sistensi manusia. Artinya, pembangunan manusia itu adalah bagian kerja utama (integrated dalam) dinamika kebudayaan, tak bisa, bahkan lucu bila dipisahkan. Namun, bagaimana kemudian kebudayaan dibangun dan dikembangkan dalam era baru ini setelah di era sebelumnya (Orde Baru) kebudayaan dikerdilkan (jika tidak dibunuh secara sistemik) dan berlanjut pada masa-masa berikutnya, ketika para pemangku kepentingan cuek, meninggalkannya jauh di belakang gerbong kemajuan (dan RAPBN), bahkan menganggapnya sekadar gangguan atau kecerewetan yang menyu sahkan (kekuasaan)?

Apa yang kemudian (mungkin) dianggap sebagai realisasi dari pembangunan manusia, dalam payung besar ide(alisme) atau konsep ‘revolusi mental’, yang diselenggarakan lembaga dan pejabat yang bersangkutan dengan hal tersebut? Kita tahu begitu ramainya karena menggunakan mikrofon-mikrofon besar, baik media massa maupun media luar ruang. Atau menggunakan lembaga pendidikan, dengan menyelenggarakan program meningkatkan ‘nasional isme’ dengan kembali baris-berbaris, menyanyikan lagu-lagu nasional, atau menghafal habis sila-sila atau pasal dalam ideologi atau konstitusi.

Apa yang akan terjadi dengan praksis gouvermental seperti itu? Seperti sejarah mengatakan, semua itu akan terjebak dalam proforma, santiaji, atau hujan kata-kata ‘ideal’ yang tak statis, bahkan bergaung pun tak. Selebihnya, polusi slogan yang menghabiskan dana rakyat hanya untuk memberi untung para penyedia jasa. Kata-kata kita mafhum, bahkan yang termuat dalam KUHP sekalipun, menjadi peluru kosong bagi para pelaknat dan pengkhianat cita-cita bangsa kita. Dengan kecerdikan, keculasan, dan pelintiran logika murahannya, mereka menepis serta menolak semua sanksi dan percaya seolah rakyat dan sejarah dapat ditipunya demi profit temporer yang didapatkannya. Sejuta slogan kosong pendapatan.

Semua hal itu diakibatkan oleh usaha pertama dari kebudayaan gagal mereka, para obligor utama negara, selesaikan dengan sempurna, yakni memahami lebih dulu manusia, ‘manusia Indonesia’, itu apa dan siapa? Itulah sesungguhnya tugas pembangunan pada fundamennya. Komprehensi atau pemahaman utuh tentang ‘manusia Indonesia’ itu sangat desisif dalam menentukan bagaimana dan ke arah mana pembangunan harus diselenggarakan. Sebabnya sederhana, yakni pembangunan bukan untuk institusi, regulasi bahkan idealisasi belaka, melainkan tak lain untuk manusia. Manusialah yang menerima atau menderita akibatnya. Manusialah tujuan kerja kita, personal, komunal, hingga nasional.

Harus keras dan tegas

Namun, ke mana sebenarnya pembangunan saat ini diselenggarakan ketika setahun ini, pada 2015, kita hanya disibukkan polah lucu, tidak lucu, menjemukan, dan menggiriskan dari para elitenya. Setiap hari, di tiap waktu. Bagaimana dengan kuasa -politik, ekonomi, hukum, dan lainnya-para elite bukan hanya mempermainkan, bahkan mengkhianati rakyatnya sendiri, para pendukung yang telah memberinya amanah, kedudukan, dan fasilitas serba wah.

Pencapaian-pencapaian apa pun yang dihasilkan pemerintah, apalagi dengan ukuran yang tidak gigantik sebagaimana kita diberi contoh yang ‘membanggakan’ dari bangsa-bangsa lain, seperti di Tiongkok, Korea Selatan, India, bahkan Vietnam, terasa kemudian mejan atau melempem. Tidak mampu menggugah rasa percaya diri dan kebanggaan, kecuali dalam -sekali lagi bentuk–slogan.Akhirnya, ekses atau kekurangan yang juga dimiliki pemerintahan mana pun di dunia, terekspos dan tereksploitasi menjadi amunisi yang tajam -tidak kosong–bagi para penentang untuk mendelegitimasi pemerintah yang sah, demi syahwat kekuasaannya sendiri. Tak peduli bila eksploitasi menjadi kegaduhan destruktif yang melukai nurani publik.

Namun, kita maklum, dan seharusnya pemerintah memahami, para penentang dan pengkhianat konstitusi itu tidak lagi membiarkan hati dan nurani bercahaya, lalu bicara. Hati mereka hitam karena hijab syahwat kebinatangan hingga menjadi kebal dari adab, etika, dan tradisi menjadi bebal pikirannya yang sudah dikendalikan kuda liar kebinatangannya. Apa seharusnya pemerintah lakukan pada manusia-manusia semacam itu, manusia-manusia yang rajin mendestruksi semua konstruksi peradaban yang susah payah dibangun? Apa yang wajib pemerintah tegas dan keraskan dalam perbuatan, menghindari kesia-siaan dari niat dan program yang baik?

Dalam hemat saya yang rendah, kita tidak punya pilihan lain: bertindak! Tentu saja dengan kata sifat atau keterangan berikutnya: tegas dan keras. Tidak bisa lagi kita menoleransi atau mempermisikan apa pun hal yang mengganggu, menghambat apalagi merusak semua usaha kita meraih harapan bangsa. Segala pelintiran logika, dalam bentuk ide (a, ologi, dsb) apa pun harus diperiksa kembali sesuai dengan adab, budaya, dan tujuan kita awal berbangsa. Demokrasi dan kapitalisme, misalnya, sehebat atau seadekuat apa pun argumentasi akademis (baca: ideologis)-nya harus diperiksa kembali dengan saksama dan memosisikannya dalam fundamen kebudayaan cita-cita konstitusional kita.

Tidak…kita tidak terlambat. Masih ada waktu, ruang, dan peluang untuk itu. Tidak perlu kita berletih hanya untuk mengidola hingga mengidealisasikan negeri atau negara-negara lain yang sukses dengan cara dan latar sejarah yang notabene sama sekali berbeda. Sebagai sebuah bangsa yang mandiri, berdaulat, dan berkepribadian, kita harus menyusun kembali kepercayaan diri kita untuk membasiskan seluruh masa depan serta segenap upaya (sistemik, mekanik, atau programik) pada kualitas dan kapasitas kebudayaan serta sejarah ribuan tahun bangsa ini. Tak bisa lagi.

Atau tetap ngotot dan ngeyel dengan iman ideologis yang berlaku (global) sekarang ini? Silakan. Peringatan sudah dinyatakan berkali-kali. Seperempat miliar nasib dipertaruhkan. Apakah masih kita menghamba pada mereka? Quo vadis, Indonesia? (*)

 

*Radhar Panca Dahana, Budayawan

Share Post
No comments

LEAVE A COMMENT