Connect with us

Prose & Poetry

Puisi-Puisi Sabiq Carebesth

mm

Published

on

Cikini Telah Berlalu

 

Hujan hampir reda

Tapi kadung aku terjebak

 

Betapa usang cinta

Betapa memabukkan kenangan

 

Penyair telah menguburkan rindu

Dalam sajak-sajak daging

atau cinta yang menjengkelkan

 

Kita telah sama terjebak

Dalam kurun kegelapan

Di mana puisi tak lagi bisa

Dilukiskan atau diperdengarkan

 

Puisi telah jadi basah kuyup

Oleh deras hujan

Atau dipentaskan bersama lagu disko

 

Musim semi puisi takkan kembali

Bagi tanah keterasingan

Kita hanya akan tersesat

Kita telah dikutuk

Oleh dingin dan kesunyian

Sebab mengira puisi

Bisa hadir dari kesemuan

 

Tak  ada puisi di Cikini

Puisi telah sembunyi

Di lorong-lorong hotel

Atau di antara lidah-lidah

Puisi telah jadi kelu

Sebab Cikini kini telah berlalu.

 

Cikini, 2016

 

Sajak Cinta Dalam Es Kopi

Di kota ini cinta seperti es, beku

Terpelanting ke dalam segelas kopi

Kita menyesap buihnya

Lalu ia pergi—kita tertinggal

Tapi ia membawa serta dingin

Menggigilkan kalbunya

Bila malam nanti kembali

Ia bertanya:

 

“Cinta hadir setiap hari

Di jalan-jalan, di kafe-kafe

Tiap kali kita lelah dan bertanya:

Bagaimana kita akan menghabiskan waktu?

Cinta hadir setiap hari

Cinta berpaling setiap hari—

Atau kita yang memilih pergi?”

 

Kulihat bibir seorang dara

Menyesap masa silam

Menggodaku kian terbenam

Aku telan sendiri bagianku

Kehilangan-kehilangan;

 

Demikianlah setiap kali kita terjatuh

Tanpa bercium atau merengkuh

Hanya bibir yang lagut

Hanya kelopak mata melambai

 

Cinta di kota ini—

Berakhir ketika senja jadi kuyuh.

 

CIkini, 31 Mei 2016

 

Larung Jiwa

Aku sudah di akhir kata-kataku
Tapi hujan tak kunjung berlalu
Maka kusudahi dan kularungkan
Surat cintaku dalam gelombang
Tanpa kartu pos dan namamu
Tapi aku yakin kan sampai juga padamu
Sebab memang kutulis surat-suratku
Untuk engkau yang sudi mencari jiwaku

Kalibata, 2016

 

Dalam Segelas Kopi di Cikini

 

Duka di antara rambutmu yang keemasan

Tubuhku gigil dalam balut kemuraman

Aku tersungkur di antara ceruk punggungmu

Aku telah habis dalam sajak kengerian

Lantaran pernah; hujan dan kita tertinggal

Menjadi asing—sampai ketika

Aku merasuk ke dalam matamu;

Lalu bibirmu memagut kaku—

 

Esok kita akan kembali pada sepi

Kita bukan kekasih atau tak perlu

Tiap malam kita kesepian

Batin kita terjerembab dalam senja khayalan

Atau pada malam dan segelas kopi

O tapi tiada pertolongan, untuk lukanya jiwa

 

Apa yang kita punya adalah masa silam

Yang kengeriannya telah menjelma dinding

Atau meja atau asbak atau gelas di kafe-kafe

Di mana padanya kita saling bicara

Menemukan sepi yang sama

Hanya untuk jeda sejenak

Menuju sepi yang lain…

 

Cikini, 9 Juni 2016

 

Kepada Lampu-Lampu di Cikini

 

Sebentar lagi aku harus berjalan

Tinggal kau sendirian—bersama bayangan

Aku tak persis tahu apa masih ada

Seorang peduli pada kemuramanamu—lebih dariku.

 

Lampu-lampu di Cikini

Aku tahu kita pernah bersekutu

Pada malam-malam lalu

Kau yang menyaksi—

Seakan segala hal akan berakhir

Hanya kita saling menopang

Agar tak terjatuh dari jendela hotel

Dan seorang penyair mengira

Ada lautan di bawahnya

Hanya karena ia tak sanggup

Meneruskan sajak yang ia tulis untukmu

 

Cikini adalah mimpi-mimpi

Di mana para penyair memulai

Di mana para penyair mengakhiri

 

Tapi Cikini adalah kengerian kini

Orang-orang berpesta

Di antara gelak tawa dan segelas coca-cola

Tak ada cinta di Cikini

Selain percumbuan sepi

Antara para tuan dan hidup yang nyeri

 

Seorang selalu tak mengerti

Apa yang akan terjadi esok pagi

Di Cikini—kehidupan dirayakan

Di atas panggung kepalsuan

Dari hidup yang terus menjauh

Dari asal mula penderitaan.

 

Cikini, 2016

*Sabiq Carebesth: Pecinta Puisi. Chief Editor “Galeri Buku Jakarta” (GBJ). Buku kumpulan sajaknya “Memoar Kehilangan” (2011). Kumpulan sajak terbarunya akan segera terbit,  “Seperti Para Penyair” (2016). Twitter: @sabiqcarebesth

Continue Reading
Advertisement

Cerpen

William B Yeats: Tidak Ada Apa Pun Selain Tuhan

mm

Published

on

KEPALA BIARA pastor Malathgeneus, Pastor Dove, Pastor Bald Fox, Pastor Peter, Pastor Patrik, Pastor Bittern, Pastor Fair Brows, duduk mengelilingi api. Salah seorang sibuk menjahit jaring untuk menangkap belut di sungai. Seorang lagi mengatur perangkap burung, seorang membetulkan pegangan sekop yang rusak, yang lain tengah menulis di buku besar, dan seorang lagi tengah memaku kotak emas di pojok yang digunakan untuk mengikat buku. Dan di antara semak-semak sekat api, berbaring seorang pelajar yang pada suatu hari telah menjadi saudara mereka. Dia seorang anak berusia 8-9 tahun beranama Olioll, terbaring sambil menerawang bintang yang muncul-hilang di awan. Dia beralih ke pastor yang sedang menulis di buku besar, yang memang tugasnya sebagai guru Olioll. Olioll berkata, “Pastor Dove, bintang itu terikat pada apa?”

Pastor Dove senang mendengar keingintahuan muridnya yang terkenal bodoh itu. Sambil meletakkan pulpennya dia berkata, “Ada sembilan bola yang terdiri dari kristal; bulan terikat pada yang pertama, kedua Planet Merkurius, ketiga Planet Venus, keempat matahari, kelima Planet Mars, keenam Plane Jupiter, ketujuh Planet Sartunus. Itulah bintang-bintang yang berkeliling, dan pada yang kedelapan terikat bintang tetap, tetapi bola yang kesembilan adalah bola yang termuat dari substansi pertama.”

“Apa yang ada di jauh sana?” tanya anak itu.

“Tidak ada lagi, kecuali Tuhan.”

Kemudian mata anak itu tertuju pada kotak emas, dan berkata, “Mengapa Pastor Peter menaruh batu delima besar di sebelah kotak itu?”

“Batu delima adalah simbol kecintaan pada Tuhan. Karena batu delima itu merah seperti api dan api membakar apa saja, dan bila sudah tidak ada apa-apa, Tuhan itu tetap ada.”

Olioll hanyut dalam kesunyian, tapi tiba-tiba dia bangkit dan berakata, “Ada orang di luar.”

“Tidak ada,” jawab Pastor Dove. “Itu hanya  serigala; aku sering mendengar mereka berkeliaran di salju beberapa kali. Mereka sangat liar, dan sekarang musim dingin membuat mereka keluar dari gunung. Kemarin malam mereka mengganggu biri-biri, dan bila kita tidak hati-hati, mereka akan merusak apa saja.”

“Bukan, itu langkah-langkah manusia, karena langkahnya berat; saya bisa membedakannya dengan suara langkah serigala. Saya akan membuka pintu, karena mereka pasti kedinginan.”

“Jangan buka pintu, karena mungkin itu manusia serigala dan mereka akan menyerang kita!”

Tetapi anak itu sudah membuka pintu; seseorang terlihat pucat ketika pintu terbuka.

“Dia pasti bukan manusia serigala,” kata Olioll, karena bahu orang itu terletak dekat perut. Orang itu lalu masuk dan menatap semua orang secara perlahan, berdiri mengambil jarak dekat api; dan akhirnya tertuju pada Pastor Malathgeneus, dia berkata:

“Yang Mulia, saya mohon izin ikut menghangatkan diri dekat api, agar saya tidak mati kedinginan karena kemarahan Tuhan.”

“Mendekatlah ke api,” kata Pastor Malathgeneus. “Adalah hal yang menyedihkan jika ada orang Kristen mati dalam keadaan menderita seperti Anda.”

Laki-laki itu duduk di dekat api dan Olioll menghidangkan daging, roti, dan anggur di hadapannya. Tetapi dia hanya mau rotinya saja dan menolak anggur, lalu meminta air. Ketika jangut dan rambutnya mulai kering, ia mulai bicara lagi:

“Beri saya pekerjaan, mungkin pekerjaan yang paling berat, karena saya adalah orang termiskin di antara makhluk Tuhan yang miskin.”Para Pastor itu pun berunding membahas pekerjaan apa yang pantas diberikan pada lelaki itu, karena saat itu tidak ada pekerjaan yang kekurangan tenaga. Tetapi akhirnya mereka ingat pada usaha Pastor Bald Fox yang bisnisnya beralih ke perumahan, sehingg ia bisa pergi ke sana di pagi hari, karena ia tak mampu dan terlalu tua untuk mengerjakan yang lain.

Musim dingin berlalu, berganti musim semi dan beralih ke musim panas, dan para pekerja tidak berpangku tangan; tidak ada yang enggan, juga jika ada peminta-minta yang menyanyikan lagu. Penyebab kemurungan Olioll di waktu lalu, sehingga ia kerap terpisah dari saudara-saudaranya, adalah karena dari dulu ia bodoh dan tidak bisa diajar atau belajar. Tetapi sekarang kemurungan itu telah berlalu, karena dia berubah menjadi pintar dan adalah “keajabian” tatkala kepintaran itu datang secara tiba-tiba. Suatu hari bahkan ia pernah lebih tolol dari biasanya dan diancam akan diturunkan ke kelas di bawahnya bila ia tetap tidak bisa mengerti pelajaran-pelajarannya, dan tentu ia akan ditertawakan oleh anak-anak lain. Tetapi ia telah melewati perjalanan penuh deraian air mata itu. Akhirnya dia naik kelas, dan menjadi pelajar yang terpintar.

Pada mulanya Pastor Dove mengira ini adalah jawaban dari doa-doanya, sehingga ia merasa bangga. Tetapi setelah ia mencoba mendoakan hal-hal yang penting, dia gagal. Dia meyakinkan dirinya, bahwa anak itu adalah petunjuk adanya sihir. Dia menceritakan pemikirannya pada Kepala Biara, yang menyuruh datang ketika dia diminta membuktikan kebenarannya. Pada hari berikutnya, di hari Minggu, pastor Dove berdiri di jalan setapak. Ketika Kepala Biara dan pastor-pastor lain datang dari kebaktian malam dengan ditandu oleh para pelayan, ia berkata:

“Peminta-minta itu adalah orang yang paling suci dari orang-orang suci dan pekerja yang ajaib. Baru saja saya mengikuti Olioll, sampai dia tiba di hutan kecil dekat perumahan pekerja. Saya tahu karena ada jalan setapak yang rusak, dan dari bekas-bekas kaki di tempat berlumpur di mana dia telah melalui jalan itu berkali-kali.

William Butler Yeats
Yeats  adalah sastrawan pertama Irlandia yang memperoleh penghargaan nobel sastra, persisnya pada 1923. Ia Lahir di Sandymount, Irlandia tahun 1865 dan meninggal tahun 1939. Yeats adalah penyair yang sangat dihormati di negaranya, sekaligus menjadi panutan bagi penyair-penyair yang lebih muda, karena kemampuannya menyesuaikan diri dengan perubahan zaman dan makin mendekati usia tua, puisi-puisinya main matang. Yeats lebih dikenal sebagai penyair, meskipun ia juga menulis drama dan esai. Kumpulan puisi pertamanya The Wondering of Oisin and Otehr Poems (1889) menandai eksistensinya di dunia sastra, kemudian disusul dengan buku-buku lain. Tetapi ia paling dikenal berkat kumpulan-kumpulan puisinya yang terbit kemudian, The Tower (1928), The Winding Stair (1933), dan Last Poems (1940).



“Saya bersembunyi di semak-semak, di mana ada jalan setapak di tempat yang miring dan saya tahu, dari deraian air matanya, bahwa kebodohannya sudah terlalu lama dan kecerdasannya datang terlalu cepat. Ketika dia di perumahan para pekerja, saya pergi ke jendela dan melihat ke dalam; burung-burung datang dan hinggap di kepala dan bahu saya, karena mereka malu-malu di tempat suci itu. Dan seekor serigala lewat, kaki kanannya mengentak semak-semak. Olioll membuka bukunya dan melihat pada halaman yang saya suruh untuk dipelajarinya.

“Tetapi ia menangis; pengemis tua yang duduk di sampingnya lalu menenangkannya sampai Olioll tertidur. Ketika dia sudah tertidur lelap, pengemis itu bersujud dan berdoa dengan keras, katanya, “Tuhan yang menguasai seluruh bintang dan segalanya, kepunyaan-Mu adalah awal dari segala kekuatan; berikanlah pengetahuan setelah dia bangun dari tidurnya nanti, pengetahuan yang tidak ada di dunia ini.’ Kemudian sebuah cahaya berkobar di udara dan tercium semerbak bunga mawar. Pengemis itu beralih melihat pada saya, lalu membungkuk dan berkata, ‘O, Pastor Dove, bila saya telah melakukan kesalahan, maafkan saya, dan saya akan melakukan penebusan dosa. Kebodohan saya yang membawa saya kemari, tapi saya takut dan berlari, dan terus berlari sampai saya datang kemari.’”

Kemudian semua pastor berbicara bersama-sama; salah satu mengatakan bahwa dia sosok orang suci, yang lain mengatakan yang suci bukan dia tapi yang lain, yang satu mengatakan bahwa ia bukan orang suci, dan perbincangan itu hampir mendekati pertengkaran karena semua mengklaim orang suci karena asalnya. Pada akhirnya Kepala Biara berkata, “Dia bukanlah salah satu dari yang kalian bicarakan; saya ucapkan terima kasih pada semuanya. Dia Aengus, seorang pengembara yang tak punya tujuan. Sepuluh tahun lalu dia pergi ke hutan dan kerjanya hanya memuji Tuhan; banyak kabar tentang kesuciannya yang membawa banyak berkah. Sembilan tahun lalu dia hanya mengenakan kain buruk, dan sejak hari itu tak seorang pun yang melihatnya, karena dia menjauh dari manusia dan hidup dengan serigala di hutan. Dia hanya makan rumput-rumput yang tumbuh di ladang. Mari kita menghadap dia dan memberi hormat padanya, karena setelah mengalami pencarian diri yang lama, dia tidak menemukan apa pun kecuali Tuhan!” (*)

Continue Reading

Puisi

Sajak Sajak Angga Wijaya

mm

Published

on


Lidah Dimana-mana


Langit sampaikan pesan, seakan berkata
“Aku meniup nyawa, menumbuhkan lidah

di tubuh, bukan semata hanya percuma.

Lidah untuk berkata yang baik, bukan untuk

bergunjing, bak cerita sinetron menjelma

racun pagi hingga malam hari”

Namun terjadi sebaliknya; dimana-mana,

orang kerap gunakan lidah untuk hal buruk.

Gemar bicara tak benar, kaum munafik di

kitab suci yang hanya jadi sesembahan.

Jangan terlalu berharap pada gerombolan,

mereka membunuh kita dengan kata pedas. 

Mata yang berbinar seiring percakapan yang

makin panas. Seperti dalam film, kumpulan

makhluk malas tak berguna. Ada yang

kurang jika tak membicarakan orang lain.

Seakan mereka paling utama dan sempurna

Kuman di seberang lautan tampak begitu jelas

Lidah menjulur dari segala tempat; layar ponsel

pintar, pintu, jendela bahkan dari lubang kemaluan

manusia itu. Hingga pada suatu waktu, di alam

setelah kematian, lidah mereka terbagi menjadi

potongan kecil, tumbuh di sekujur tubuh yang

terpanggang api abadi neraka. Cerita itu

kudengar berkali-kali beberapa hari ini.


2020

Penyair Melihat Hujan


Dari kamar lantai dua kontrakan, penyair itu melihat hujan

Suara air jatuh di atap rumah sebelah yang baru dibangun

Ia kehilangan langit tempat awan berarak, sumber inspirasi

ketika ia menulis puisi. Kini di depannya hanya hamparan

tembok. Tapi tak apa, semua akan menjadi biasa oleh hal itu

Hujan ternyata tak lama, hanya mampir sebentar basahi malam

yang amat gerah.Istrinya tertidur pulas, setelah seharian  bekerja

di toko bangunan sebagai tenaga administrasi. Kucing tak tampak

di kamar, mereka beranjak setelah mendapat makanan.Pergi malam

hari dan kembali di pagi hari sesuka hati bagai raja di istana.

Penyair itu belum juga tertidur, ia bahagia kini bisa bekerja lagi.

Kemarin kawan di ibu kota menelponnya, ia ditawari menjadi

Wartawan budaya. Istri juga ikut senang, setidaknya

bebannya berkurang karena kini ada pemasukan baru

Tak risau ketika melihat saldo tabungan terus berkurang

Terlalu bahagia juga tak baik, sebab itu bisa membuat senyawa

dalam otak tak seimbang. Penyair itu ingin meminum obat tidur,

tapi ia menundanya. Biarlah malam ini ia merayakan kebahagiaan

dengan duduk di beranda memandangi sisa hujan dan udara dingin

Ia bersyukur telah diberi ruang untuk menjadi dirinya. Sudah enam

buku ia tulis dalam dua tahun ini. Tak pernah terpikir sebelumnya,

kini ia menjadi penulis. Mencintai hidup dengan segala upaya,

seperti hujan selalu tepat janji, datang saat amat dirindukan.

2020

Beranda Rumah Sakit Jiwa


Bisa keluar ruangan bangsal begitu

membahagiakan. Bagai raja sehari,

duduk menonton berita di televisi.

Tapi hati-hati, benda itu bisa bicara
Bercakap-cakap dengan kegilaan
Mengajakmu berbincang berdua

Pengatur saluran terus kau ganti
Perawat tersenyum lalu melarang
Mengajakmu kembali ke bangsal

“Coba ramal saya, kamu indigo?
kudengar kabar tentang dirimu
akhir-akhir ini saya sering lelah”

Aku menjawab dengan tuntas
Di matanya kulihat rasa cemas
Kebosanan jelang menopause

Kami berpisah saat senja tiba
Berbisik ia pada teman sejawat
Tepat saat pintu terali dibuka

“Skizofrenia Paranoid. Kasihan.
Kudengar ia mahasiswa pintar,
ditinggal kekasih amat dicinta”

Aku tersenyum mendengarnya
Batas kewarasan sangat tipis
Tak ada cermin untuk berkaca



2020

Belajar Bercinta

Sepasang anak muda itu hidup bersama. Berbagi banyak hal;

cinta, uang, air mata. Pelaminan selalu dinanti, tapi apa daya

kantong lebih sering kosong. Biaya hidup mesti dipenuhi;

kontrakan, listrik, air, pulsa juga kuota internet untuk bekerja

dan hiburan pelepas lelah selepas rutinitas.

Jangan kalian pikir ini hanya soal asmara atau hubungan ranjang.

Mereka telah lama beranjak dari hal itu. Cinta tak hanya seks,

ia lebih agung dari naluri rendah ini. Bisa jadi, mereka telah lama

belajar bercinta. Tahun-tahun awal kamar menjadi saksi percintaan

di ujung senja yang muram.

Pertengkaran beberapa kali menghiasi hari dalam babak hidup

membara,waktu demi waktu. Ada saatnya mereka bersedih

kehilangan seekor kucing, ada kala tawa penuhi ruang hati tak

sepi oleh kesunyian. Cinta menjadi dasar  rumah jiwa yang

merdeka. Aku adalah saksi apa yang mereka alami.


2020

___

I Ketut Angga Wijaya, lahir di Negara, Bali, 14 Februari 1984. Belajar menulis puisi sejak SMA saat bergabung di Komunitas Kertas Budaya asuhan penyair Nanoq da Kansas. Buku kumpulan puisi terbarunya, Tidur di Hari Minggu (2020). Selain penulis,sehari-hari ia bekerja sebagai wartawan di Denpasar.

.

Continue Reading

Cerpen

Perempuan Bermata Merah

mm

Published

on

“Yang merasa kawanku, angkat tangan! Yang merasa selingkuhanku, angkat bicara! Yang merasa mantanku, angkat kaki!”

Oleh: Syukur Budiardjo[1]

Demikian update status terbaru yang ditulis oleh perempuan bermata merah di akun facebooknya. Perempuan bermata merah? Ya! Karena setiap malam ia selalu membunuh waktunya shingga menjelang subuh dengan menulis status di dinding beranda facebooknya atau chatting dengan siapa pun yang disukainya. Karena kurang tidur, matanya terlihat merah. Sangat merah.

Malam-malam panjangnya selalu ia gunakan untuk curhat dan berbicara dengan lelaki yang menjadi kekasihnya di dunia maya. Sementara itu, putri semata wayangnya telah tidur pulas, Ia berbicara apa saja yang berkelebat di dalam kepala atau hatinya. Tanpa beban. Juga mendengarkan keluh kesah yang disampaikan kekasihnya. Dengan bahasa yang mbeling. Atau barangkali malah vulgar!

Namun, pertemanan perempuan bermata merah itu dengan lelaki kekasihnya, selalu berumur pendek. Ia merasa bosan. Ia akhiri pertemanan itu. Ia kemudian mencari kekasih lagi. Ia berbicara dan mendengar lagi dengan kekasih barunya. Ia bosan lagi. Ia putuskan cintanya. Ia mencari kekasih baru lagi. Ia berbicara dan mendengar lagi. Ia sudahi lagi karena bosan. Hingga tak terhitung dengan jari tangan mantan kekasihnya di dunia maya. Mangsanya bertumbangan.
                                                         

                                                                   ***

Perempuan bermata merah itu masih duduk menghadap laptop ketika nyanyian jengkerik di tengah malam masih terdengar. Lolong anjing liar tak membuatnya takut, kemudian berhenti mencari mangsa. Ia tak peduli. Karena malam hari baginya adalah waktu kebahagiaan itu bersemayam di dalam hatinya. Meski diwarnai dengan kata-kata tak sedap didengar. Ia masih juga chatting dengan kekasihnya yang baru.

Perempuan bermata merah itu adalah perempuan yang kesepian jiwanya, juga raganya. Karena suaminya pergi meninggalkannya begitu saja. Tanpa alasan yang jelas. Pergi tanpa kabar. Dengan meninggalkan anak perempuan yang masih bersekolah di kelas satu sekolah dasar.

                                                               ***

Perempuan bermata merah itu mengambil tempat duduk di dalam kamarnya setelah meletakkan majalah kesukaannya ke atas meja. Sesaat kemudian ia menyeruput teh hangat. Sinar matahari pagi menerobos masuk ke dalam kamarnya. Putri semata wayangnya telah diantarkannya ke sekolah.

Ia lalu membuka laptopnya, kemudian menyalakan akun facebooknya. Ia terperanjat. Karena ada delapan pesan yang masuk ke dalam kotak pesan. Padahal, setiap hari ia menerima paling banyak tiga pesan inboks. Itu pun rata-rata berisi ucapan terima kasih karena perempuan muda itu telah mengabulkan permohonan pertemanan. Tak lebih dari itu.

Perempuan bermata merah itu selalu memosting statusnya setiap hari. Tak pernah henti. Di atas dua ratusan orang yang menyukai, setiap kali postingan statusnya muncul di beranda facebookinya. Komentar atas statusnya pun kebanyakan memujinya. Itu entah karena foto profilnya atau isi statusnya. Bisa keduanya atau bisa salah satunya.

Wajah yang menghiasi foto profilnya memang cantik! Wajah Asia khas Melayu. Alis matanya legam berbentuk bulan sabit. Matanya mampu menyihir siapa pun yang melihatnya, bagaikan mata elang yang sangat awas menemukan mangsanya. Hidungnya menyerupai hidung yang dimiliki oleh bangsa-bangsa asli di Timur Tengah atau Eropa. Bibirnya tipis merah merekah seolah hendak membisikkan pesan rahasia nan terselubung. Rambutnya yang hitam panjang terbelah dua di sebelah kiri dan kanan, menutupi wajahnya yang putih bersih.

                                                               ***

“Ah, cuma ucapan terima kasih!” Ia berkata lirih. Sudah enam pesan di kotak pesan dibukanya. Semuanya berasal dari laki-laki dan semuanya berisi ucapan terima kasih.

“Ha!” Ia terbelalak ketika membaca pesan ketujuh. Ia mulai membaca perlahan dan mencermati kata demi kata.

“Hai! Apa kabar sayang? Maukah kau menjadi pacarku di facebook? Aku menyukai bibirmu yang tipis, juga alis matamu yang hitam bagaikan celurit. Tapi yang membuatku menjadi tak bisa tidur adalah matamu yang menerkamku!”

“Hahahaha …. Picisan! Dasar lelaki buaya! Cuma pandai merayu di facebook! Gombal! Pret!” Ia mencemooh. Ia tak membalas pesan itu. Ia tak menggubrisnya.

Ia kemudian membuka pesan terakhir. Ia terpekik. Menahan napas. Matanya menembak kata per kata yang tertulis di kotak pesan.

“Dasar wanita peselingkuh! Kau tak lebih dari musang berbulu domba. Karena kau telah merebut suamiku. Dengan modal status yang kau posting di facebook kau racuni suamiku dengan kata-kata yang memabukkan. Dasar wanita pelakor!”

“Memang, kau sangat pintar merakit pesan rayuan yang kau kemas dengan kata-kata mutiara! Benar-benar menyakitkan! Coba bayangkan, jika posisimu ditukar dengan posisiku! Pasti kau juga akan marah! Dasar wanita berakhlak comberan!”

Sesaat perempuan bermata merah  itu terkesima. Belum sempat ia menjawab pesan terakhir yang menusuknya,, pintu rumahnya diketuk tamu.

“Kring! Kring! Kring!” Telepon genggamnya juga berdering. Ia hanya mematung.

Sesaat kemudian perempuan bermata merah itu mematikan telepon genggamnya. Kemudian ia membuka pintu. Namun, tak ada siapa pun. 

                                                                ***

Malam hari perempuan bermata merah itu kembali membuka akun facebooknya. Kemudian ia melihat-lihat kabar berita di beranda facebooknya. Ia lalu chatting dengan kekasih mayanya.  

Menjelang subuh ia mengakhiri perbincangan dengan kekasihnya. Akan tetapi, ia tak menyadari ada sepasang mata selalu mengawasinya. Ketika lengking muazin tepat waktu subuh terdengar, sepasang tangan kekar bertato kupu-kupu di lengan kanan, membekap mulutnya. Ia memberontak, tetapi tak berhasil. Perempuan bermata merah itu kehabisan napas. Lemas. Lunglai.

Cibinong, Oktober 2020


[1] *) Syukur Budiardjo, Penulis dan Pensiunan Guru ASN di DKI Jakarta. Alumnus Fakultas pendidikan Bahasa dan Seni (FPBS) Jurusan Bahasa Indonesia IKIP Jakarta. Menulis artikel, cerpen, dan puisi di media cetak, media daring, dan media sosial. Kontributor sejumlah antologi puisi. Menulis buku kumpulan puisi Mik Kita Mira Zaini dan Lisa yang Menunggu Lelaki Datang (2018), Demi Waktu (2019), Beda Pahlawan dan Koruptor (2019), buku kumpulan esai Enak Zamanku, To! (2019), dan buku nonfiksi Straegi Menulis Artikel Ilmiah Populer di Bidang Pendidikan Sebagai Pengembangan Profesi Guru (2018). Tinggal di Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Continue Reading

Memikirkan Kata

Trending