Wednesday, November 30, 2022

Sajak Cinta Sepanjang Malam—Puisi Sabiq Carebesth

SAJAK 001

Itu adalah suara seorang gadis
Atau angin musim ceria
Di tengah kebun bunga
Seperti aroma kabut dingin
Mengembun di dedaunan

Aku merindukan gairah hidup
Menjalar sekujur waktu
Ah memesonanya
Seperti kota-kota asing
Untuk kali pertama

Dentang dan waktu menjadi baru

Aku telah menghirup hidup
Dan tak bertanya siapa
Segala kupunya—jiwanya jiwa
Aku menghembuskannya
Betapa kasmarannya

Seperti cahaya hangat
Usai pekat gigil

Lagu-lagu itu milikku
Angin dan bunga-bunga
Warna-warna ceria
Sungguh waktu—mendekatlah padaku
Aku beria dengan kidung hidup
Aku mencinta dengan kemabukan
Betapa tiada taranya

Hidup ini milikku bukan
Kenapa tidak aku menari beria?
Dengan madah asmara tiada tara
Dengan kidung remaja mencinta

Oh di mana kekasih di mana kekasihku
Aku di sini membuat lagu dan menari
Kau kan tiba juga nanti—kutahu

Dan sudah larut subuh begini
Hening aku—tapi tak mau jeda
Terus beria—tetapi mabukkah aku?

Aku sungguh kasmaran pada hidup
Atau pada tatap matamu
Tetapi siapakah matamu
Aku hanya kasmaran
Hidup menatap padaku
Seperti matamu—tetapi

Nanti atau kelak
Tetaplah beria dengan lagumu itu
Watu kan juga menjemput
Kita akan pergi ke pesta !

Aku merindukan seseorang
Seperti kerinduan mendengar
Bunyian asing nun—lekat seperti
Suara hujan entah yang mana;

SAJAK 002

Bersautan dan hilir
Dendang dan ratap
Aduh begitu dukanya duka
Akhirya beginilah
Kadung jadi dendang
Dinyanyikan oleh hening
Oleh dedaunan dan musim hujan
Bersautan memendam dalam
Bahasa rahasia serupa dendang
Bocah kecil yang asing
Tetapi siapa tak memahami duka
Siapa tak mendengar ratap
Senantiasa menepi
Dan lautan memahami lirih
Nyanyian buih—lirih
Ditelan pasir dan kelembutan
Malam menyergap sisanya
Hujan sejenak meresmikan
Setiap masa berganti
Meski waktu tidak.

2022

SAJAK 003

Tidak semua sajak harus dituliskan
Jadi aku membuka pintu
Lalu dingin—gigil sekujur
Tubuhku seperti lapir berpori
Menembus juga segala
Melewati palung sukma
Entah apa tergambar
Barangkali terbaca juga
Tetapi tak terbuat dari bahasa
Aku tak mungkin mengejanya
Meski gigil sekujur.

2022


Sabiq Carebesth—pecinta buku.
Share This Story!
Shares

More City & Poetry

Shares