Connect with us
Iwan Simatupang Iwan Simatupang

Classic Poetry

Puisi-Puisi Iwan Simatupang

mm

Published

on

Apa Kata Bintang Di Laut

Cerita buat Bayu Suseno, bayi Bu Tono

 

Jauh di pulau

ada seorang lanun

penguasa dari suatu selat

tak berbatas tak bertepi

tak bernama tak bersebut

 

Ia tuan tak bernobat

dari daerah tak berpunya

di mana kesunyian dan kegemuruhan

bersipongah dalam suatu kisah

tak berawal tak berakhir

 

Siap dekat siapa rapat

tujuh kali tiarap ditimba ruang

siapa lupa siapa alpa

nakhoda, pala dan janda-janda

kena angin pusaran

atau pitam

 

Ia panglima dari suatu pasukan

tak berbilang tak bernegeri

ia sekutu dari segala hantu

datu badai pengasuh pelangi

 

Ia berasal dari pegunungan

dari puncak mengabut selalu

– di mana jurang, tebing dan bukit

berkisah seharian dalam sepi menggelepar

tentang bayang mengejar sinar

tentang redup memagut cuaca

 

– di mana air terjun dari tinggi menjulang

menghempas diri dalam suatu hisak

tentang titik yang demi titik

tiada jemu cari butir perhentian

 

– di mana bulbul sayu berseru

menghari siamang sepi kerinduan

dan angin lautan swara-swara

di suatu swarga tiada bidari

 

Ah, ini semua ia telah tinggalkan

ketika ia pada suatu hari

dapati orang pantai depan pintunya

bawa kabar:

“Ibumu tiada akan pulang lagi, kawan,

ia telah dibawa pergi oleh orang-orang

datang merompak ke pekan nelayan

dan bawa segala gadis dan janda

dalam kapal layar berpanji hitam

berlambang tengkorak”

 

Sejak itu –

ia telah tempuh

jalan curam menungging pantai

yang ia selama ini hanya pandangi

bila ia terdiri curam atas tebing menghunjam

memagut sinar-sinar terakhir

dari mentari membenam diri

– yang ia selama ini tiada berani jalani

takut bertemu bota-bota

dari dongeng-dongeng ibunya

 

Sejak itu –

ia telah tinggalkan puncak kelabu

dan pergi ke laut lepas

segala selat ia telah harungi

segala teluk ia telah masuki

segala nakhoda ia telah tanya

segala nelayan ia telah sapa

tiada berita

tiada ibu

 

Sejak itu –

ia telah tetapkan

menjadi pencari larut

dari suatu pencarian tak berkedapatan

dalam suatu bumi tak bermentari

– menjadi pelalu sunyi

dari suatu jalan tak berkeakhiran

dalam suatu gurun tak berkelengangan

 

Sejak itu –

ia telah putuskan

jadi ahli waris dari

ayah tiri yang ia tak kenal

pembawa lari ibunya dari pantai

dalam kapal layar berpanji hitam

berlambang tengkorak

 

Jauh di pulau

ada seorang lanun

anak orang utas di pegunungan

pencari kesunyian dalam kegemuruhan

pencari kegemuruhan dalam kesunyian

 

 

 

Requiem

 

Mengenang manusia perang I.H. Simandjuntak: Let., bunuh diri!

 

Aku tiada dapat katakan

apakah pergimu pada fajar atau senja

aku hanya tahu

kau pergi berlangit merah mencerah

 

Sejak kau pergi, prajurit-kematian,

kami berkesulitan menghalau gagak-gagak

ingin berhinggapan di lembah kami

dan berseru seharian dalam suatu lagu

yang bikin kami pada bergelisahan

 

Langit kami kini bertambah mendung

bukan oleh arakan mega yang bawa rintik-rintik

tapi oleh kawanan gagak

yang kian tutupi celah-celah terakhir

dari kebiruan langit jernih

dan kecuacaan mentari

 

Kawan

kami kini memikirkan

pengerahan gadis-gadis dan orang tua kami

untuk menghunus segala tombak dan keris hiasan

yang berpacakan di dinding ruang-ruang tamu kami

sebab

sejak kau pergi

pemuda-pemuda gembala dan petani kami

berlomba-lomba meninggalkan lembah

dan pergi lari ke kota

jadi penunggu taman-taman pahlawan

atau pembongkar mayat-mayat

 

Saksikanlah

di sini ada tantangan dari suatu kemuraman

yang ingin pudarkan segala irama dan kehijauan

dengar

di sini ada kesediaan dari nafas demi nafas

yang ingin pertahankan keluasaan jantung berdetak

dalam deretan detik demi detik

 

Tidak kawan

kami tiada akan mencari pelarian kami

ke dunia tempat mantera berserakan

walau kami tahu

bahwa mantera ditakuti gagak-gagak

dan akan buat langit kami

kembali cerlang

 

Kami benci mantera-mantera

kami benci semua yang bukan datang

dari kelenjar dan darah kami

sebab kami tahu

kekuatan yang dalam tanggapan

adalah jua kelemahan

 

Tidak kawan

kami akan tantang pertarungan ini

tanpa sikap dan gita kepahlawanan

sebab kami tahu

pahlawan berkehunian

bukan di bumi ini.

 

Kami tiada berani ramalkan

kesudahan dari pertarungan ini

kebenaran bukan lagi dalam

ramal, tenung ataupun renung

 

Tapi

andaikata lembah kami

menjadi lembah dari gagak-gagak

dan belulang kami mereka jadikan

bagian dari sarang-sarang mereka

ketahuilah

di sini telah rebah

manusia-manusia yang tiada akan

memikul tanda-tanda tanya lagi

 

Tapi

andaikata gagak dapat kami tiwaskan satu demi satu

dan haruman langit dapat kami hirup dengan luasa kembali

o, kegembiraan kami tiada akan kami unjukkan

dengan sesaat pun jatuh bertiarap di puncak bukit-bukit

kami

sambil menatap kerinduan ke udara kosong

dan membacakan mantera-mantera …

 

Pun tiada akan kami kutuki

pemuda-pemuda kami yang lari ke kota

mencari kegemuruhan dalam menunggui kelengangan

sebab

kami mengibai semua mereka

yang tiada tahu dengan diri

pada kesampaian di tiap perbatasan

 

Inilah langkah pertama kami

kepenginjakan suatu bumi baru

di mana kami bukan lagi tapal

dari kelampauan dan keakanan

tapi

kamilah kelampauan dan keakanan!

 

Inilah tarikan-nafas kami yang pertama

dalam penghirupan udara di suatu jagat baru

di mana nilai-nilai ketakberhinggaan

bukan lagi terletak dalam

ramal, tenung ataupun renung

tapi:

dalam kesegaran dan keserta-mertaan!

 

Aku tiada dapat katakan

apakah pergimu pada fajar atau senja

aku hanya tahu

kau pergi berlangit merah mencerah,

pahlawan!

 

Surabaya, 29 Januari 1953

 

Pengakuan

 

Aku ingin memberi pengakuan:

 

Bulan yang gerhana esok malam

telah kutukar pagi ini

dengan wajah terlalu bersegi

pada kaca yang retak oleh

tengadah derita kepada esok

 

Kulecut hari berbusa merah

 

Jambangan di depan jendela terbuka

menyiram kesegaran pagi dengan

pengakuan:

 

esok adalah bulan purnama

 

Sungai Batanghari, 13 Agustus 1961

Continue Reading

Classic Poetry

Rendra Sajak Sepatu Tua dan Lautan

mm

Published

on

MANCURIA

Di padang-padang yang luas

Kuda-kuda liar berpacu

Rindu dan tuju selalu berpacu.

 

Di rumput-rumput yang tinggi

Angin menggosokkan punggungnya yang gatal.

Di padang yang luas aku ditantang.

 

Hujan turun di atas padang

Wahai, badai dan hujan di atas padang!

 

Dan di cakrawala, di dalam hujan

Kulihat diriku yang dulu hilang.

 

LAUTAN

Daratan adalah rumah kita

Dan lautan adalah kebebasan.

Langit telah bersatu dengan samudera

Dalam jiwa dan dalam warna

 

Ke segenap arah

Berlaksa-laksa hasta

Di atas dan di bawah

Membentang warna biru muda.

Tanpa angin mentari terpancang

Bagai kancing dari tembaga.

 

Tiga buah awan yang kecil dan jauh

Berlayar di langit dan di air

Bersama dua kapal layar

Bagai sepasang burung camar

Dari arah yang berbeda.

Sedang lautan memandang saja.

Lautan memandang saja.

 

Di hadapan wajah lautan

Nampak diriku yang pendusta.

 

Di sini semua harus telanjang

Bagai ikan di lautan

Dan burung di udara.

Tak usah bersuara!

Janganlah bersuara !

Suara dan kata terasa dena.

 

Daratan adalah rumah kita,

Dan lautan adalah rahasia.

 

SAJAK SEORANG TUA UNTUK ISTRINYA

Aku tulis sajak ini

Untuk menghibur hatimu.

Sementara kukenangkan encokmu

Kenangkanlah pula masa remaja kita yang gemilang.

Dan juga masa depan kita

Yang hampir rampung

Dan dengan lega akan kita lunaskan.

 

Kita tidaklah sendiri

Dan terasing dengan nasiib kita.

Karena soalnya adalah hukum sejarah kehidupan.

Suka dan duka kita bukanlah istimewa

Karena setiap orang mengalaminya.

 

Hidup tidaklah untuk mengeluh dan mengaduh

Hidup adalah untuk mengolah hidup

Bekerja membalik tanah

Memasuki rahasia langit dan samudera

Serta mencipta dan mengukir dunia

Kita menyandang tugas,

Karena tugas adalah tugas

Bukannya demi surga atau neraka

Tetapi demi kehormatan seorang manusia.

 

Karena sesungguhnyalah kita bukan debu

Meski kita telah reyot, tua renta, dan kelabu.

Kita adalah kepribadian

Dan harga kita adalah kehormatan kita

Tolehlah lagi ke belakang

Ke masa silam yang

Tak seorang pun kuasa menghapusnya.

 

Lihatlah betapa tahun-tahun kita penuh warna

Sembilan puluh tahun yang  dibelai nafas kita

Sembilan puluh tahun yang selalu bangkit

Melewatkan tahun-tahun lama yang porak poranda

Dan kenangkan lah pula

Bagaimana kita dahulu tersenyum senantiasa

Menghadapi langit dan bumi, dan juga nasib kita.

 

Kita tersenyum bukanlah karena bersandiwara

Bukan karena senyuman adalah suatu kedok

Tetapi karena senyuman adalah suatu sikap

Sikap kita untuk Tuhan, manusia sesama,

Nasib dan kahidupan.

 

Lihatlah! Sembilan puluh tahun penuh warna !

Kenangkanlah bahwa kita telah selalu menolak menjadi koma

Kita menjadi goyah dan bongkok

Karena usia nampaknya lebih kuat dari kita

Tapi bukan karena kita terkalahkan.

 

Aku tulis sajak ini

Untuk menghibur hatimu

Sementara kau kenangkan encokmu

Kenangkanlah pula

Bahwa kita ditantang serratus dewa.

 

*) Rendra, penyair dan dramwan terkemuka ini dilahirkan di Solo, 7 November 1935. Mula-mula ia bernama Willibrodus Surendra Broto, namun setelah masuk Islam namanya menjadi Wahyu Sulaiman Rendra. Sajak-sajak dalam bukunya “Sajak-Sajak Sepatu Tua” ini merupakan sajak-sajak dalam masa paling intens dan produktif kepenyairan sang Burung Merak.

Continue Reading

Classic Poetry

Puisi Georg Trakl

mm

Published

on

Musim Gugur Yang Cerah

Begitu akhir tahun; penuh megah.

Bertanggar kencana dan buahan ditaman

Sekitar, ya aneh, membisu rimba.

Yang bagi orang sepi menjadi taman.

Lalu petani berkata: nah, sukur.

Kau bermain dengan senja Panjang dan pelan

Masih menghibur dibunyi terakhir

Burung-burung di tengah perjalanan.

 

Inilah saat cinta yang mungil

Berperahu melayari sungi biru

Indahnya gambaran silih berganti

Semua ditelah istirah membisu.

 

*) Georg Trakl (3 February 1887 – 3 November 1914) Penyair Austria.  Salah satu penyair liris terpenting berbahasa Jerman di abad 21. Ia tak banyak menulis karena meninggal. Overdosis kokain menjadi penyebabnya. | Editorial Team GBJ | Editor: Sabiq Carebesth

Continue Reading

Classic Poetry

Puisi Rainer Maria Rilke

mm

Published

on

Hari Musim Gugur

Tuhan: sampai waktu. Musim panas begitu megah.

Lindungkan bayanganmu pada jarum hari

Dan atas padang anginmu lepaslah.

 

Titahkan buahan penghabisan biar matang:

Beri padanya dua hari dari selatan lagi

Desakkan mereka kemurnian dan baru jadi

Gulang penghabisan dalam anggur yang garang.

 

Yang kini tidak berumah, tidak kan menegak tiang.

Yang kini sendiri, akan lama tinggal sendiri.

Kan berjaga, membaca, menyurat Panjang sekali

Dan akan pulang kembali melewati gang

Berjalan gelisah, jika dedaunan mengalun pergi.

 

Musim Gugur

Dedaunan berguguran bagai dari kejauhan,

Seakan di langit berlajuan taman-taman nun jauh;

Gerak-geriknya menampikkan tak rela jatuh.

 

Dan dalam gulingan malam dunia berat—jatuh

Lepas dari galau gemintang masuk kesunyian.

 

Kita semua jatuh. Ini tangan bergulingan

Dan padang Akumu itu: tak satu pun luput!

Betapa pun, ada orang yang sambut

Maha lembut ini jatuh di lengan kasihan.

 

Lagu Asmara

Betapa beta  akan tahan jiwaku, supaya

Jangan meresah dikau? Betapa nanti ia

Kuntandai lintas dirimu ke benda lain?

Ah, aku ingin, semoga dapat ia kupisah

Ke dekat suatu sungai di tengah kegelapan

Disuatu tempat, sepi dan asing, nan tidaklah

Lanjut berdesing, bila kalbumu berdesingan.

Tapi semua yang menyentuh kita, kau dan aku,

Bagai penggesek menyatukan; kau dan aku.

 

Menarik bunyi tunggal dari sepasang tali

Pada bunyian mana kita ini terpasang

Dan ditangan pemain mana kita terpegang?

Wahai lagu berseri.

 

Dari buku ketika

Kau hari nanti, nyala pagi berkilau

Yang mencerah ranah keabadian

Kau kokok ayam disubuh akhir zaman

Embun, misa pagi dan perawan

Orang asing, sang ibu dan maut.

 

Kaulah sosok yang berubah-ubah

Yang menjulang dari nasib, selalu sepi

Yang tinggal tak dipuji dan tak diwelasi

Dan belum dipetakan bagai rimbaraya

 

 

Kau hakikat benda yang dalam nian

Yang menyimpan kata-kata wujudnya

Dan bagi yang lain selalu lain menyata;

Dipantai bagai kapal, di kapal; daratan.

 

*) Rainer Maria Rilke (1875-1926): ia kelahiran Praha, Ceko.Dianggap penyair bahasa Jerman terbesar dari abad 20. Karyanya yang terkenal antara lain Sonnets to Orpheus, Duino Elegies, Letters to a Young Poet, dan The Notebooks of Malte Laurids Brigge. | Editorial Team GBJ | Editor: Sabiq Carebesth

Continue Reading

Classic Prose

Trending