Connect with us

Puisi

Puisi-Puisi Afrizal Malna

mm

Published

on

Karung Merica Heinrich Heine Dan Jangkar Tambora

 

kau pakai tubuhku untuk berdiri di sini, tubuh dari bengkel ingatan.

sekarang, 200 tahun berputar ke belakang, pamanku, saudagar “si

karung merica” itu, berdiri di balkon villanya, di pinggir sungai elbe

belum malam. berulang kali, apa itu? jaring laba-laba di antara arah

mata angin: layar kapal-kapal barang, kibaran bendera di bawah bau

batu bara; melempar tambang ke depan dan ke belakang, menjerat

pasar. melintas seperti pisau lipat dalam teropong, berulang kali. kau

sedang menimbang beratnya waktu? lada, merica, kopi, tembakau

dan impian dari tenggara. bau rempah-rempah yang tidak bisa

dibekukan ke dalam robekan kata. rasa heran pada sambal dan kulit

duren. berbelok, sebuah meriam seperti korek api dalam selimut,

menatap garis kaki langit antara awan tebal dan kabut bergaram:

“dusseldorf, hamburg, berlin, paris, batavia … puisi di bawah bising

bengkel bahasa.”

 

laut pasang – kesunyian jadi buas dal liar – masuk ke perut sungai.

air mengepung kota. sungai elbe mencakar tubuhku, melewati batas

bernapas. bias cahaya pada pantulan air, pantat kapal, reruntuhan

ekonomi dan ringkik kuda napoleon. “si karung merica” itu

tenggelam, tetapi terus mengintai dengan teropongnya. berulang kali:

lompatan air pada dinding sungai, kayuhan kaki-kaki bebek

meluncur menembus terbang: cahaya matahari seperti tebaran emas

tak bisa digenggam. dan air surut. sebuah bungkusan hitam terapung-

apung di sungai. terus memuntahkan asap dari tambora, 1815,

setelah 200 tahun (sekarang yang berulang). sebuah gunung dari

tenggara – melompat – menghentikan perang. jangkar dari material

vulkanik yang mengubah waktu, dijatuhkan di wina. pintu-pintu asia

tenggara terbuka dan lepas.

 

“si karung merica” kembali muncul di permukaan sungai. berulang

kali, apakah ini? sebelum masakini digital. kapal-kapal konteiner,

pesawat udara dan kamar chatting. yang bebek teruslah bebek, yang

sungai teruslah sungai. setelah 200 tahun jangkar diturunkan, sebuah

teropong gila antara yang melihat dan dilihat. berdiri, seperti bengkel

ingatan setelah lupa. di pinggir sungai elbe, setelah log out.

 

Der Platz

 

kami sedang berjalan ke rumahnya. Seraya berjalan ke rumahnya

kami mencari alamatnya. antara kata “rumah” dan “alamat” ada

masalah dengan kata ganti “nya”. sebuah tempat tak tersentuh dalam

bahasa. mungkin kita bisa mencium bau ladang jagung di balik kata

ganti ini. lupakan tata-bahasa. alamatnya ada di sana, ketika kita

mulai mencium bau jagung di pagi hari.

 

apakah kata ganti itu mengenakan huruf “n” kecil atau “N” besar?

tunggu, kita melihatnya lebih dekat melalui teropong-yang-lain:

apakah kata ganti “nya” itu nyata atau sebuah keributan dalam

bahasa? seperti orang ngamuk mencari rumah dalam kata rumah.

atau: apakah huruf besar lebih tepat dipasang untuk kata Berjalan.

mungkin kata rumah juga ingin huruf besar. lihatlah perubahan

kalimat yang jadi sempurna ini: “kami sedang Berjalan ke

RumahNya.” tentu, kami tidak membutuhkan mahkota huruf “K”

besar di depan sebutan kami. setiap aku di sini sedang berlibur jadi

sang majemuk tanpa huruf besar dalam sebutan kita.

 

kami sedang berjalan ke rumahnya: der platz. tetapi bagaimana

dengan sebutan “der” di antara sebutan “nya” untuk tempat der

platz-nya? sebentar untuk artikel tentang perbedaan interliterer ini.

dengar, dengan kuping biasa-biasa saja: rumah itu terdengar sebuah

tempat. sebuah komunitas dengan kotak-kotak surat seperti susunan

batu nisan. sebuah danau. jalan kecil berkelok seperti sedang menuju

ke sebuah dunia yang terbuat dari batu kerikil. ladang pertanian

solidaritas. rumah-rumah dari gerbong kayu. pohon-pohon rimbun.

tembok tanah liat untuk tidur sebagai serangga bahasa. pompa air

dan anak-anak bermain. bau tubuh yang menghemat air. barang-

barang bekas dengan bekas kenangan. kompos kotoran manusia:

 

semua yang secukupnya, seperti keramahan tanpa huruf besar.

mereka membantah pemukiman formal di kota yang hampir selalu

lapar dan kekurangan. letaknya tidak terlalu jauh dari sini. di lesum –

pinggir kota bremen. bagaimanakah caranya berjalan antara tubuh

kami ke rumah ini? sejauh kau menyamar sebagai peradaban,

katamu. jarak antara daun yang tumbuh, berubah warna, kemudian

layu, rontok dan – menjadi apa pun yang tak terlihat lagi.

 

ya, kita sedang berjalan di sini.

selamanya di sini.

 

Afrizal Malna lahir di Jakarta, 7 Juni 1957.

Berlin Proposal (2015) adalah buku

puisinya yang terbaru.

 

Sumber: PUISI KOMPAS, MINGGU, 15 NOVEMBER 2015

Continue Reading

Puisi

Puisi Puisi Muhammad Lutfi

mm

Published

on

Kota Pati

Padi menghampar luas di setiap jalanan

Menghijau setiap mata memandang

Menari-nari bagai gelombang laut diterpa angin

Gunung-gunung tinggi tertusuk dingin, tertutupi kabut pagi hari

Burung-burung bertengger di pucuk ranting pengharapan

Menyanyikan lagu merdu sebuah kedamaian

Bagi para petani yang bekerja turun ke sawah

Bumiku Mina Tani,

Melimpah ruah kekayaan Ibu Pertiwi

Ikan-ikan sumber kehidupan para nelayan pesisir

Teruslah hidup rukun dan damai,

Masih selalu lugu dan sopan

Simbol orang kelahiran Pati

Nasi gandul dan bandeng presto terasa lezat bagi pesona asing

Di hulu kenikmatan bagi para pengunjung

Aku merasakan kenikmatan dari kota kelahiranku,

Tempatku tumbuh dan berjuang

Pati Bumi Mina Tani,

Warisan kita dari amanat Ibu Pertiwi

Surakarta, 23 April 2016

 

Tahun Baru

Suara petasan terdengar nyaring dari balik suasana hati

Yang sedang merdeka

Merdeka dari perjuangan sengit

Melawan nafsu-nafsu yang mengejar

Melawan diri yang terus jatuh

Karena kehilangan sebuah semangat

Di halaman rumah, kita melihat jauh ke atas awan

Ada sebuah bulan yang bersinar terang

Dua bintang berkedip ke arah mata kita

Kemudian kubisikkan sesuatu kalimat kedalam telinga bulan

“Turunlah, kenapa sendiri di atas sana?”

Bulan hanya tersenyum manis,

sedangkan dua bintang muda itu terus berkedip manja

Harap-harap ingin selalu diperhatikan

Kita turuti permintaan mereka

Ku temani mereka dalam malam

Tiba-tiba, terompet berbunyi nyaring, serempak bagai serdadu

Telingaku berdiri dan tubuhku terangkat dari tempat duduk

Kupandangi kota yang bersinar dari kejauhan,

Kulupakan bulan dan bintang sejenak saja

Tapi apadaya suatu keramaian tanpa kegunaan

Kuputuskan untuk berteman

dengan malam dan bercerita

tentang tahun ini kepada mereka

Surakarta, 23 April 2016

Continue Reading

Puisi

Puisi Musim Hujan

mm

Published

on

Nyanyian Hujan

Kita yang membakar api
Kau yang memilih tersedu

Jika tidak karena lukanya, kita telah sirna
Jika tidak karena ratapmu, kita telah menua;
Dan sia-sia

Nyanyikan lagi lagu jiwamu
Aku telah terkutuk mendenger deritamu
Cinta kita yang semi tanpa musim
Tumbuh dari akar kengerian
Jika tidak karena lukanya, kita telah sirna
Jika tidak karena ratapmu, kita telah menua;
Dan sia-sia

Betapa fana cinta betapa lara asmara
Betapa abadi rasa betapa dalam tangis
Kita yang terbakar dan habis
Jika tidak karena lukanya, kita telah sirna

*

Jika saja kau ingat
Betapa lembut tatapmu dulu
Betapa gairahku pada sekujur jiwamu
Seakan seluruh bumi menjadi musik
Kita lagut dalam tari yang mabuk
Betapa tak perdulinya
Jiwa kita alangkah bebasnya
Tidak gerak dari kerling matamu
Adalah madah dan sihir bagi jiwaku
Hidupku karena kerling matamu
Sungging senyummu nyawaku
Walau telah pasti kita kan sama pergi
Ke kubur tergelap nun abadi

Kenakan gaunmu warna merah
Tunggu aku di puncak kesunyian
Aku datang dengan selendangmu
Mengantarkan nasibku pada kengerianmu
Kita sama pergi kita sama abadi
Biarkan musik mengalun, kita terus saja
Menari-narikan tarian jiwa
Nyalakan api dalam matamu
Biar kita terbakar; dan puisi menjelma mantera
Dari dalam jiwa paling diliputi cinta.

Sayangku, siapa itu mengintip dari celah langit
Seperti maut menyungging; dan kita terus menari..

O, apa yang lebih ngeri dari matamu yang berhenti
mengerling?
Dan jiwaku ingin mati dalam kerling cintamu, pada
matamu..

Jakarta, 7 April 2016

Yang Hilang Dalam Hujan

Rambutmu cahaya petang
Kakimu tarian abadi
Kerling matamu ranjang sukmaku
Aku luruh pada sejengkal tulang dilehermu

Keindahan sepanjang kemabukan
Pada bibirmu aku menuju kebebasan
Kita berpagut tiada henti
Seolah sebantar lagi kita pergi…

*

Hentakkan lagi dan tertawalah
Lepas itu kita ke laut
Menacari kebebasan biar pasti karam
Tapi telah pasti kita pemberani
Mengayuh sampan walau rapuh
Ke tengah ke intinya penghidupan
Tiada sawan menali
Kita memang memilih pergi…

*

Jika saja kau ingat
Bagaimana aku luput
Ketika rambutmu tergerai
Dan matamu melesat ke dalam jiwaku
Kuserahkan seluruh
Kau menali—kita telah luruh.

Jakarta, 23 Maret 2016

___________________________

*) Sabiq Carebesth: Lahir pada 10 Agustus 1985. Pendiri Galeri Buku Jakarta (GBJ). Buku kumpulan sajaknya terdahulu “Memoar Kehilangan” (2012), “Seperti Para Penyair” (2017).

Continue Reading

Classic Poetry

Puisi Georg Trakl

mm

Published

on

Musim Gugur Yang Cerah

Begitu akhir tahun; penuh megah.

Bertanggar kencana dan buahan ditaman

Sekitar, ya aneh, membisu rimba.

Yang bagi orang sepi menjadi taman.

Lalu petani berkata: nah, sukur.

Kau bermain dengan senja Panjang dan pelan

Masih menghibur dibunyi terakhir

Burung-burung di tengah perjalanan.

 

Inilah saat cinta yang mungil

Berperahu melayari sungi biru

Indahnya gambaran silih berganti

Semua ditelah istirah membisu.

 

*) Georg Trakl (3 February 1887 – 3 November 1914) Penyair Austria.  Salah satu penyair liris terpenting berbahasa Jerman di abad 21. Ia tak banyak menulis karena meninggal. Overdosis kokain menjadi penyebabnya. | Editorial Team GBJ | Editor: Sabiq Carebesth

Continue Reading

Classic Prose

Trending