Connect with us

Puisi

Puisi-Puisi Im Midadwathief

mm

Published

on

Penantian

Sayang, ke mana dikau pergi?

Kudatangi tempat-tempat suci

Kukunjungi rumpun bunga-bunga wangi

Tak kucium gelagatmu sama sekali

 

Sayang, temuilah aku barang sesruput kopi

Cuap-cuap tentang kebahagian sejati

Menata niat, mensejajarkan langkah demi keindahan abadi

 

Sayang, paling tidak wartakan kabarmu padaku

Masih relevankah janji-janji suci?

Masih tersisakah energi revolusi?

Masih adakah rona merah di pipi?

 

Sayang, resolusi hanyalah resolusi

Ia tak mampu berbuat banyak tanpa eksekusi

Ia seperti patung polisi yang menakut-nakuti

Formalitas tanpa arti

 

Nyatanya, kamu hanya ilusi!

 

Mengumpat di mulut-mulut orator ulung

Membaur di suara-suara dalam forum

 

Sayang, kau hanya ada dalam mimpi

Sesekali sosokmu digaung-gaungkan dalam berbagai konferensi

Terbingkai dalam teken tanda tangan yang disetujui

Sudah itu, sekejap kau pergi

 

Sayang, di mana rimbamu kini?

Kau yang memperkenalkan diri sebagai kedamaian kepada negeri

Kau yang menggaransikan cinta bagi tanah pertiwi

 

Sayang, tak tahu lagi ke mana aku harus mencari

Barangkali sempat, ketuklah pintu rumahku dengan hati

Kalau masih ada nyawa, kuantarkan kau melihat-lihat negeri ini

Kalau aku mati, kuburkan jasadku di tanah ini

Sebab biar aku mampus kumus-kurus, datangmu tetap kunanti

 

Agar tenang anak-cucu

Agar mesra jadi satu

 

Depok, 1 Januari 2017

 

Cerutu

Lelaki tua di tepian kali menemui senja

Lama ia pejamkan mata

Wajahya seperti tak pernah jatuh cinta

 

Lalu ia sulut sebatang cerutu

Dua detik kemudian ia buang itu

Membenam di pundak batu-batu

 

“Aku… Aku… Aku…”

Pekiknya lantang meski tak merdu

 

“Kamu… Kamu… Kamu…”

Bibirnya biru

Lidahnya kelu

Tubuhnya kaku

 

Raganya tanpa nyawa

Sementara cerutunya masih menyala

 

Depok, 2 Januari 2017

Bisu

Suara adalah mantra

Lesatnya mampu merapal cinta

Meski seringkali timbulkan huru-hara

 

Mulut menjadi rumah yang menyenangkan bagi Iblis

Dari sana, api mudah menyala

Mereka membeli domba-domba

Tanduknya di adu-picu

Darah bisa mengalir dengan sekali hentak saja

Iblis-Iblis  bersorak gembira

Tertawa-tawa

 

Malaikat tak membangun sarang di kerongkongan

Berat baginya memukul mundur barisan rapat pasukan Iblis

Malaikat terhuyung-huyung meladeninya

Jatuh bangun ia

Terseok-seok

 

Jahit saja mulutnya

Biar jera semua-muanya

Kata Peri di angkasa

 

Tak ada lagi kata-kata

Tiada terdengar suara-suara

Iblis mendekam dalam benang-benang perak Malaikat

yang tersulam kuat berkilat

 

Bisu mulutnya beku

Lesu mukanya biru

 

Hampir terjadi kemesraan global

Kalau saja Dajjal tak datang mengudari jahitan

yang memenjara total

 

Suara-suara terdengar lagi

Huru-hara terjadi lagi

 

Depok, 2 Januari 2017

 

Puisi

Puisi Sabiq Carebesth

mm

Published

on

 

“Cinta macam apa yang tak membuatmu muda?”

Dalam dunia di mana daun-daun menguning berguguran

Kau kenakan gaun warna merah—dadamu bertalu dipenuhi

Kucup rindu dan cinta yang berbahaya

Rindu yang jadi semenjana semenjak musim menjadi lalu

Dan usia tak lagi muda—dalam dunia yang tua

Kenangan telah menumpuk menjadi temaram pura

Kebebasan yang dulu gemuruh berganti sepi yang lagut

Siapa akan datang mengabarkan nyanyian baru

Hanya para kelana penuh ratap—yang melupakan cinta

Cinta macam apa yang tak membuatmu muda?

Yang tak membuat dunia penuh gemintang abadi

Atau tak ada bedanya sebab waktu telah menjadi kegilaan

Tiap jengkal darinya adalah masa lalu dan masa depan

Masa kini adalah hayalan yang meloloskan diri

Dari dendam masa lalu dan kengerian esok;

Oh sampan itu yang membawa usia mudaku dan usia mudamu

Ke mana perginya masa—larung di sungai yang mana

Labuh di bandar kota mana atau tersesat dan tertambat?

Tapi betapa tak satu pun ingatanku padamu sirna!

Bila saja kota berganti rupa dan dunia baru menyepuh

Biarlah ingatanku padamu tinggal—tak soal bila hanya kenangan

Tapi rambutmu yang berseri, matamu binar—bibirmu segar

Seolah kita hendak berlari di atas laut,

Bagaimana bisa ingatan padamu padam? Meski dunia lupa

Bagaimana kota-kota dibangun; dengan cinta para pertapa

Yang papa dihadapan dunia—

Oh kota macam apa ini? Dibangun untuk membinasakan usia muda

Tidak cinta; tidak rindu; tanpa nafsu tanpa jiwa menari!

Ayo pulang sayangku pada kota lama kita—di mana kita muda

Rambutmu yang berseri, matamu binar—bibirmu segar

Seolah kita hendak berlari di atas laut; atau pergi ke museum

Nanti kubelikan untukmu kembang warna merah

Yang dibuat dari kertas berisi sajakku yang terbakar.

2018

 

“kelam sajak-sajak; ngeri lagu-lagu”

Betapa gersang dunia kita—tanpa musik dan lembar koran

Seorang datang entah dari dunia yang mana

Meski ia hanya sejengkal dari rumah kita

Seorang bernyanyi tapi ia tak pernah tahu

Dari mana nyanyian dan kidungnya bermula;

 

Betapa mengerikan dunia kita—

Aku tak menginginkan dunia baru

Hingga dunia kita sekarang kembali menjadi kehidupan

Seorang datang membawa tanda dan kengerian

Seorang lain datang membawa

Tanda dan kengerian yang lain;

Aku memandang pada hidup yang sepi

Tapi kesepian akan menjadi korban sejarah

 

Siapa bisa tahan, hidup dalam kenang tanpa cinta

Luput dari kasih dan kecantikan jiwa

Nanti lautan berhenti menderu—kalah oleh gemuruhmu

Aku akan terbang menjadi kupu-kupu mona

Mengabarkan kematian jiwa-jiwa

 

Kelam sajak-sajak; ngeri lagu-lagu

Dunia kita yang padam dunia kita yang muram

Dari jendela rumahmu hujan telah jadi angin

Dengan bau-bau kuburan—menjelang petang

Dunia kita berkabut penuh ketakutan—

hanya pemuja kegelapan berpesta dalam hujan

 

Tak ada lagi kecantikan—kita telah berhenti menatapnya

Di hadapan dan belakang dari penjuru-penjuru

Orang-orang siap memadamkan cahaya

Betapa rindu aku pada binar matamu…

Betapa pilu jiwaku melihat keletihan manusia.

 

2018

 

 

Continue Reading

Classic Poetry

Puisi Georg Trakl

mm

Published

on

Musim Gugur Yang Cerah

Begitu akhir tahun; penuh megah.

Bertanggar kencana dan buahan ditaman

Sekitar, ya aneh, membisu rimba.

Yang bagi orang sepi menjadi taman.

Lalu petani berkata: nah, sukur.

Kau bermain dengan senja Panjang dan pelan

Masih menghibur dibunyi terakhir

Burung-burung di tengah perjalanan.

 

Inilah saat cinta yang mungil

Berperahu melayari sungi biru

Indahnya gambaran silih berganti

Semua ditelah istirah membisu.

 

*) Georg Trakl (3 February 1887 – 3 November 1914) Penyair Austria.  Salah satu penyair liris terpenting berbahasa Jerman di abad 21. Ia tak banyak menulis karena meninggal. Overdosis kokain menjadi penyebabnya. | Editorial Team GBJ | Editor: Sabiq Carebesth

Continue Reading

Classic Poetry

Puisi Rainer Maria Rilke

mm

Published

on

Hari Musim Gugur

Tuhan: sampai waktu. Musim panas begitu megah.

Lindungkan bayanganmu pada jarum hari

Dan atas padang anginmu lepaslah.

 

Titahkan buahan penghabisan biar matang:

Beri padanya dua hari dari selatan lagi

Desakkan mereka kemurnian dan baru jadi

Gulang penghabisan dalam anggur yang garang.

 

Yang kini tidak berumah, tidak kan menegak tiang.

Yang kini sendiri, akan lama tinggal sendiri.

Kan berjaga, membaca, menyurat Panjang sekali

Dan akan pulang kembali melewati gang

Berjalan gelisah, jika dedaunan mengalun pergi.

 

Musim Gugur

Dedaunan berguguran bagai dari kejauhan,

Seakan di langit berlajuan taman-taman nun jauh;

Gerak-geriknya menampikkan tak rela jatuh.

 

Dan dalam gulingan malam dunia berat—jatuh

Lepas dari galau gemintang masuk kesunyian.

 

Kita semua jatuh. Ini tangan bergulingan

Dan padang Akumu itu: tak satu pun luput!

Betapa pun, ada orang yang sambut

Maha lembut ini jatuh di lengan kasihan.

 

Lagu Asmara

Betapa beta  akan tahan jiwaku, supaya

Jangan meresah dikau? Betapa nanti ia

Kuntandai lintas dirimu ke benda lain?

Ah, aku ingin, semoga dapat ia kupisah

Ke dekat suatu sungai di tengah kegelapan

Disuatu tempat, sepi dan asing, nan tidaklah

Lanjut berdesing, bila kalbumu berdesingan.

Tapi semua yang menyentuh kita, kau dan aku,

Bagai penggesek menyatukan; kau dan aku.

 

Menarik bunyi tunggal dari sepasang tali

Pada bunyian mana kita ini terpasang

Dan ditangan pemain mana kita terpegang?

Wahai lagu berseri.

 

Dari buku ketika

Kau hari nanti, nyala pagi berkilau

Yang mencerah ranah keabadian

Kau kokok ayam disubuh akhir zaman

Embun, misa pagi dan perawan

Orang asing, sang ibu dan maut.

 

Kaulah sosok yang berubah-ubah

Yang menjulang dari nasib, selalu sepi

Yang tinggal tak dipuji dan tak diwelasi

Dan belum dipetakan bagai rimbaraya

 

 

Kau hakikat benda yang dalam nian

Yang menyimpan kata-kata wujudnya

Dan bagi yang lain selalu lain menyata;

Dipantai bagai kapal, di kapal; daratan.

 

*) Rainer Maria Rilke (1875-1926): ia kelahiran Praha, Ceko.Dianggap penyair bahasa Jerman terbesar dari abad 20. Karyanya yang terkenal antara lain Sonnets to Orpheus, Duino Elegies, Letters to a Young Poet, dan The Notebooks of Malte Laurids Brigge. | Editorial Team GBJ | Editor: Sabiq Carebesth

Continue Reading

Classic Prose

Trending