© 2016 GALERI BUKU JAKARTA. ALL RIGHTS RESERVED.

Naguib Mahfouz*

Hussein menyadari bahwa pekerjaan yang didapatnya, yang telah membuatnya berkorban banyak, tak diperoleh dengan mudah. Dia telah menghabiskan waktu tiga bulan penuh dalam penantian dan nyaris putus asa, berkali-kali mengunjungi vila Ahmed Bey Yousri dan kantor Departemen Pendidikan. Lewat proses panjang, Bey akhirnya memberi tahu bahwa dia telah mengatur agar dia ditempatkan sebagai juru tulis di sebuah sekolah menengah di Tanta dan mengawali masa tugasnya pada awal Oktober.

Anak muda itu merasa senang, seperti juga keluarganya, namun kegembiraan mereka dinodai oleh kepahitan. Samira telah menunggu dengan sabar penempatan ini, bersengsaraan. Tetapi penempatan di sebuah kota yang jauh mengecewakan harapan ini. Perjalanan puteranya dari Kairo dan biaya hidup di Tanta akan menyita biaya. Di samping itu, di permukaan cakrawala muncul bayangan menakutkan sebuah perpisahan yang belum siap mereka hadapi. Rasa sedih membuatnya bertanya-tanya akan nasib yang membuatnya mesti berpisah dengan anak lelaki yang tak pernah menyusahkannya. Dalam diri anak itu ia melihat bayangan dirinya sendiri. Bersama Hussein dia merasa nyaman dan tenang, hal yang tak ditemuinya pada anak-anaknya yang lain. Sebetulnya dia bukanlah favoritnya, kesayangannya adalah sibandel Hassanein. Tapi pada saat-saat tertentu, Hussein merupakan bagian paling berharga dalam hidupnya.

Hussein belum pernah meninggalkan keluarganya walau sehari pun, dan kesedihannya atas perpisahan itu amat dalam. Perasaannya terbagi antara keterikatan terhadap keluarga dan harapan untuk meringankan beban mereka. Dia sering membayangkan dapat mengembalikan Nefisa ke tempatnya semula, seorang wanita terhormat di rumahnya segera setelah dia menerima gaji pertamanya. Tapi dia merasa impiannya mengabur gaji pertamanya. Tapi dia merasa impiannya mengabur di udara. Besok dia akan meninggalkan keluarganya dalam keadaan menyedihkan.

Ini, barangkali, menjadi alasan baginya untuk sekali lagi menemui Ahmed Bey Yousri, memohon padanya untuk menggunakan pengaruhnya agar dia bisa tetap berada di Kairo. Tapi rupanya Bey telah bosan dengannya; katanya, keinginannya terlalu sulit dipenuhi saat ini. Tanpa uang untuk hidup di Tanta sampai saat menerima gaji pertama bulan depan, Hussein menghadapi masalah baru. Bagaimana caranya dia dapat memperoleh uang? Dia menimbang-nimbang untuk meminta pada Nefisa, nmaun kakaknya itu selalu memberikan seluruh penghasilannya yang terbatas pada ibunya, menyisakan nyaris tak sepeser pun untuk dirinya sendiri. Bahkan, kalaupun perabotan rumah yang masih tersisa dijual, tetap saja tak mencukupi kebutuhannya.

Lalu setelah berpikir panjang, disimpulkannya bahwa satu-satunya yang bisa menolongnya adalah Hassan. Ibunya setuju dan yakin Hassan mampu membantu. Untuk pertama kalinya, ia memberi Hussein alamat abangnya itu. Dia pergi ke Jalan Clot Bey dan mencari letak lorong Gandab. Di awal perjalanannya, hatinya dipenuhi harapan. Pelan-pelan harapan itu  memudar menjadi kecemasan hingga akhirnya dia bertanya-tanya apakah Hassan bisa menolongnya, dan apakah dia akan kehilangan pekerjaan itu hanya karena kegagalannya mendapatkan beberapa pound.

Ketika akhirnya dia berhasil menemukan lorong yang dimaksud, suasana hatinya telah diliputi perasaan pesimis. Lorong itu sempit dan berliku dengan rumah-rumah berdempetan di kedua sisinya. Udara dipenuhi bau ikan goreng, tampak orang-orang bergerombol dan bermain kartu, terdengar pula gema suara pedagang menawarkan dagangannya dengan bahasa campur aduk dengan istilah kasar, suara batuk, dan orang berdahak yang meludahkannya ke tepi jalan. Permukaan tanah yang diselimuti debu, sampah sayuran, dan bangkai hewan itu agak menanjak sehingga lorong itu seolah-olah dibangun di atas bukit. Hussein menuju rumah bernomor tujuh belas, sebuah rumah kuno bertingkat dua. Begitu sempitnya sehingga lebih mirip menara. Tak jauh dari tempat itu duduk seorang perempuan berjualan kacang-kacangan dan buah kurma. Dengan ragu-ragu, dia memasuki rumah itu. Saat menaiki tangga berbentuk spiral yang tak ada pegangannya, hidungnya diserang aroma menusuk. Sesampainya di tingkat dua, dia mengetuk pintu. Dengan keras dan sedikit putus asa, dia mengetuk pintu sampai tangannya terasa sakit. Dalam keputusasaannya dia berdiri di situ, tak tahu mesti berbuat apa. Saat hampir beranjak pergi, didengarnya sebuah suara kasar berteriak marah, “Siapa jahanam yang mengetuk pintu sepagi ini?”

Jantung Hussein berdentam senang. Menjawab suara itu, yang dikenalinya sebagai suara abangnya, dia berkata, “Ini aku, Hussein!”

“Hussein!” Suara itu terdengar heran. Lalu Hussein mendengar suara sebuah benda berat digeser. Saat pintu terbuka, dilihatnya Hassan, rambutnya acak-acakan dan matanya sembab kemerahan. Mengulurkan tangan untuk menyalami saudaranya, Hassan memekik setengah kaget, “Hussein! Selamat datang. Masuklah. Kuharap bukan musibah yang membawamu ke sini. Ada apa?”

Agak bingung, Hussein masuk. Segera hidungnya mencium bau dupa, aroma yang berbeda dengan bau menusuk yang tadi tercium. Dia berada di sebuah lorong gelap yang menghubungkan dua ruangan. Yang satu di sebelah kanan pintu, satu lagi di sebelah kiri. Tersenyum minta maaf pada abangnya, Hussein berkata, “Apa aku datang terlalu pagi? Sekarang sudah jam sebelas.” Hassan menyeringai. “Aku biasa bangun siang. Penyanyi bekerja malam hari dan tidur siang hari,” katanya sambil tertawa. “Tapi sebelumnya, ceritakan padaku, bagaimana kabar keluarga kita?”

“Syukurlah, mereka baik-baik saja. Bagaimana kabarmu?”

Mengajak adiknya masuk ke ruangan di sebelah kanan, Hassan menjawab, “Syukur pada Allah, semuanya baik-baik saja.”

Mereka memasuki sebuah ruangan kecil yang nyaris tersekat menjadi dua bagian, yang satu berisi sebuah tempat tidur, yang lainnya berisi lemari dengan sebuah sofa terletak di dekat dinding bagian dalam. Tergantung di atas sofa itu sebuah potret besar Hassan bersama seorang perempuan berkulit amat gelap bertubuh sintal yang melendot manja di bahunya, tangan perempuan itu melingkari leher abangnya. Pandangan Hussein terpaku pada perempuan itu, keheranannya memancing perhatian abangnya.

“Ada apa?” Tanya Hassan tertawa.

“Kamu sudah menikah, Bang?” Tanya Hussein naïf.

Seraya menyilakan Hussein duduk di sofa, Hassan melompat ke atas ranjang dan bersila di situ. “Hampir,” jawabnya.

“Kalian bertunangan?”

“Tak menikah dan tidak bertunangan.”

“Apa maksudnya?”

“Maksudku hubungan jenis ketiga!”

Dengan tercengang adiknya itu menatap Hassan penuh keheranan. Lalu dia tersenyum tiba-tiba. Wajahnya tersipu malu. Hassan tertawa nyaring menyaksikannya.

“Bahkan tanpa surat nikah pun dia sudah menjadi istriku dalan segala hal,” katanya enteng.

“Kamu sedang sendirian sekarang?” tanya Hussein khawatir.

Hassan mengangguk dan melengkuh keras seperti seekor keledai.

“Kamu tak akan bilang apa-apa soal ini kan,” katanya memperingatkan.

“Tentu saja.”

“Aku tak mau melukai perasaan keluargaku, itu saja. Ngomong-ngomong kamu pernah bercinta dengan perempuan?” tanya Hassan seraya tertawa.

Dengan tersipu-sipu anak muda itu menggelengkan kepala.

“Itu lebih baik buatmu,” katanya. “Jika suatu hari kamu menikah,” tambahnya, “datanglah padaku dan akan kuberikan padamu saran-saran yang menakjubkan.”

“Aku belum berpikir soal pernikahan, kamu tahu sendiri,” Hussein berkata tenang.

Hassan berpindah tempat. “Oh, ya! Ngomong-ngomong bagaimana kabar terakhir usahamu mencari kerja?”

Hussein merasa gembira karena merasa mendapat jalan untuk mengutarakan maksudnya.

“Aku kemari untuk menyampaikan kabar padamu bahwa aku telah dijanjikan pekerjaan sebagai juru tulis di sebuah sekolah menengah di Tanta dan aku akan mulai bekerja tanggal satu Oktober,” katanya.

“Kamu akan pergi ke Tanta?” tanya Hassan heran. “Apa gunanya bagi ibu kalau kamu pergi ke Tanta?”

“Sedikit berguna. Habis bagaimana lagi?”

“Itu nasib buruk namanya. Itulah hasil bersekolah!”

Untuk mengatasi kebingungannya, Hussein tersenyum. Dengan mengumpulkan seluruh keberaniannya, dia berkata, “Aku mesti berangkat akhir September. Seperti kamu tahu, gaji pegawai negeri baru akan dibayar setelah sebulan.”

Hassan sadar arah pembicaraan adiknya sebelum Hussein selesai bicara, namun dia berusaha tak memperlihatkan itu pada wajahnya.

“Berapa gaji yang akan kamu terima?” tanyanya.

“Tujuh pound.”

“Betapa bodoh ibu susah-susah menyekolahkanmu! Dan kamu pasti tak punya satu milliem pun untuk ongkos perjalanan dan biaya hidup di sana sampai ujung Oktober bukan?”

Hussein meringis tak berdaya, canggung oeh rasa malu dan kebingungan yang disebabkan situasi ini, seolah-olah dia sedang minta bantuan pada seorang asing. Sementara itu benak Hassan terus berputar, ia terdiam dengan pandangan mata tertuju pada adiknya. Hussein datang di saat yang tidak tepat. Aku perlu uang. Tapi aku tak yakin kapan akan mendapatkannya. Kini aku sedang bokek berat. Bajingan! Aku tak mungkin bilang apa adanya, biarpun neraka membinasakan kami. Dia amat membutuhkan uang itu dan harus mendapatkannya. Masa depan keluarga kami tergantung pada beberapa pound ini. Sesungguhnya, dia tak butuh terlalu banyak, hanya seharga beberapa ons hasnish. Dalam waktu seminggu, seorang pemuda ceroboh akan menghabiskan uang sebanyak itu untuk main perempuan di Darb Tiab. Sana’a bisa mengatasinya sendirian. Aku tak terlalu peduli soal itu. Aku mesti menolong Hussein. Tapi bagaimana caranya? Kenapa dia baru datang sekarang? Ah, sampai kapan keluargaku akan terus menerus kecewa padaku? Terdiam, dia terus menatap saudaranya hingga Hussein merasa takut dan waswas. Tiba-tiba Hassan beranjak dari tempat tidur. Dia menuju lemari, lalu membuka sebuah laci. Setelah mengaduk-aduk isi laci itu sejenak, dia kembali ke ranjang. Tangannya memegang empat buah gelang emas. Disorongkannya benda itu pada adiknya.

“Ambil gelang ini dan jual semuanya, berapapun harganya,” katanya terburu-buru.

Tangan Hussein terasa kaku, matanya terbelalak, ia merasa tak enak dan gelisah. “Apa ini? Milik siap gelang itu?” teriaknya seolah-olah tertuju pada dirinya sendiri.

Merasa terganggu oleh kegelisahan adiknya, Hassan berujar pendek, “Itu gelang emas milik Sana’a, istriku’!”

“Tapi apa hakku mengambilnya?”

“Abangmu memberikannya padamu. Kamu tak ada urusan dengan pemiliknya.”

Gelisah, Hussein bertanya-tanya dengan galau, hidup macam apakah yang dijalani abangnya?

“Aku tak bisa menerimanya. Tak adakah jalan lain?”

Unjuk harga diri ini membuat Hassan naik pitam.

“Kalau kamu sekuno itu, tinggalkan saja benda itu. Aku tak punya apa-apa lagi buatmu,” katanya ketus.

Pada awalnya Hussein mengira kakaknya main-main. Tapi mengamati kesungguhan wajahnya, dia merasa gelisah. Gelang milik seorang perempuan! Dan perempuan macam apa? Pikirnya. Ini tak mungkin terjadi dan tak bisa dipercaya. Aku tak pernah membayangkan hal ini bahkan dalam mimpi buruk sekalipun. Jika aku melakukan hal ini, bagaimana aku bisa menghormati diriku sendiri setelahnya? Mestikah kutolak gelang itu? Jika itu yang kulakukan, apa yang mesti kukerjaka? Dia tak punya uang lagi. Aku mesti mempercayainya. Apa jadinya jika aku melepaskan pekerjaan itu? Aku tak bisa menolak. Tapi aku juga tak bisa menerima! Dia terus terombang-ambing, tak bisa mengambil keputusan. Hanya ada satu hal yang layak mendapat kutukan, pikirnya. Hidup ini. Ya, kehidupan dan nasib, dan kedua orangtua yang telah membawaku kedunia ini. Ayahku yang dulu senang bermain dengan dawai-dawai kecapi! Tiba-tiba dia merasa diperingatkan. Terkutuklah aku! Berani-beraninya aku berpikir seperti itu! Bayangan jenazahnya masih tercetak jelas dalam ingatanku. Semoga Allah mengasihinya. Dia tak patut dipersalahkan. Kami semua bagaikan ayam, mengais-ngais makanan di antara kotoran. Betapa menjijikkan! Biarlah aku menolak. Tapi untuk bertahan hidup kami mesti menerimanya. Tak seorang pun aku mengetahui hal  ini! Dia menunggu keputusanku. Menerima atau binasa! Aku akan menganggapnya sebagai utang yang akan kulunasi suatu saat nanti. Aku jujur, akan kubayar utangku. Jika aku tak menolaknya, aku tak berhak menyebut diriku seorang yang jujur. Aku kelaparan. Jujur tapi lapar. Dan aku tak akan menolak. Persetan dengan hidup ini! Kini kusadari apa yang membuat abangku menjalani hidup seperti itu. Keluarga kami musnah dan hidup memang kejam. Aku mesti membuat keputusan sebelum kepalaku meledak. Seperti ayam….

“Bagaimana?” terdengar suara Hassan.

Terpaku, Hussein menatap abangnya, suara Hassan membuatnya gugup. Hassan masih menggenggam gelang itu di tangannya. Dengan menundukkan pandangannya, Hussein berkata kemalu-maluan, “Terima kasih atas kebaikanmu. Aku menerimanya. Kumohon kamu menghitungnya sebagai pinjaman, nanti akan kubayar.”

“Terimalah sebagai hadiah. Jangan lupa, bilang pada ibu bahwa aku meminjam uang itu dari Tuan Ali Sabri.”

Perkataan Hassan yang menyebut-nyebut ibu mereka membangkitkan kegundahan Hussein, membekaskan kepedihan yang dalam. Saat dia mengambil benda itu dan mengantonginya rasa masygulnya bertambah.

“Maaf telah mengganggumu. Lebih baik aku segera pergi agar kamu bisa melanjutkan tidur siangmu,” kata Hussein.

Hassan mengulurkan tangannya sambil tersenyum, menyalami adiknya sebagai tanda perpisahan.

“Semoga Tuhan melindungimu. Salamku untuk semua dan bilang pada ibu aku akan segera mengunjunginya,” ujar Hassan.

Dengan perasaan tertekan, Hussein meninggalkan rumah itu. Seraya menuruni tangga yang tak ada pegangannya, dia terserap dalam lamunannya, tak ambil peduli pada aroma menusuk yang menyerang hidungnya. (*)

*Naguib Mahfouz adalah seorang novelis Mesir yang mendapatkan Penghargaan Nobel dalam bidang sastra pada tahun 1988. Naguib Mahfouz dilahirkan di daerah Gamaliya di Kairo.

Share Post
No comments

LEAVE A COMMENT