© 2016 GALERI BUKU JAKARTA. ALL RIGHTS RESERVED.
 

Puisi-Puisi Armen S. Doang

Awal Larik

kita duduk di atas waktu yang sama-sama tidak pernah ditunggu
saling membaca puisi dengan judul yang berbeda
karena memang kita tak pernah ada dalam bait yang sama
namun waktu tak berpaling ke arah hati yang saling berpandang
walau kita takut untuk saling mendekat
namun jarak terasa semakin hangat
hingga percakapan menggantikan cahaya bulan
pertemuan berakhir di awal larik perpisahan

Bekasi, 18-Juni-2017

Berjarak

kau adalah jarak
di mana aku tidak dapat menapak di tanah yang kau pijak
namun bumi tetap mengabarkan pesan yang sama
putaran jam kita berbeda
pertemuan mustahil akan tiba

sejak waktu menutup pintu percakapan
dua puluh empat jam yang lalu
aku mulai hidup bersama harapan
jalan-jalan berubah asing
malam-malam terasa lebih dingin
dan kau tetap jarak yang dititipkan angin
kepada ingin

Bekasi, 18-Juni-2017

Membaca Tanda

aku tidak pernah paham
yang ingin disampaikan lambaian tangan
seperti memaksa waktu berhutang dengan kepergian
dan pagi ini angin menyapa daun-daun
yang jatuh di antara ingin
menjadi rindu yang dingin
di dada kota menetap
di mata engkau semakin gelap
aku membesar-besarkan harap

Bekasi, 18-Juni-2017

Memanggil Rindu

aku memanggil
kau tak juga bersahut
aku mengetuk
waktu telah mengutuk
ruang ini bisu
lampu kamar yang bulan telah padam
kehangatan ditinggal percakapan

hingga aku tanya kembali
berapa lagi kerinduan harus mati
sepasang cecak membusuk
tak sanggup bertahan

dan ruang masih bisu
sekali lagi aku mengetuk
tak ada suara menyahut
setelah daun dibangunkan embun
setelah kicau burung berciuman
aku menjadi penyair yang dibungkam perasaan

Bekasi, 29-Juni-2017

Sandera Kenangan

di kiri dan kanan kemudi
kerap aku bercermin ke belakang
sebagian wajahmu menghilang
sebagian lagi menjadi bayang
demikianlah perjalanan
berkejar-kejar harap sepanjang jarak
kepulangan merupakan arah terakhir
di mana biasa aku melaju
di atas tubuhmu
bibir saling berpegangan
aku bumi yang tenggelam
di kiri dan kanan
lampu penerang
seperti kunang-kunang
cahayanya membelah malam
dengan jaring di tangan
waktu berlari mengejar
kita tertangkap
dibawa sebagai
sandera bagi kenangan

Bekasi, 30-Juni-2017

__________________

Armen S. Doang  Lahir di Jakarta 05 September 1980. Tinggal di Bekasi. Beberapa karyanya pernah di muat dalam Buletin Jejak FSB, Buku Tifa Nusantara 3 serta Litera.com, Galeri Buku jakarta. Pernah pula dibacakan dalam acara Sastra Reboan. Aktif bergiat di PFI ( Puisi Film Indonesia )

 

Post Tags
Share Post
Written by

Galeri Buku Jakarta (GBJ) merupakan portal berita literasi; “halaman kebudayaan” yang memuat dan menayangkan karya-karya tulis (literature) mau pun ragam karya seni lain dalam bentuk fotografi, video, mau pun lukisan dengan tujuan mendampingi proses pembangunan manusia Indonesia. Kirim karyamu ke email redaksi: galeribukujakarta@gmail.com Twitter @galeribuku_jkt

No comments

LEAVE A COMMENT