Connect with us

Prose & Poetry

Puisi-Puisi Fitrah Anugerah

mm

Published

on

Pengembara yang Malang

 

Untuk siapa saja yang mendengarkan khutbah setiap pagi

Untuk yang memikul beban di punggung dan menderaskan keluhan

Sesungguhnya yang membencimu maka dialah yang terputus tali

Bersembunyi. Menjeburkan diri dalam kolong kegelapan.

 

Untuk siapa saja tak patut mendustakan dan menolak jejak

Sedang semesta lebih sempurna ketimbang kesombongan kata

Menampakkan susunan mempesona tak lebih baik dari cahaya

Hanya gemerisik ketakutan menyeret gelombang buih beriak.

 

Sedang mata adalah kesaksian atas keutuhan nikmat

Menemukan jalan menembus tabir antara kesedihan dan bahagia

Bagai melintasi bayangan kelabu burung dan terang tepian samudra

Melesatkan perasaan yang lahir barangkali menembus segala hakekat

 

Tafsir yang semakin jauh. Hanya menyusuri kekosongan pada jiwa

Yang lalai. Terlupa doa. Sungguh aku renta terkoyak pesona buta

Oh kepedihan pengembara yang malang menumpahkan kembali air mata

Kisahkan rumah yang hilang hanyut dalam luap amarah sungai

Sekiranya berpulang di gelombang kesunyian matahari

 

Bekasi, 2016

 

Obat Nyamuk Bakar

 

Tarian asap sengak di udara pengap. Berkali-kali terbatuk-batuk

Menyadari kemiskinan. Mengakui mimpi masih panjang tergelar

Sepanjang malam membentukan umpatan kosong dan melayang tepuk

Sigap memburu setitik darah yang hilang. Raga kecil itu akan hancur

Menyisakan percik merah kering. Tetapi kejengkelan ini belum tamat

Sejumlah tanda kematian menghiasi dinding. Bagai kengerian membawa

Lebam benturan. Ranjang ini menjadi saksi berjatuhan mayat-mayat

Sekarat yang tak sempat menembus pekat mimpi. Hanya memberikan nyawa

 

Perlahan bara memagut separuh putaran. Asap kian mengepul, menyisakan debu

Putih pucat. Apa yang telah disingkap dari sebuah perjalanan? Sedang angin berderu

Menelusup di antara lobang. Diam-diam membawa kerentaan jauh tak terjangkau

Ini hidung kembang kempis merasakan. Dada yang sesak ajaib seketika mengatur laju

Mendenguskan nafas panjang. Kita membutuhkan kenyamanan tanpa perlu cemburu

Pada tetangga yang menanam lavender di halaman rumah. Mungkin bersabar menunggu

Bebunyian nyaring di telinga. Entah kenapa telinga menjadi tempat ternyaman bersembunyi

Dari asap pembakaran barangkali ada hantu bersemayam yang suka mengambil setiap mimpi

 

Bekasi, 2016

 

 

Nafas Sungai

 

Sungai adalah arus hatimu membaca surat jauh

Mengalir membawa butiran lara atau suka

Terlukis riak gelombang pada permukaan seakan bahasa

Yang menyeret untuk tenggelam lebih dalam

 

Mungkin harus memancing kata dalam gejolak sukma

Menjulurkan lamunan serupa kail ke tempat asing

Atau melemparkan jala angan sejauh-jauhnya

Kita mesti tabah menanti di batas udara lengang

 

Sungai adalah bayang senja menyapa letih petualang

Bening air membasuh bekas luka di punggung

Mereguknya. Mengganti dahaga tak terkira menjadi rona berkembang

Menjelma gurit rindu tempat berpulang di ladang-ladang asing

 

Sungai yang mengalir dan cahaya membisu di antara rahasia

Kehidupan menjelma nafas mimpi menembus kesunyian kota

Kita yang telah menemukan sebuah pintu dan bermukim abadi

Mengganti pakaian, dan menyiapkan kail dan jala untuk esok hari

 

Bekasi, 2016

 

 

 

 

 

 

 

 

 Sungai Cimanuk 

 

Sebuah sungai bersemayam dalam peta kota

Tak henti mengalir dari hulu sejarah masa lalu

Beriring tumpah keringat pembuka lahan dari utara

Menjelma gairah hidup, seakan gerak tarian kidang

Memberi harapan pada pengembara jauh menuntaskan pencarian

Pada sebuah sungai segala letih terpatok di pinggiran seakan tanda

Berdiam untuk waktu tak terhingga, hanya menyaksikan kibaran bendera

Mengiringi arus air seakan memberi salam ke setiap sampan yang berlabuh

Mengundang orang-orang berdatangan dari seberang membawa kesiur kenangan

Pada pesona Dharma Ayu menyematkan benih kehidupan dan harum wangi kisah

 

Tetapi kenangan adalah buaya yang bertapa di tempat tersembunyi

Mungkin harus menghilang dan butuh keberanian mengakrabi,

Atau cukup menjadi pemancing yang menafsirkan kecipak tarian ikan

Pada ketenangan sungai di bawah pancar bulan bersanding tautan bintang orion

Sungguh waktu adalah hitungan sunyi untuk bertanam kembali

Di ladang subur yang terbentang sepanjang pinggir sungai cimanuk

 

Bekasi, 2016

 

 

 

Kampung Kelahiran

 

Keharuan menghanyutkan tujuan ke ujung rindu

Aku mengenangmu menjelma khayalan pengembara yang kasmaran

Pada kampung yang menyimpan rumah dan ingatan tentang kelahiran

Kepulangan ini adalah mimpi menawarkan cuaca indah di alur waktu.

 

Katakanlah kita pernah lahir, dan berdiam dalam rumah kecil

Berlarian di jalanan sempit penuh jemuran. Kita selalu mendengar keributan

Seorang ibu memanggil anak-anaknya pulang dari bermain. Dan kepulangan bapak

Dengan senyum menyambut. Kita pun menggapai tangan kekarnya. Tak peduli keletihan.

 

Katakan saja bila kita pernah melangkahkan kaki menjauhi kampung

Terjauh melangkah menyusuri takdir hidup sebagai perantau.

Kita yang selalu mengibarkan layar di bawah langit berwarna-warni

Hingga terpikat pada senja di seberang alamat. Semakin jauh merana sendiri.

 

Ingatlah kampung kita tak pernah letih menampung yang telah lama pergi

Serasa pertemuan yang menyenangkan dan meneguhkan di antara kumandang rindu

Melabuhkan dan meminang kembali ingatan jalan pulang pada serpihan kenangan

Yang retak terabaikan bagai sobekan kertas catatan harian yang hilang tersembunyi.

 

Pada kampung kelahiran, aku teringat dirimu,  para penghuni silsilah keluarga

Melagukan gairah bercerita turun-temurun di antara tabuhan nada pilu dan isak sedih

Tentang satu persatu tetua pergi menghilang dalam kabar kematian surau kampung

Tinggal beberapa penghuni menunggu senja di halaman masing-masing dan membuat janji

Saling bersalam pelukan yang masih tersisa dan setia menjaga rumah peninggalan terakhir.

 

Bekasi, 2016

 

 

Perjalanan

 

Kesenyapan menggulung dan memuncaki kecemasan

Pohon pinus dan karet mengirim pesan temaram

Angin mendengus dalam rintih cuaca. Menahan awan

Mengaburkan warna bunga-bunga yang tenggelam

Sepanjang perjalanan mengurai udara pegunungan

 

Aku menginsyafi setiap jejak membatu teramat sendu

Menembus hasrat menggebu di dasar jantung

Sedang kabut berdebu menawarkan ngilu yang abadi

Meninggalkan serakan daun dan bayangan puing ranting

 

Aku yang berhayal menyusuri jalanan tanpa tujuan

Menjaga jiwa dari lompatan dan benturan sepanjang perbatasan

Mencari kiblat di setiap pemberhentian hingga menggambar persimpangan

Dalam kebimbangan dan bayangan keletihan yang merambat. Mencari kejelasan

 

Perjalanan ini abadi seakan kekal dalam diam tanpa mengganggu irama

Sungguh aku ingin masuk dan menembus di sela-sela temaram kota sepi

Meski termangu dan risau seakan kehilangan sebuah alamat dan nama

Oh aku harus memagut setiap luka yang pernah tertinggal dan kukenali

 

Bekasi, 2016

 

 

Lingsir Wengi

 

Jangan tidur dulu

Ke sinilah kita habiskan malam ini

Dengan menambah secangkir teh menjelang dini hari

Sebelum pulau ini bangun, mengutuki ego kita, menjadi angkuh batu waktu

Menyeret dan membasuh bekas jejak ke pulau jauh.

Malam ini dengarkan cerita hatiku

 

Kita menghitung abjad yang tersimpan

Menjadikan kalimat dan menyisipkan sebuah nama

Menjelang dini hari. Kita menyudahi pertemuan

Sebelum kita pergi menjauh dan tak memperhatikan

Sebelum melepaskan tali pertautan

Berjanji memberi kesempatan menjeratkan ingatan

 

Kita hanya menggantungkan waktu di sisa cahaya bulan

Dan gigitan mesra serupa gigitan semut rangrang

Tiada terluka hanya mengakhiri dalam diam

Lalu memulai pengembaraan tersendiri

Ke batas nisbi di tepi pulau

 

Malam ini duduklah di sampingku

dan kita bercerita tentang firman Tuhan

yang turun dalam kesunyian pagi

 

Bekasi 2016

 

 

Malam Jumat

 

Tentunya kita tak saling mencintai

Setidaknya kita telah mulai berkhianat

Dari ranjang yang sama mengingkari

Baju dan selimut yang pernah menyingkap kekanakan kita

 

Kita percaya kita telah keliru membaca isyarat

Mungkin terlupa tak menghayati jalan panjang yang terlewat

Atau telah menuangkan air dingin pada bara cinta

Dan cinta ini dingin membuat lelap

 

Pernahkah kita mendengar langkah-langkah asing

Dalam mimpi dan mendengarkan suara-suara mengharukan

Memaksa kita mengikuti hingga ke langit jauh

Tak terasa kita bergandeng tangan

Dalam kengerian kita berdiam pasrah

Bila jatuh menimpa awan atau angin

Terasa manis meski sedikit nyeri tertinggal.

 

Bekasi, 2016

 

Fitrah Anugerah: Lahir di Surabaya, 28 Oktober 1974.  Berkesenian atau berpuisi semenjak menjadi anggota Teater Gapus, Sastra Indonesia, Unair, Kedaiilalang, Kali Malang Bekasi, dan FSB (Forum Sastra Bekasi. Karya-karyanya pernah dimuat di harian Langgam Sumut Pos, Fajar Sumatera, Indo Pos, Media Indonesia, Sastra Sumbar, Padang Ekspress, Minggu Pagi, Surabaya Post, Sinar Harapan, Suara Karya, Bangka Pos, Banjarmasin Post, Mata Banua, Riau Realita, Joglosemar, Jurnal Sarbi, Majalah Jejak, dan Radar Bekasi. Beberapa puisinya dibukukan dalam Kumpulan Puisi Kumpulan Puisi Pasie Karam (2016), Antologi Puisi Wayang “Tancep Kayon”(2016), e-book “Jalan Setapak, (Evolitera : 2009) , Antologi Puisi Kampungan (2015), Antologi Puisi Sakarepmu, Antologi “Surabaya Dalam Lembaran Kenangan” (2015), Antologi Tifa Nusantara2 (2015), Antologi “Saksi Bekasi”(2014), Antologi Puisi Bersama “Kepada Bekasi” (2013), Antologi Puisi Lumbung Puisi I dan II 2014, Antologi “Sang Peneroka”, dan Antologi di Negeri Poci 5 : Negeri Langit (2014),. Sekarang bekerja dan domisili di Bekasi.

Continue Reading
Advertisement

Puisi

Menulis Puisi

mm

Published

on

1/

Kopi dari kabut nun jauh

Menghadirkan beku

Dingin di lembah

Kau terperosok jatuh

Tak ada sesiapa

Apakah kehidupan mati?

 

Kini  kau tahu artinya

Kenangan dan waktu

Masa lalu yang ditakdirkan

Masa depan yang purba

 

2/

Sebatang rokok yang menggerus waktu

Kau meminta dan mengakrabi

Agar dari apinya menyala cahaya

Menerangi sukmamu yang mengepulkan kabut

Mencari dalam kegelapannya—bayangan-bayangan

“Bisakah kita tidak saling menyakiti?” Jiwamu bergumam.

 

3/

Buku harian di akhir tahun

Putih tandus seperti lembah mati

Bagaimana kau bertahan

Dalam ketandusan?

Menanam kata-kata

Dalam tandusnya sukma

Bila darinya mekar

Kembang-kembang jiwa

Kau mengiranya sajak-sajak

 

Siapa yang menghidupkan sajak?

Kembang jiwa—padi dan anggur

Untuk para penggembala

Yang kembara memboyong

Serigala dalam kalbunya

 

Kita tidak membuat puisi untuk dibaca

Kita tidak menulis puisi untuk dengan kata-kata

Kita menyusun dunia

Menulisnya dengan mantera!

 

4/

Kita adalah domba sekalian gembala

Kita mahluk terkutuk sekalian sufi terkasih

Kita serigala yang lolongnya menandai larut

Membangunkan para penggembala dari kematian

Agar kelana mencari dunia mati

Menyiram bebatuan dengan air mata

Hanya kekasihnya yang jauh mengirim mawar

Yang tangkainya terbuat dari sayap rajawali

Mengambilnya ke tempat tinggi, entah puncak sunyi.

 

Sabiq Carebesth,

Desember, 2018  

Continue Reading

Puisi

Puisi-Puisi Novia Rika Perwitasari

mm

Published

on

DALAM PERJALANAN KE STASIUN KERETA

Dalam perjalananku ke stasiun kereta, matahari telah luput
udara dingin menembus—kulit terbuka
kebisingan, kemacetan demi kemacetan
melenyapkan suara batin langit
wajah-wajah asing melintas
lampu jalan yang suram dan muram
di bawah grafiti sayap
menyulap siluet napasku

udara dingin menembus—kulit terbuka
kebisingan, kemacetan demi kemacetan
melenyapkan suara batin langit
wajah-wajah asing melintas
lampu jalan yang suram dan muram
di bawah grafiti sayap
menyulap siluet napasku

Dalam cermin hitam di bangunan dan mobil-mobil
aku melihat bayangan diriku yang tak sempurna;
pantulanku yang tak sempurna di jendela
mengumumkan adanya manusia di dalam diriku
mengintip jiwaku di antara orang-orang asing
dan percakapan yang hilang
dalam perjalanan ke stasiun kereta

Ini adalah perjalanan pulangku
di antara wajah-wajah yang merindukan rumah
menatah langit yang suram
pada baja kereta yang dingin
dan ruang di antara kursi-kursi kosong
dengan kelupaan yang selalu kulakukan
pada diriku dan jiwaku

Aku selalu sendirian
hingga kau datang hanya untuk menambah keheningan
keheningan yang tiba-tiba, sungguh lebih dari cukup
untuk memperbaiki setengah hatiku yang rusak
Diam-diam aku berharap, lebih lama
tiba di rumah
untuk menghirup udara tanpa batas ini

Jakarta, April 2018

TIBA DI STASIUN

Inginku memeluk bayangmu
di kaca kereta yang berganti-ganti cerita
namun kesunyian mengaburkan waktu
dan pintu terbuka di pemberhentian selanjutnya
Selamat tinggal, itu saja kataku

Akasia, 21 April 2018

JALAN HIDUP

Kita berdiri di beranda rumah, pagi-pagi sekali
Menanti pertanda arah hari dalam cahaya matahari
Perlahan merambati tubuh kita yang sekaku batang pepohonan
Kabar apa yang kita nanti, kita cari
Selain ingatan hangat yang mengepul di dekat secangkir teh hangat
Semakin mengental, semakin melekat tanpa perlu disuarakan

Setiap pagi aku menunggu matahari
Menelanjangi diri dari rasa sakit yang terkikis
Selapis demi selapis di bawah gradasi langit fajar
Sekali lagi hidup memberikan kesempatan mencicip luka
Yang terus kita obati dengan cara-cara rahasia
Goresan-goresan itu seringkali menyala di kala malam
Ketika kita fasih berbicara bahasa kalbu
Lalu, saat matahari menapak cakrawala maka hidup kita kembali menyala
Berjalan dengan kekuatan sederhana dan menjadi manusia

Apakah yang kita punya itu kepalsuan?
Bagiku, itulah kehidupan di bawah debu-debu matahari
Berlimpah cahaya, penuh bayangan dan pada saatnya pun tenggelam
Kita punya cara untuk memilih menjaga hati
yang kita cintai, dan mengikhlaskan hati kita sendiri
Terkadang cahaya akan hilang, lorong gelap menemui jalan terang
Cinta akan ditantang cobaan dan rasa benci mendadak hambar

Tak ada yang akan memilihkannya untuk kita
Jalan ini hanya kita yang mampu laluinya
Dengan kekuatan yang tersisa dalam napas

Jakarta, 29 Agustus 2018

BULAN TENGGELAM DI MATAMU

Aku melihat bulan tenggelam di matamu
Entah berapa lama, sinarnya merasuki
dan aku mulai melihat bayanganmu
berjalan melintasi lampu-lampu jalan,
pohon-pohon yang dimakan temaram,
asap-asap kendaraan dan riuh jalanan
Aku tak mengira akan mencari jejakmu
di tengah asing riuh malam

Di bawah bulan yang tenggelam di matamu
aku melihat kilas cahaya, saat kau menoleh
dari atas jembatan penyeberangan
mungkin saja, kau sama sepertiku
mencari jejak yang ditinggalkan bulan
Meski saat kita saling menemukan
kita sudah terbiasa pada cahaya bulan yang tak bersuara

Aku melihatnya di matamu, bulan yang tenggelam itu
mengisi kesunyian yang kita rahasiakan
dan aku tahu, tak ada jalan untuk membuka rahasia
kecuali pada angin jalanan ketika kita berjalan bersama

Malam ini
bulan menerangi setengah bagian bumi,
menerangi mata kita,
menerangi kesunyian yang timbul tenggelam,
dan sebelum ucapan selamat tinggal
sekali lagi aku melihat bulan tenggelam di matamu

Akasia, 17 April 2018


KOTA TANPA NAMA

Bila hati adalah kota yang kehilangan nama
tumbuh semarak dari ingatan yang berpijar
melingkar dan berpendar di sudut-sudut kota
Dan kota yang sibuk mencatat setiap perjalanan
tumbuh dari bumi, turun dari langit,
bertemu di persimpangan mata hati

Rombongan pejalan kaki menyusuri jalan berdebu;
sementara kita mencari jalan sendiri
yang terus bersisian, bersinggungan
namun tak akan pernah menjadi tujuan
tak akan mungkin, meski betapa dahsyat
hati ini berdetak di sampingmu

Kita telah menjadi bagian perjalanan,
fragmen yang berserakan di sudut kota
Di setiap keramaian dan ritme yang tak terkejar
sejenak waktu menghadirkan ruang temu
tempat kita bersandar tanpa saling bersentuhan,
tanpa saling bertatapan, tanpa saling mengungkapkan perasaan

Semua ingatan menjadi satu di dinding-dinding kota
mekar di setiap pergantian siang-malam
Bila suatu saat nanti,
aku menghentikan langkah di tengah jalan pulang
mungkin aku tengah mengingatmu
mungkin aku menyebut namamu dalam sepi
mungkin aku menahan luka ini sendiri

Akasia, 4 November 2018

*) Novia Rika Perwitasari. Berasal dari Malang, Jawa Timur. Saat ini tinggal di Tangerang Selatan. Senang menulis puisi untuk menghidupkan jiwanya. Karya puisinya masuk dalam berbagai buku antologi puisi nasional serta beberapa media puisi internasional seperti Dying Dahlia Review, The Murmur House, Haiku Masters NHK Japan, Optimum Poetry Zine. Pernah meraih juara 1 nasional lomba puisi Penerbit Oksana (2015), juara 1 nasional lomba puisi Majelis Sastra Bandung (2016), juara 1 nasional lomba puisi “Pindul Bersajak” (2017), juara 2 nasional Sayembara Pena Kita (2017), dll.

Continue Reading

Puisi

Sajak Cinta Sepanjang Malam

mm

Published

on

1/

Cinta adalah masa yang menjadi silam

Yang terbakar menjadi api unggun

Di antara orang-orang mabuk

Kepayang dan kedinginan

Menahan pilu dan menari

Hasrat yang terkburu dan pedih yang menjulang

Dewi kasmaran memadahkan kidung dan lara

Janji yang silam

Tangismu dan ratapku bangkit

Dari kedalaman

Membisu dalam nyanyian

Tersesat dalam tarian yang asing

 

2/

“Mabuklah dalam cinta—

Kenapa tak kau nyanyikan lagu jiwamu?—

Beritahu seluruh dunia

Cinta yang tak sanggup berhenti

Ia berlari memburu

Lagu-lagu telah dikidungkan

Kenapa tak kau miliki cintamu

Yang telah menjadi lagu burung-burung malam

Dinyanyikan sepanjang pesta

Saat semua perindu

Merayakan keheningan.”

 

3/

Detak jantungmu

Pejam matamu

Ratap dan pilimu

Lelahmu yang menunggu

Bersekutulah bersama

Mabuk dan menyanyilah

Cinta adalah sajak panjang

Milik penyair dan penari

Yang tak pernah menulis sajak cintanya

Yang tak pernah menyanyikan lagu kasmaran

Detak jantungmu lagu ratapmu

Telah menjadi serigala

Yang melolong ke puncak dan jauh

Ratap cinta yang memanggil…

 

4/

Cinta ini akan kehilangan bahasa

Lagu ini akan kehilangan irama

Rembulan akan menjadi api

Seorang akan tetap menari

Perindu akan tetap bernyanyi

Kata-kata pulang ke surga

 

Yang tidak mabuk tidak mengerti

Yang bukan penyair takkan mendengar

Ratap cinta yang memanggil..

 

5/

“Lagu-lagu akan berakhir

Penyair akan berhenti

Api kan padam

Waktu segera berlalu

Pesta dan sunyi kan jadi pagi

Jika jiwa tak juga berpeluk

Takkan ada kisah cinta

Takkan ada lagu dan tari

Tak ada kesunyian dan hening

Juga tidak ratap dalam duka kata

Cintalah yang melahirkan bahasa

Cinta yang membakar semua

Cinta yang menyusun sajak ini

Cinta yang membakar

Sajak cintaku sepanjang malam”

 

6/

 

Peluk cintamu sebelum

Lampu-lampu kota ini dipadamkan

Dan orang-orang menggantinya

Dengan kata-kata tak bermakna

Berhamburan di jalan-jalan

Di kafe-kafe

 

O kekasihku, tak ada sajak dikafe-kafe

Tak ada sajak di jalan-jalan

Kita semua telah terlambat

Kehilangan lagu-lagu

Ditinggalkan dan Lelah

O kekasihku

Aku mabuk—senidirian!

Sepanjang malam—dalam sajak-sajak cinta

Yang gagal kutulis untukmu.

 

Jakarta, 23 Oktober 2018

Sabiq Carebesth

 

Continue Reading

Trending