Connect with us

Puisi

Puisi-Puisi Arif Purnama Putra

mm

Published

on

Peladang Gambir

katanya jalan-jalan itu dipenuhi lumpur dan bebatuan besar

di kelilingi pohon-pohon menjulang,

landung bukit yang melihat ke pantai dan ciling

mondarmandir.

di sana ditanami anak-anak gambir,

tumbuh subur bagai ilalang padang rumput

berakar mekar di tanah bukit,

di mana hiruk-pikuk kaki berdoa subur.

 

di tanah itu harapan digantung,

perlahan daun-daunnya muncul, hijau dengan bintik coklat akibat ulat

di naungi rumah penghuni, api tungku menggumpal menuju awan

daun-daun dituai tangan-tangan tebal yang dilapisi getah gambir

kasar dan tahan api, tahan belati. ia habiskan seharian di sana,

memasak, menumbuk daun.

 

datanglah pasar ahad, orang hilir membawa keranjang-keranjang

mengebut motor penuh lumpur kuning,

ban tahu mementalkan tanah-tanah

sumringah gigi kuning menerpa matahari,

puas dikenang, anak bini menunggu jajan.

ia datangi toke, ia bongkah karung-karung berisi gambir

ditimbang dan selesai dengan memelas naikkan harga,

“harga gambir turun,

karena sebagian orang ketahuan mencampurkan tanah saat mencetak”

ia jawab dengan doa, semoga semuanya kembali seperti semula,

berharap yang lain tidak kena sial akibat mereka.

Padang, 2017

 

Koto Baru

(sebuah kampung)

lalu banjir mendatangkan keruh air hulu

kecoa-kecoa bekejaran keliling rumah,

dedaun kering sangkut pada semak keladi

bocah-bocah berenang, riuh suara girang air datang

orang-orang malang berkokoh badan di antara dingin dan kelaparan,

ia sampaikan kepada

suara bising bahwa yang lapar adalah perut, bukan rumah.

 

di perintang malam, dinihari juga sampaikan kemalangan

periuk hanyut dibawa bandang,

ngigau bapak-bapak membuat pecah suara hening malam

di luar, air mengalir tenang, sesekali terdengar semilir angin selatan

ia kabarkan tentang bertahan, ia gelar banjir berhari-hari

pasang surut tak lagi datang, kadang datang lalu pergi

“lamanya pasang surut kembali, lelah kami menanti”

memelas seorang ibu, mengucapkan sebuah permohonan,

namun ia tamukan lagi hujan nan

deras bersama badai-badai membawa tampias tangis.

 

Padang, 2017

 

Kisah Mantra Limau Puruik

kita telah sampai pada pertemuan antara duduk dan berdiri

mengenang segala kesakitan serta kesembuhan

menuliskan puisi-puisi malang, menyanyikannya menjadi lagu pengingat

kadang menimbang kebaikan, menyimpulkan tentang suara-suara sumbang

perihal parau dan irama indah, pun kalimat-kalimat drama

dan selalu berujung kelupaan

 

dari kisah bertuah sampai legenda jawara yang katanya sejarah

muncul berabad-abad tahun, terkenal bertuah seantero semenanjung malaya

orang pesisir namanya, tempat berkumpulnya mistis nan melegenda

pemecah ilmu lainnya, mulai mantra penyembuh sampai penggila wanita ada di sana.

 

sajak-sajaknya indah, dipakai bila malam tiba

menggema suara mantra di telinga penerimanya,

terjaga mengenang sianu yang

melafalkannya.

dia antara duduk dan berdiri, berjalan tidak tahu arah

hanya tinggal cerita juga dongeng mantra-mantra

cerita sakti mandaraguna, pelafal handal,

pengguna asam limau purui yang melegenda

 

katanya jaman berganti, semuanya hanya cerita

tapi selalu jumawah, pemilik segala mantra,

ketika ditanya itu hanya kisah.

Padang, 2017

 

Pelaut Malang

pelaut-pelaut itu mengabarkan badai dan gelombang

air yang asin menyulut risau, menyampaikan ketakutan

pulau-pulau kecil penuh semak berduri,

pandan-pandan dan kelapa menjulang ke pantai

ia kabarkan tentang ketakutan,

ia sebutkan kapal-kapal bernama diterjang ombak

suara-suara tolong disampaikan,

riak penuh buih ombak-ombak mengempas ke pantai tak

bernama

 

cadik-cadiknya yang patah diterima tepian pantai

tidak ada berita juga kabar bahagia

awak-awak tanpa cadik berenang dengan sesak,

kapalnya pecah di tengah

“riak gelombang mengantarkan kemalangan,

tiada doa yang berguna, selain berenang menuju daratan”

seorang awak tergeletak, terkapar di sebuah pulau tak bernama

ia ceritakan tentang gemuruh menyelinap lalu mengganas menerpa kapal

ia tuturkan puluhan ketakutan, dari kematian nun jauh dari pertolongan.

Padang, 2017

 

Berita Dari Lagu Lama

kudengarkan lagu itu, melewati keramaian pasar minggu

dengan suara rintang ia katakan kesedihan,

kampung-kampung yang ditinggalkan

juga orang-orang yang terlupakan

digadang-gadang negeri pesona, menyimpan banyak sejarah

kaba nan diceritakan melalui biola,

nyanyian sejuta umat kaum parewa dulunya

sekarang berganti artis-artis ibu kota, gaya-gaya mewah

ia tinggalkan peristiwa sejarah kaum, pun anak bini di rumah

“ini waktu yang berganti, bung”

kata seorang pria parubaya memakai kemeja kotak-kotak,

ia berjalan menuju suara keriuhan acara pemuda.

Padang, 2017

Jalan Pulang

di jalan menuju rumah, ilalang melambai menyambut kepulangan

desirnya sampai ke sela telinga

siluet batu karang terlihat indah, menghempas berirama ombak pulang pergi

teringat nyanyian-nyanyian pengantar tidur ibu,

katanya “tidurlah, Nak. tidurlah. cepat besar membantu orang tua”

 

lalu tampak juga layang-layang putus, dikejar bocah-bocah,

meneriaki kawan-kawannya,

nun jauh terdengar burung-burung gereja pulang,

bapak-bapak penuh lumpur gontai berjalan membawa cangkul sawah

—serta ibu menanti di rumah.

 

ia pulang dengan gagah, luka-luka yang menganga serasa kering

seraya doa-doa, ia sampaikan keselamatan

cerita-cerita dari negeri serakah, pun wanita-wanita tanpa busana

ia sebutkan bahwa rantau bukan peraduan indah, hanya pelarian tanpa nama.

Kemudian beranda rumah menyamput kepulangan,

ia rebahkan diri, sepanjang napas doa keselamatan dijabahkan

“ayah, ibu, dunsanak, dan tepian mandi. Saya pulang”

 

Pesisir Selatan, 2017

Arif Purnama Putra, lahir di Pesisir Selatan, selatan Sumatera Barat. Sekarang tinggal di Padang, melanjutkan kuliah di STKIP PGRI PADANG, dengan jurusan Bahasa Dan Sastra Indonesia. Menulis adalah cara menghilangkan perbuatan buruk dan tidak bermanfaat. Berusaha menyukai ketertinggalan daerah dan lokalitas tempat tinggal, sebelum mengetahui kehidupan luar. Tergabung bersama komunitas menulis “Daun Ranting” karya pernah dimuat beberapa media (koran dan media online).

 

 

 

 

 

 

 

Continue Reading

Puisi

Puisi Puisi Faris Al Faisal

mm

Published

on

Ritus Pengantin 

di matamu. Embun puisi mengumpul bagai titik-titik

pointillisme memberikan gradasi warna pada pipimu

yang basah. Pekat kabut yang tercipta di malam

rembulan disungut awan sirna diserbu wangi melati

yang bertaburan di mahkotamu. Di depan rumahmu

layur yang dirajut dalam ayaman janur berbentuk

mayang mengucap selamat datang pada setiap tamu

undangan. Dan rasa syukur mengalir dari sungai

doa yang menyeberang bantaran. Kucium gerai

rambutmu yang panjang dan hitam dibasahi

keringat kasih. Seperti puja yang terucap pada

pencipta sebaik-baik wujud. Dan kau menjadi

kelopak yang merekah dihinggapi gemuang

kumbang. Kuseka air mata yang menguras

pada wajah langit yang biru. Merangkak

membawa mahar untukmu. Salamah

 

Indramayu, 2018    

 

Ritus Kelahiran    

tangismu. Memberi senyum pada wajah yang cemas

menunggu dengan doa yang tiada henti. Tapi kau terus

menangis hingga di mulutmu menyatu dengan puting

yang memberi tetes-tetes kasih. Seperti guci menuang

air pada cangkir yang belum terisi. Kini di matamu

langit yang biru memberi warna pada cerah wajah

yang masih begitu polos. Sementara waktu tertatih

menunggu hari tali pusarmu lepas. Merambah jamuan

sekeliling kampung bagai sebuah arus sungai

yang memberi catatan sajak-sajak celoteh

bagi nama yang masih asing. Zamzani

Indramayu, 2018

 

Ritus Kematian

di keranda. Tubuhmu digotong menuju taman

bunga kamboja. Bau tanah tercium seperti dekat

sekali dengan lubang hidung. Seperti tadi pagi

jenazahmu dibasuh, dikafankan dan disalatkan

pada musala. Gerbang langit berderak terbuka

menunggu ruhmu diangkat. Langit yang biru

seketika menitikkan gerimis tangis. Bunga-bunga

merekah di atas gundukan tanah. Menahan hatimu

yang gemetar berjumpa malaikat kubur. Dan kau

menghitung hari-hari berapa lama terbaring

dalam tidur panjangmu. Sebaris doa yang terucap

mengenyahkan mimpi buruk. Kau tersenyum

memeluk indahnya ilustrasi yang tergambar

di kepala. Tentang negeri abadi yang kau puja

akan singgah dan menetap selama. Di sana

Indramayu, 2018

 

Ritus Hujan 

gerimis tangis pada mata langit adalah hujan

yang ditunggu. Angin yang bersuit berirama

membawa pesan. Tentang kemarau yang lelah

menahan haus. Dalam kering kerontang daun

beterbangan. Dan kawanan burung yang migrasi

menjadi penanda ritus ini. Saat Orang-orang mulai

mengolah tanah. Menyebar benih pada setiap

lahan dalam rahim tanah. Musim membawa

air yang mengalir seperti mimpi-mimpi orang

pesisir yang terus mendesir. Pada setiap bau

tanah dan lumpur adalah cinta. Ditabalkan

segala kasih dalam tanah dan air. Seperti

kesetiaan pelangi mewarnai biru langit

hatimu. Dan hujan membungkus kisahku

Indramayu, 2018

 

Ritus Sungai 

mengantarkanmu mencium riak sungai

papan geladak disusun serupa jalan

lelaki-lelaki pesisir mendesir

tangan kekar mencengkeram akar

tujuh bunga dikalungkan pada haluan

beras dan kunyit dipercikkan sampai buritan

asap kemenyan menebar segala harapan

ikan-ikan akan meloncat ke badan perahu

kepada siapa doa dipanjatkan

agar hidup terjaga dari kesengsaraan

nun dikejauhan bunyi gitar dan suling

mengiringi tembang pesisiran

melepas pelaut berlayar

memeluk mesra samudera

Indramayu, 2018    

 

Ritus Laut

dengan sebuah upacara adat

orang-orang pesisir memberi makan

pada ikan-ikan yang telah memberi kehidupan

 

sebab moyang kami mengajarkan

tentang hidup dengan saling berkasih

seperti nuh yang memberi cinta pada manusia

 

Indramayu, 2018

_____________

*) Faris Al Faisal lahir dan tinggal di Indramayu, Jawa Barat, Indonesia. Bergiat di Dewan Kesenian Indramayu. Karya fiksinya adalah novella Bunga Narsis Mazaya Publishing House (2017), Antologi Puisi Bunga Kata Karyapedia Publisher (2017), Kumpulan Cerpen Bunga Rampai Senja di Taman Tjimanoek Karyapedia Publisher (2017), dan Novelet Bingkai Perjalanan LovRinz Publishing (2018) sedangkan karya non fiksinya yaitu Mengenal Rancang Bangun Rumah Adat di Indonesia Penerbit Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (2017).

Puisi, cerma, cernak, cerpen dan resensinya tersiar berbagai media cetak dan online seperti Kompas, Tempo, Media Indonesia, Republika, Kedaulatan Rakyat, Suara Merdeka, Pikiran Rakyat, Lampung Post, Padang Ekspres, Rakyat Sumbar, Radar Cirebon, Radar Surabaya, Radar Sulbar, Radar Banyuwangi, Media Jatim, Merapi, Minggu Pagi, Banjarmasin Post, Bali Post, Bangka Pos, Magelang Ekspres, Malang Post, Solopos, Suara NTB, Joglosemar, Tribun Jabar, Tribun Bali, Bhirawa, Koran Pantura, Riau Pos, Tanjungpinang Pos, Fajar Makasar, Serambi Indonesia, Majalah Simalaba, Majalah Hadila, Majalah Suara Muhammadiyah, Tabloid Nova, IDN Times, Sportourism.id, Puan.co, Nyontong.Com, takanta.id, Jurnal Asia, dan Utusan Borneo Malaysia.

Continue Reading

Puisi

Puisi Puisi Aghosh Kembara

mm

Published

on

Menolehlah Manis, Menolehlah

menolehlah manis, menolehlah

biar tampak itu wajah serupa Zulaikha

biar tak melulu cermin mendapat berkah

mata ini pula ingin merasakannya

betapa cantik itu tak ada cela

 

tahulah aku bukanlah Yusuf

tak tampan rupawan menggoda-goda

tak mampu menghasut pisau mengiris-giris jari pula

tetapi hati di dalam cangkang ini bolehlah diadu

takkan kalah dengan pujaanmu si blacan itu

 

menolehlah manis, menolehlah

pujian takkan keluar dari cermin

 

menolehlah manis, menolehlah

biar aku saja memujimu

 

menolehlah manis, menolehlah

lelah aku diamuk mimpi

Asoka, 2018

 

Berhentilah Mengeluh, Sayang

berhentilah mengeluh, sayang

hidup hanya perjalanan cerita

tak baik dibuat susah sampai berduka

bulir demi bulir itu usah cuma-cuma dibuang

 

coba lihat mereka, sayang

satu keluarga tak bisa menengok sunyi kota

tak tahu beda malam dan siang

tapi tak pernah aku lihat mereka berduka

si ibu dan ayah tabah mengurusi dua anaknya

betapapun anak susah dijinakkan pula

 

berhentilah mengeluh, sayang

kubur segala prasangka buruk di dalam ceruk

biar segala duka berguguran

biar di bibirmu itu senyum bisa bertumbuhan

biar tersumbat jalan bulir-bulir kesedihan

 

berhentilah mengeluh, sayang

dan berilah mata ini waktu

sejenak sampai di alam mimpi

 

berhentilah mengeluh, sayang

Asoka, 2018

 

Satu-satu Pasti Sampai

satu-satu pasti sampai

tak usah kau ragu-ragu meyakini

tak ada kata mendadak pulang

tak perlu ada kata tak bilang-bilang

 

tak ada beda

disayang atau tak disuka

diharap-harap atau tak berguna

bila daun jatuh apa bisa dikata?

 

kau boleh umbar berimbun tanya

berpuluh-puluh kutuk pun boleh juga

tapi tahulah kau itu tiada guna

Izrail pasti bilang kau itu gila

 

satu-satu pasti sampai

tak ada pilihan ganda

tak ada negosiasi

tak ada bincang-bincang soal puisi

 

satu-satu pasti sampai

kenanglah kelak aku sebagai puisi

Asoka, 2018

 

Lepaslah Buhulmu Untukku

 

lepaslah buhulmu untukku

tak kan pernah aku menghalaunya

soal tidur tak nyenyak atau makan tak enak

percayalah, rela aku sungguh-sungguh!

 

lepaslah buhulmu untukku

biar tidur ditumbuhi bunga-bunga

biar jaga ditumbuhi asa-asa

menjadi gila pun tak mengapa

 

lepaslah buhulmu untukku

tak kan pernah aku menghalaunya

sumpah!

Asoka, 2018

 

Di Bawah Bulan Perahu

di bawah bulan perahu

kau pernah menjadi kupu-kupu

mengepak-ngepak sayap merayuku

berputar-putar seperti lupa malu

 

saat lelah kau hinggap di bahuku

terdengar napasmu seperti dipompa

tahulah aku kau mudah hilang tenaga

maka kubiarkan matamu tidur semaumu

 

sebab bulan perahu tak bisa menyalang

jadilah malam serupa kain hitam

mengaburkan bulu-bulu kehidupan di dua sayapmu

yang mungkin sudah mulai gugur satu-satu

 

ketika bulan perahu bergeser

kau pun bangkit lagi membawa sayapmu

terbang bak peri kahyangan

lagi-lagi demi merayuku

 

tetapi di bawah bulan perahu kala itu

bibirku serupa batu

bergetar-getar menahan bulir getir

hendak menetas-netas di sudut mataku

Asoka, 2018

 

Senja di Bawah Senja Itu

Senja di bawah senja itu

tak terbuat dari jingga

Tetapi coklat tua

kumpulan dosa-dosa

 

Ia memang suka hinggap

di beranda orang diam-diam

Bukan hendak bicara soal senja

yang rentan tenggelam

musnah oleh gelap

Tetapi mengunyah bangkai saudara sendiri

tak malu-malu hingga busa di mulut buncah

tiada terkira

 

Senja di bawah senja itu

suka meratap bila tinggal sendiri

bicara tak keruan soal hidup tak keruan

misuh-misuh dan mengutuk kesunyian

Ia juga suka meramal kematiannya sendiri

yang katanya masih lama dan tak perlu dikhawatiri

 

Senja di bawah senja itu

pernah menenggak hujan berkali-kali

yang netas dari sudut matanya sendiri

Asoka, 2018

 

*) Aghosh Kembara. Lahir di Sumenep tanggal 18 Juli 1980. Tinggal di Sumenep. Bergiat di Komunitas Labita. Puisi-puisi saya pernah dimuat di Kabar Madura, Surabaya Post, Suara Karya, Lini Fiksi. Saya bisa dihubungi di nomor 085856524605. Pos-El: aghoshkembara@gmail.com.

 

 

 

Continue Reading

Puisi

Puisi Puisi Syafri Arifuddin

mm

Published

on

Di Bentala Rantau

/1/

Langit memecah diri jadi puisi.

Pengembara yang pergi meninggalkan

rumah dan ibu selalu tahu cara memberi

nyawa pada sepi.

 

Hari-hari berlalu tanpa doa.

Sebelum makanan kita lahap

di dasar hati ada rindu kian meluap.

 

Ke mana tiap rindu berlabuh

jika salah satu dari kita

tak ada yang siap dibunuh

 

keadaan.

 

/2/

Kita mulai berpikir

perihal bagaimana rindu itu diukir

di tengah kebingungan yang bimbang

ditelan gelombang cinta

yang pelan-pelan tumbang.

 

Di kubang hati kita yang paling dalam

ada perasaan yang telah lama berkabung.

Kau menamai hujan adalah khianat

sebab ia meninggalkan abu-abu

setelah ia reda

 

tapi kepulanganku adalah bianglala

kendati tak selalu ada, di ingatanmu

ia tumbuh di mana-mana.

 

/3/

Kita duduk menatap gerhana

yang datang setelah beratus-ratus tahun lamanya.

 

Di kejauhan kita mulai memaknai peristiwa alam

dalam sunyi dan senyap, sekaligus meluruhkan

doa-doa agar rindu tiba dengan selamat.

 

Bulan memiliki nama, tapi

kehadirannya tiap malam

tak pernah ada yang peduli,

namun kali ini

kita mencintai hal-hal

yang seharusnya kita cukup

untuk syukuri.

 

Di bawah bulan merah

kita marah ke diri sendiri

menatap bumantara yang ala

dari mata dan rumah kita

yang nestapa.

 

/4/

Tak selalu resah menjadi rusuh

walau rindu di dadaku juga dadamu

berakhir menjadi dua warna air laut

yang tak bisa menyatu di satu samudra.

 

Bukan berarti luka menjadi tak laku

idrak rindu yang selama ini jadi bahaduri

buat kita kuat menahan diri dari perasaan

yang ditusuk-tusuk duri sepi dan sendiri.

 

/5/

Kita kedinginan dan lengan puisi

tak lagi mampu menghangatkannya.

 

Jauh sudah langkah kaki meninggalkan rumah.

Di kepala kita ada ingatan yanng menolak ramah.

Dalam hati kita: ada penghuni yang berontak

dan ingin tumpah.

 

Kata tak lagi naim jadi puisi

sebab puisi tak lagi bisa menjadi sublim.

 

Pengembara yang telah pergi jauh

semoga tak lupa berlabuh dan

menjatuhkan sauh di tempat—

di mana seluruh pengharapan luruh.

 

Di dada ibu:

kita tetap abadi meski belum

menjadi apa-apa.

 

/6/

Kau yang tak bisa lagi kurengkuh

dari rinduku yang semakin ringkih

semoga tetap menyala walau sumbu

api rindu di tubuhku kian gigil memeluk

dirinya sendiri.

 

Masa lalu selalu dan pasti memiliki ruang

semoga ia tak pernah berakhir menjadi raung.

 

/7/

Di bentala rantau

kudekap erat ingatan masa kecilku

kubawa ke mana-mana agar kuat

melawan deras arus kota yang pemarah.

 

Di bentala rantau

kuterkulai ditelan agonia yang parah

di kala kota berubah alasan utama

kenapa aku diserbu ratusan mala.

 

Di belantara rindu

kucari satu pedusi paling syahda

kukirimkan segala munajat terbaik padanya

agar aku dan dia bisa hidup lebih lama.

 

Makassar, 2018

Continue Reading

Classic Prose

Trending