© 2016 GALERI BUKU JAKARTA. ALL RIGHTS RESERVED.

Genetika Myriad dalam Analisa Revolusi Pengetahuan Kuhn

Asososiasi Patologi Molekular bersama dengan berbagai asosiasi medis lainnya, dokter dan pasien menggugat US Patent dan Trademark Office (USPTO) dan Myriad Genetics terkait dengan paten genetik manusia. Paten menyangkut gen BRCA1 dan BRCA2 dan beberapa jenis mutasi gen yang mengindikasikan resiko kanker payudara. Gugatan juga mempermasalahkan beberapa metode yang digunakan untuk mendiagnosa screening gen tersebut. Myriad berargumentasi bahwa sekalinya gen diisolasi, dan kemudian dapat dibedakan dari jenis gen lannya, maka dengan begitu bisa dipatenkan. Dengan mematenkan gen tersebut, Myriad mempunyai kontrol ekslusif terhadap diagnosa test dan riset ilmu pengetahuan lebih lanjut terhadap gen BRCA.

Beberapa ilmuwan, masyarakat yang menandatangani petisi tersebut berargumentasi bahwa mematenkan gen tersebut telah melanggar §101 Undang-Undang Paten di Amerika Serikat karena gen adalah produk alamiah. Maka persoalan apakah gen dapat dipatenkan atau tidak kemudian berkembang menjadi permasalahan filosofis, ilmu pengetahuan dan masalah kebijakan, tidak hanya semata pertanyaan hukum. Di sisi lain, permasalahan paten adalah siapa yang berhak memprivatisasi kesehatan, menjadi hak yang hanya bisa dinikmati oleh orang kaya. Dampak pertanyaan ini berlanjut kepada masyarakat yang adil dan fungsi ekonomi yang baik, bagaimana ketidakadilan membentuk sistem politik, hukum dan kesehatan di dalam masyarakat kita.

Namun, di dalam paper ini hanya akan membahas bagaimana kasus Myriad dapat menghambat berkembangnya revolusi pengetahuan di dalam masyarakat. Di satu sisi, penemuan gen oleh Myriad ini adalah suatu pencapaian dari pengetahuan modern, tetapi ketika hal tersebut dipatenkan, tentunya akan menghambat perkembangan ilmu pengetahuan. Keuntungan social yang seharusnya dapat dinikmati oleh masyarakat dengan adanya penemuan tersebut harus dihalangi demi keuntungan perusahaan.

Paper ini akan menggunakan teori dari Thomas Kuhn tentang “Revolutionary of Scientific Revolution.” Pembahasan tidak akan meluas kepada permasalahan metodologi riset penemuan gen (screening terhadap gen dan diagnosa metodologi) dan masalah hukum apakah Undang-Undang membolehkan mematenkan gen manusia? Oleh karena itu saya hanya menggunakan analisa mengenai Kuhn dibatasi bagaimana revolusi ilmu pengetahuan dapat dimungkinkan dan rezim paten telah menghalangi hal tersebut.

Thomas Kuhn dan Revolusi Pengetahuan

Kuhn di dalam bukunya The Structure of Scientific Revolution (1962) menjelaskan tentang karakter ilmu pengetahuan yang baik terdiri dari lima kriteria:

  1. Teori haruslah akurat: di dalam domainnya, dan menimbulkan teori hasil dari eksperimen sebelumnya dan observasi.
  2. Teori haruslah konsisten, tidak hanya di dalam dirinya sendiri, tapi juga berhubungan dengan teori lainnya yang diterima dan diaplikasikan yang berhubungan dengan aspek alamiah.
  3. Mempunyai cakupan yang luas, konsekuensi teori haruslah meluas mengatasi observasi partikular, hukum, atau subteori yang dirancang untuk dapat menjelaskan.
  4. Teori haruslah sederhana, menjembatani susunan terhadap fenomena dimana di dalamnya absen.
  5. Teori haruslah terbuka terhadap riset selanjutnya. Dia harus menyingkap fenomena baru atau menghubungkan antar fenomena yang sudah diketahui namun sebelumnya belum terungkap.

Kelima standar kriteria ini adalah untuk mengevaluasi kelayakan suatu teori. Standar ini memainkan peranan yang penting bagi para ilmuwan, ketika mereka harus memilih antara teori yang sudah ada dan kompetitor selanjutnya. Bersama dengan yang lainnya mereka menyediakan dasar teori pilihan yang dapat dibagi.

Kuhn mengklaim bahwa prosedur ilmuwan digunakan untuk mengembangkan pengetahuan bukanlah aturan umum yang tepat untuk mengkritik teori. Teori adalah rangkaian prosedur dan asumsi yang saling berhubungan yang sangat komplek dan tajam. Teori hanya bisa dipelajari melalui pemahaman contoh partikular pencapaian scientific dan melakukan riset ilmu pengetahuan dimana kita mengaplikasikan apa yang kita pelajari berdasarkan contoh-contoh.             Jika kita berusaha mengartikulasikan apa yang membimbing riset sebagai aturan umum yang tepat, kita akan menghasilkan hukum yang sederhana dimana tidak akan mengarah kepada pengetahuan lebih lanjut. Asumsi dan prosedur yang mendasari ilmuwan mempelajarinya tidak mencukupi untuk mempertahankan dasar yang dibagi dan standar fundamental. Mereka membentuk penalaran dan persepsi di dalam disiplin ilmu, sehingga tidak ada fundamental yang muncul. [1]

Kuhn juga berargumentasi bahwa progress revolusi pengetahuan tidak bisa muncul berdasarkan standar yang sama. Aspek fundamental dari teori lama harus ditinggalkan, yang berarti teori lama tidak bisa secara benar dikatakan benar. Gambaran metafisika yang mendasari teori baru secara keseluruhan berbeda dengan teori lama.

Di dalam pandangan Kuhn, pengetahuan dibangun melalui beberapa tahap: pertama adalah tahap pra-paradigma dimana ada perbedaan mendasar antara teori dan penemuan atas fakta acak yang tidak diikuti oleh berbagai macam prosedur yang ada. Pada beberapa poin, ada yang berubah dan ada persetujuan yang menjadi contoh dan beberapa diantaranya harus diikuti. Asumsi dasar yang mendasari bahwa pekerjaan secara luas dapat diterima; dan lebih penting, cara mengerjakan riset secara luas ditiru. Pada era ini, Kuhn mengatakan bahwa paradigma tertentu mendominasi era ilmu pengetahuan. Sementara paradigma mendominasi, asumsi dasar pada jantung paradigma dipertanyakan. Kegiatan tersebut dinamakan sebagai normal science. Hal yang penting yang terjadi ketika pekerjaan membentuk normal science yang terdiri dari berbagai macam masalah dipecahkan melalui contoh tindakan. Hal lainnya juga muncul. Pengetahuan faktual terakumulasi dan menjadi semakin tajam. Inovasi teknologi dihasilkan. Sesudah itu, berbagai masalah yang tidak terselesaikan muncul, banyak diantaranya, di dalam asumsi komunitas ilmuwan itu sendiri. Kuhn menyebut kegagalan untuk memecahkan masalah sebagai anomaly. Ketika anomaly berlipat ganda, dan beberapa diantaranya dilihat sebagai sesuatu yang penting, pengetahuan di era tersebut memasuki periode krisis. Krisis dapat dipecahkan ketika paradigma baru menggantikan paradigm lama. Kebanyakan hasil kerja para ilmuwan muncul selama periode pengetahuan normal.

Sebelum masa itu, ada banyak perselisihan terhadap hal fundamental, dan juga terhadap hal-hal acak dan pengumpulan informasi tanpa arah. Sebagai hasilnya, banyak pekerjaan yang dihasilkan di dalam fase pra-paradigma menjadi tidak berguna dalam menyelesaikan masalah penting atau bahkan di dalam akumulasi fakta baru. Di dalam periode normal science yang mengikutinya, banyak masalah yang diselesaikan berdasarkan akurasi keluasan. Sebagai contoh, dengan melihat apa yang terjadi sesudah revolusi mekanik Newton. Newton telah menghasilkan teori fisika dasar yang diaplikasikan ke dalam rangkaian persoalan. Sekarang banyak teori yang membutuhkan detail teori tersebut yang diaplikasikan kedalam berbagai macam persoalan. Persamaannya tidak jelas dan butuh untuk diinterpretasikan dalam aplikasi persoalan lebih lanjut. Misalnya: prediksi atas garis edar planet. Planet baru ditemukan dengan memperhatikan anomali di dalam garis edar planet yang sudah diketahui.

Banyak dari laporan ini kelihatannya bisa sesuai dengan gambaran perkembangan pengetahuan sebelumnya, jika laporan yang lama dimodifikasi. Tetapi Kuhn berfikir hal tersebut tidak akan sesuai jika kita mengerti secara keseluruhan apa yang terlibat di dalam paradigma dan mempelajari apa yang terjadi di dalam revolusi ilmu pengetahuan. Maka langkah-langkah yang harus diperhatikan di dalam revolusi pengetahuan adalah:

Pertama, di dalam revolusi pengetahuan, ilmuwan terkemuka yang bekerja di dalam paradigma lama dan baru tidak akan mampu meraih persetujuan secara rasional atas kesuperioran paradigma baru. Kelompok tradisional ilmuwan yang ingin tetap pada paradigma baru akan membangun, kelompok lama yang secara tipikal terbiasa dengan paradigma lama dalam waktu cukup lama. Mereka akan mampu memberi alasan yang benar atas keputusan mereka, sebaik alasan yang dipahami dibawah paradigma lama. Juga ada kelompok ilmuwan pemberontak, secara tipikal mereka terdiri dari anggota yang lebih muda yang pemikirannya tidak dibatasi oleh paradigma lama, yang mampu memberikan alasan yang baik untuk perubahan terhadap paradigma baru. Alasan tersebut akan  berhubungan dengan fakta yang banyak diketahui bahwa padigma lama mempunyai masalah yang serius, dan mereka akan menggunakan kriteria paradigma baru untuk mengkritik teori yang dibangun dibawah paradigma lama sebagai yang tidak sempurna. Menurut Kuhn, konflik tersebut secara rasional tidak bisa diselesaikan. Dia hanya akan bisa diselesaikan secara non-rasional melalui  pengunduran diri atau kematian dari anggota lama  dan kegagalannya dalam menarik penganut baru dari paradigma lama.

Kedua adalah teori yang diformulasikan dibawah paradigma baru seringkali cukup berbeda dari teori lama. Teori lama tidak secara masuk akal diajarkan menjadi perkiraan dari teori baru. Alasan mengapa mereka secara radikal berbeda bahwa asumsi ontologis yang mendasari teori baru cukup berbeda dari apa yang mendasari teori lama. Kuhn menyebutnya sebagai yang tidak terbandingkan (incommensurable). Ini berarti bahwa ketika perubahan paradigma muncul, kita tidak bisa secara legitimate berbicara mengenai pertumbuhan pengetahuan. Dalam hal ini, Kuhn memberikan contoh mengenai hubungan antara teori mekanika Newton dan teori relativitas Einstein. Keduanya muncul dalam penggunaaan konsep yang sama seperti: massa, kecepatan dan waktu.  Prediksi yang dihasilkan oleh dua teori tersebut adalah sama ketika teori diaplikasikan kepada objek benda yang bergerak pada kecepatan rendah. Hanya ketika mereka diaplikasikan kepada objek yang berkecepatan tinggilah prediksi dari dua teori ini  berbeda secara signifikan. Menurut Kuhn, mekanika Newton memiliki ontologi implisit yang secara radikal berbeda dari teori Einstein, jadi ini merujuk kepada dua hal yang berbeda.  Setiap penjelasan di dalam dua teori tersebut adalah sesuatu yang berbeda. Perbedaan tersebut berarti jika teori Einstein benar, maka teori mekanika Newton tidak secara kira-kira benar karena ontologi teori Einstein keluar dari eksistensi dari hal yang diisyaratkan di dalam mekanika Newton. Jika teori Einstein benar, mekanika Newton telah gagal dirujuk, jadi tidak bisa kira-kira secara benar. Secara sama, jika term mekanika Newton diambil untuk merujuk kepada sesuatu, maka itu tidak bisa dirujuk kepada entitas dari teori Einstein.[2]

Walaupun pandangan Kuhn mengenai pembangunan pengetahuan berbeda dari gambaran sebelumnya, dia tidak bermaksud melawan relativisme-pandangan yang melihat bahwa manfaat dari teori ilmu alam bergantung semata-mata terhadap kriteria dimana paradigma internal dari apa yang dikritisi. Akan ada persamaan dan keberlanjutan antara pardigma dan akan ada beberapa kriteria untuk mengkritisi teori yang dibagi bersama. Paradigma baru tidak berasal dari ruang hampa udara dan  pengikut dari masing-masing paradigma mempunyai kehidupan luar dimana mereka menggunakan asumsi dan kebiasaan lain. Kuhn mengatakan bahwa pengikut dari kedua paradigma tidak akan mampu menyelesaikan perselisihannya dengan menggunakan kriteria penggunaan pemilihan teori yang lebih sederhana dibandingkan yang rumit. Karena mereka membuat ranking dan menginterpretasikan berbagai kriteria dari yang terbaik secara berbeda. Hal ini berarti jika Kuhn tidak terikat terhadap relativisme, dia terikat kepada klaim bahwa tidak ada pertumbuhan pengetahuan yang muncul selama revolusi pengetahuan. Tapi, dia tidak menolak kemajuan ilmu pengetahuan, bahkan ketika disiplin telah melewati beberapa revolusi pengetahuan. Pengetahuan tidak menggantikan teori dengan teori lain yang mendekati kebenaran; tapi kemajuan karena, paradigma telah sukses terhadap yang lainnya, para ilmuwan memecahkan lebih banyak masalah, menghasilkan prediksi yang lebih sukses dan merubah akurasi prediksi mereka. Orang yang mengamati dari luar paradigma bisa memberi alasan bahwa ada perkembangan karena kebanyakan masalah yang berusaha dipecahkan oleh para ilmuwan merupakan “secara langsung ditampilkan oleh alam, dan semua yang mempengaruhi alam secara tidak langsung” (Kuhn, 1970c: 263-4).

Ada dua hal yang ditegaskan oleh Kuhn di dalam revolusi pengetahuan: [3]

  1. Ini adalah dua pandangan yang sangat berbeda terhadap ide tradisional dari pertumbuhan pengetahuan kumulatif, karena perubahan paradigma atau revolusi pengetahuan membutuhkan perubahan di dalam teori pengetahuan secara keseluruhan.
  2. Revolusi dapat terjadi ketika paradigma baru sudah tersedia, dan juga terjadi ketika ilmuwan mampu mengartikulasikan gambaran baru kepada koleganya.

 

Paten dan Terhambatnya Perkembangan Ilmu Pengetahuan

Riset menunjukkan[4] bagaimana paten terhadap gen sebenarnya dapat mengurangi produksi atas pengetahuan baru, karena hal yang terpenting bagi terciptanya pengetahuan baru adalah pengetahuan sebelumnya, dan paten telah menghalangi akses terhadap hal tersebut. Pengetahuan bukanlah ditujukan untuk mencapai keuntungan, seperti yang diinginkan oleh perusahaan besar, tapi adalah pencapaian terhadap transformasi pengetahuan itu sendiri.

Amerika dan berbagai Negara Maju lainnya menekan rezim hak kekayaan intelektual di seluruh dunia. Rezim tersebut membatasi akses Negara miskin dan berkembang terhadap pengetahuan yang mereka butuhkan untuk pembangunan. Tidak hanya Negara yang membatasi patennya, tetapi juga berbagai organisasi multilateral seperti World Trade Organization (WTO) mempunyai system yang disebut dengan Trade Related Intelectual Property Rights (TRIPS). Ketidakseimbangan di dalam rezim hak kekayaan intelektual menghaslkan inefisiensi-termasuk monopoli keuntungan dan telah gagal memaksimalkan penggunaan pengetahuan yang menghalangi inovasi.

Paten telah mengakibatkan harga untuk mendiagnosa menjadi sangat tinggi. Test gen biasanya dapat dibayar dengan biaya rendah. Seseorang dapat melakukan test 20.000 gennya dengan harga sekitar $1,000, bahkan bisa lebih murah untuk spesifikasi patologi tertentu. Sementara itu, Myriad akan mengenakan sekitar $4,000 terhadap dua gen kanker tersebut.[5] Kalangan ilmuwan menyatakan bahwa tidak ada hal khusus tentang metode yang dipakai oleh Myriad, dia hanya test gen sederhana yang dipunyai oleh perusahaan, dan dilakukan berdasarkan data yang tidak tersedia untuk umum diakibatkan oleh paten.

Sementara itu, jika gen tersebut tidak dipatenkan maka akan tercipta kompetisi yang terbangun dengan baik dan tentunya test gen yang lebih murah. Kita dapat mempunyai pasar yang kompetitif yang memungkinkan terciptanya inovasi. Semua pengetahuan berdasarkan pengetahuan sebelumnya, dan dengan tidak adanya pengetahuan sebelumnya, maka inovasi tidak akan mungkin terjadi. Penemuan yang diklaim oleh Myriad menggunakan teknologi dan ide yang berasal dan dibangun oleh yang lain. Maka dengan tidak adanya pengetahuan yang tidak tersedia untuk umum, sebenarnya Myriad tidak bisa menemukan gen tersebut.

Motivasi penemuan di dalam ilmu pengetahuan tidak pernah untuk mengejar laba. Penemuan besar seperti: laser, komputer, internet dan lain sebagainya berasal dari keingintahuan dan kebutuhan akan  pengetahuan atau mungkin dengan tujuan lain seperti: memudahkan kehidupan manusia. Memang ada penelitian yang dibiayai oleh pemerintah, foundation, donor dan sebagainya, tetapi kemudian penelitian tersebut digunakan dan diberikan bebas kepada masyarakat. Sistem paten tidak bekerja di dalam kerangka tersebut. Sistem paten melalui rezim hak kekayaan intelektual hanya akan menghentikan terjadinya revolusi ilmu pengetahuan. (*)

 

*Rika Febriani, Mahasiswa Paska Sarjana STF Driyarkara

 

 

 

Daftar Pustaka

Couvalis, George, The Philosophy of Science;  Science & Objectivity, Sage Publications, London, 1997

Ladyman, James, Understanding Philosophy of Science, Routledge, London, 2002

Kuhn, Thomas, The Structure of Scientific Revolution, 1962

Referensi Internet

http://www.project-syndicate.org/commentary/the-myriad-problems-of-intellectual-property-by-joseph-e–stiglitz

http://opinionator.blogs.nytimes.com/2013/07/14/how-intellectual-property-reinforces-inequality/?smid=tw-share&_r=0

[1] George Couvalis, The Philosophy of Science;  Science & Objectivity, Sage Publications, London, 1997, Hal.89

[2] Ibid, hal.89

[3] James Ladyman, Understanding Philosophy of Science, Routledge, London, 2002.  hal.103

[4] http://www.project-syndicate.org/commentary/the-myriad-problems-of-intellectual-property-by-joseph-e–stiglitz

diakses pada 2 Januari 2014

[5] http://opinionator.blogs.nytimes.com/2013/07/14/how-intellectual-property-reinforces-inequality/?smid=tw-share&_r=0

 

Share Post
No comments

LEAVE A COMMENT