Connect with us

Tips Menulis

How to Write Fiction from the Third Person Limited Point of View

mm

Published

on

What All Fiction Writers Should Know About Using a Third Person Narrator

Before you write a single word of fiction, you will need to decide who is telling the story — and from which point of view. If the story is told by a narrator (rather than by a character), you will be writing from the third person perspective. But who is the narrator? How much does the narrator know? Can the narrator get inside the characters’ heads to describe what they’re thinking?

What Is the Third Person Limited Point of View?

The third person omniscient (meaning “all knowing”) point of view is a method of storytelling in which the narrator knows what every character is thinking. Third person limited point of view, on the other hand, is a method of storytelling in which the narrator knows only the thoughts and feelings of a single character, while other characters are presented only externally. Third person limited grants a writer more freedom than first person, but less knowledge than third person omniscient.

Why Choose the Third Person Limited Point of View?

There are a number of reasons why you might decide that third person limited may be right for your next work of fiction.

Here are just a few possibilities:

  • You want the ability to show a situation through the eyes of an interesting or unique character;
  • You are writing a mystery, and want the reader to experience the clues and outcomes from the point of view of one of your characters;
  • You are telling a story in which your main character’s perspectives evolve or change, and you want to show those changes through their eyes;
  • You want to maintain a sense of uncertainty about other characters’ motivations, emotions, or past.

Examples of Third Person Limited Point of View in Fiction

Most works of fiction are told from the third person limited point of view. For example, Jane Austen’s famous Pride and Prejudice is told entirely from the point of view of protagonist Elizabeth Bennett. J.K. Rowling’s Harry Potter series unfolds its secrets through Harry himself who, like the reader, is new to the world of magic and wizardry.

A classic example of third person limited fiction is Ernest Hemingway’s For Whom the Bell Tolls, which sticks firmly with one character’s consciousness, that of Robert Jordan, who shares:

“This Anselmo had been a good guide and he could travel wonderfully in the mountains. Robert Jordan could walk well enough himself and he knew from following him since before daylight that the old man could walk him to death. Robert Jordan trusted the man, Anselmo, so far, in everything except judgment. He had not yet had an opportunity to test his judgment, and, anyway, the judgment was his own responsibility.”

The reader will only know Anselmo’s thoughts and responses insofar as he reveals them through his actions. But Robert Jordan’s thoughts will be shared throughout the story. It’s his reactions and his interpretations of events that the reader will understand and follow.

Because third person limited is defined largely by what it doesn’t do, it may help at this point to read an example of third person omniscient for comparison. (*)

Continue Reading

Tips Menulis

Pengarang dan Gaya Penulisannya

mm

Published

on

Banyak penulis pemula yang menekuni penulisan sastra kerap terjebak pada motivasi membentuk gaya tulisan indah. Padahal, ide soal gaya penulisan, bisa jadi adalah mitos. Pemenuhan ambisi itu tak menjamin para penulis pemula akan menjadi pengarang besar.

Nasihat terbaik kepada setiap pemula dengan ambisi seperti itu adalah: “Kalau mau menulis dengan baik, tulis saja kalimat yang lengkap diawali huruf kapital dan diakhiri tanda titik. Jika ingin tulisan berkualitas maka sampaikanlah sesuatu, ungkapkan sebuah gagasan!”

Tidak pernah ada cerita bagus di dunia ini tanpa membawa ide segar dan otentik. Jadi, gaya penulisan buruk bukan datang dari karakter penulisan yang membosankan. Tapi, karena sang pengarang memang hanya punya sedikit gagasan untuk diungkapkan.

Kisah-kisah dari masa silam, seperti Mahabharata atau Seribu Satu Malam, mampu langgeng dan memikat pembaca di zaman-zaman berbeda tentu bukan karena ditulis dengan bahasa indah, melainkan karena memuat ide dan gagasan otentik mengenai siapa itu manusia.

Ketika anda menemukan seorang penulis dengan gaya penulisan menawan, pasti dia adalah pengarang yang menawarkan gagasan besar untuk pembaca. Ia punya sesuatu yang layak diketahui dunia, sesuatu yang mungkin membuat setiap pembaca menemukan suluh untuk melihat ujung kegelapan.

Banyak kritikus sebenarnya enggan menyebut tulisan Pramoedya Ananta Toer indah dan menawan. Bahkan, sebagian menilai tetralogi buru dipenuhi melodrama. Karya bung Pram memikat justru karena sang pengarang menyampaikan “sesuatu” tentang nasionalisme yang begitu menggetarkan, hasrat melawan penindasan kolonial dan pembelaan pada kemanusian yang meluap-luap. Sebelum bung Pram, tak ada pengarang mengungkapkan gagasan nasionalisme Indonesia dengan daya dobrak sekuat tetralogi buru.

Contoh lain, banyak pembaca sastra di awal abad 20 memuja gaya penulisan Joseph Conrad (1857-1924). Tentu saja dia memiliki gaya luar biasa. Tetapi, ini bukan karena Conrad lihai menyulap bahasa. Itu karena dia memiliki banyak hal untuk dikatakan dan jarang diungkapkan pengarang lain.

Conrad mampu dengan saksama mengamati apa yang terjadi pada pikiran saat manusia berada di laut maupun tempat terpencil. Conrad juga menyampikan hal ini ke pembaca dengan cara sesederhana yang dia tahu.

Di Novel Nostromo (terbit pertama 1904), Conrad bercerita soal tempat terpencil sekaligus keserakahan dan intrik politik untuk memperebutkan tambang di negara imajiner bernama Republik Costaguana. Di sini, ia bercerita ke pembaca soal kekelaman jiwa, saat manusia beradab menjadi beringas karena terputus dari hubungan dengan sesama manusia.

Saya berani menyatakan, bahwa ketika menulis, Conrad tidak memikirkan bahasa, tetapi malah berkonsentrasi pada fakta, episode, adegan yang akan dipaparkan ke pembacanya. Dan, dia pun berhasil mengatakan “sesuatu” kepada kita.

Bisa jadi ketika penulis muda disarankan membentuk gaya bahasa, yang sebenarnya dimaksudkan, adalah cara menyampaikan gagasan. Mungkin pula yang dimaksud dengan cara menyampaikan dan gaya penulisan adalah satu hal yang sama. Namun, cara penyampaian kata-kata menentukan kesan bagi pembaca.

Perlu diingat, cerita sebagaimana juga orang, lebih disukai jika apa adanya. Analoginya, lebih baik mendengar cerita seorang pengemis dengan kisah nyata berisi luka dan duka daripada ocehan diplomat hebat yang bertopeng.

Soal gaya penulisan ini, mungkin nasihat yang bisa bermanfaat bagi penulis pemula ialah: “Jangan berpikir panjang tentang bagaimana mengatakan sesuatu, tapi berfokuslah memilih hal yang tepat untuk diceritakan.”

Banyak penulis berpengalaman tentu saja pernah berlama-lama serius belajar tata bahasa, sintaksis dan etimologi, dan biasanya kemudian lupa hal-hal seperti itu, karena fokus terbesarnya ialah: mengungkapkan gagasan. Ini sama seperti petinju yang mungkin berlatih keras mempelajari cara Muhammad Ali atau Mike Tyson saat bertanding, tapi ketika di atas ring, yang dia ingat hanya satu: bagaimana menjatuhkan lawan.

Pengarang berkualitas akan terus menerus berfokus menyeleksi dan menghapus paragraf atau kalimat dalam cerita, jika tidak mengatakan apa-apa, tanpa peduli betapa indah bahasanya. Sebab, kalimat atau paragrap “tanpa isi” adalah penyusup yang bisa menghancurkan minat pembaca dan tujuan utama penulis untuk menyampaikan gagasan.

Percayalah, setiap pembaca akan melihat hal-hal tak perlu atau pengulangan karya lain. Mereka pasti berharap menemukan “sesuatu” yang segar dan baru. (*)

*) diterjemahkan dari “The Author and his style” Karangan Louis Dodge, oleh Addi M Idham, di editori oleh Sabiq Carebesth.

Continue Reading

Milenia

Tradisi Puisi “Imagism”: Mencari yang Konkrit, Menyepuh yang Abstrak

mm

Published

on

Kelompok penyair Imagism  (gambar, visual—bukan dalam makna “imajinasi”/ “Imagination“) berbeda dengan kelompok penyair romantik. Yang terakhir disebut adalah lebih pendahulu. Kelompok penyair pertama, ‘terkesan’ menjadi konservatif dan tradisional pada awal abad 20—persisnya ketika semua seni dipolitisasi dan dipancarkan oleh revolusi—dengan slogan dan abstraksi-abstraksi. Kelompok penyair imagism (imajis)  ini kembali pada tradisi Yunani klasik, tradisi Roma, dan Prancis abad 15 untuk menyusun semacam “manifesto” yang mengungkapkan prinsip-prinsip kerja puitis mereka.

F.S. Flint adalah penulis esai utama gagasan puisi imagism (imaji) ini, meski kemudian Ezra Pound mengklaim bahwa dia, Hilda Doolittle dan suaminya, Richard Aldington, telah lebih dulu menuliskan gagasan tentang aliran puisi imagism ini.

Pada kesimpulan umumnya ada tiga standar yang dengannya puisi (imajis) harus diadili yaitu: (1) Perlakuan langsung terhadap “sesuatu”, apakah subjektif atau objektif, (2) Sama sekali tidak menggunakan kata yang tidak berkontribusi pada presentasi (citra), (3) Seperti tentang ritme: untuk menyusun urutan frase musik, tidak berurutan dari metronom.

Agaknya tiga rumusan tersebut terlalu “mengawang” khususnya bagi mereka yang kurang akrab dengan peristilahan dalam teknis dan teori penulisan puisi. Pembaca membutuhkan konsep lebih deskriptif terkait aturan dan model kerja puisi imajis ini. Aturan main yang dibutuhkan dalam detail puisi seperti pemilihan kata, aturan bahasa, matra dan rima. Ezra Pound sepertinya menyadari hal tersebut dan dia menyusun presentasi lebih detail untuk menjelaskan prinsip-prinsip puisi ala para penyair imagist seperti dirinya dan F.S. Flint.

Beberapa artikel tentang aliran imagism ini—jika tidak salah dan karena gegabah menyimpulkan, penulis ingin menyebut inti dari konsentrasi puisi imajis ini adalah: citra.

Catatan F.S. Flint dalam “A Few Don’ts by an Imagiste,”–“Sedikit Larangan oleh Imagiste,” yang hasil akhirnya juga ditandatangani oleh Ezra Pound sendiri, memulai dengan sebuah definisi berikut:

“Citra ‘adalah sesuatu yang menghadirkan kompleksitas intelektual dan emosional dalam sekejap waktu—secara konstan.”

Inilah tujuan utama  para penyair imajis—untuk membuat puisi yang memusatkan perhatian semua penyair pada komunikasi citra. Untuk menyaring pernyataan puitis menjadi gambar daripada menggunakan perangkat puitis seperti matra bahasa dan sajak-keprosaan untuk mengesankan sulit dalam menghias narasi. Seperti dikatakan Pound, “Lebih baik menyajikan satu gambar dalam seumur hidup daripada menghasilkan berjilid-jilid karya (antologi)”.

Untuk sampai pada konsentrasi “citra” di dalam menghasilkan puisi imajis, saran Ezra Pound berikut akan terdengar akrab bagi mereka yang telah membaca kaidah menulis puisi atau menekuni dunia puisi:

  • Potong puisi sampai ke tulang dan hilangkan setiap kata yang tidak perlu – “jangan gunakan kata yang tidak berguna dalam keutuhan puisi, jangan gunakan kata sifat, yang itu tidak mengungkapkan sesuatu pun… Gunakan ornamen atau hiasan yang bagus. “
  • Jadikan semuanya konkret dan khusus – “takutlah pada terjerumus dalam abstraksi”
  • Jangan mencoba membuat puisi dengan menghias prosa atau memotongnya menjadi garis puitis – “Jangan menceritakan kembali dalam puisi yang biasa-biasa saja apa yang telah dilakukan dengan sajak-prosa yang baik. Jangan berpikir ada orang yang cerdas yang akan tertipu saat Anda mencoba mengelak dari semua kesulitan seni prosa dengan cara memotong komposisi.”
  • Pelajarilah alat musik puisi untuk menggunakannya dengan keterampilan dan kehalusan, tanpa mengubah suara alam, gambar dan makna bahasa – “Biarkan orang tua mengetahui penyatuan dan ungkapan, sajak langsung dan tertunda, sederhana dan polifonik, seperti yang diharapkan musisi. tahu keharmonisan dan tandingan dan semua hal kecil dari keahliannya … struktur ritmis Anda seharusnya tidak menghancurkan bentuk kata-kata atau suara alami atau maknanya. “

“Manifesto” gerakan imagism  dan Antologinya

Antologi pertama penyair imagism, “Des Imagistes,” diedit oleh Ezra Pound dan diterbitkan pada tahun 1914, menampilkan puisi oleh Pound, Doolittle dan Aldington, serta Flint, Skipwith Cannell, Amy Lowell, William Carlos Williams, James Joyce, Ford Madox Ford, Allen ke atas dan John Cournos. Merekalah para aktor utama aliran puisi imagism ini.

Pada saat buku “Des Imagistes” terbit, Lowell (Amy Lowell)telah melangkah ke dalam peran “promotor” gagasan imagism—dan Pound, khawatir bahwa antusiasmenya akan memperluas gerakan di luar pernyataannya yang ketat, sehingga dikhawatirkan aliran imagism beralih dari apa yang sekarang dijuluki “Amygism” atau “Vortisisme.” Meski demikian Lowell kemudian menjabat sebagai editor serangkaian antologi, “Beberapa Penyair Imagist,” pada tahun 1915, 1916 dan 1917.

Dalam kata pengantar antologi yang pertama, Amy Lowell menawarkan garis besar prinsip-prinsip (puisi) imagism-nya:

  • “Untuk menggunakan bahasa ucapan umum tapi selalu menggunakan kata yang tepat, bukan kata yang hampir pasti, dan bukan dekoratif saja.”
  • “Untuk menciptakan ritme baru – sebagai ungkapan suasana hati yang baru – dan tidak menyalin ritme lama, yang hanya menggemakan suasana hati lama. Kami tidak menekankan ‘puisi bebas’ sebagai satu-satunya metode penulisan puisi. Kami memperjuangkannya seperti sebuah prinsip kebebasan. Kami percaya bahwa individualitas seorang penyair mungkin lebih baik diekspresikan dalam puisi bebas daripada bentuk konvensional. Dalam puisi, irama baru berarti sebuah gagasan baru.”
  • “… bukan hal buruk di dalam seni untuk menulis dengan baik tentang masa lalu. Kami percaya dengan penuh semangat nilai artistik kehidupan modern, tapi kami ingin menunjukkan bahwa tidak ada yang begitu membosankan dan juga tidak kuno untuk misalnya menulis tentang pesawat terbang tahun 1911. “
  • “Untuk menyajikan sebuah gambar (maka namanya: ‘imagist’). Kami bukan sekolah pelukis, tapi kami percaya bahwa puisi harus memberi keterangan secara tepat dan tidak sesuai dengan generalitas yang kabur, betapapun luar biasa dan nyaring. Kami menentang penyair kosmik, yang tampak bagi kita seperti tengah menghindari kesulitan nyata dari seni. “
  • “Untuk menghasilkan puisi yang keras dan jernih, tidak kabur atau menjadi tidak pasti.”
  • “Akhirnya, kebanyakan dari kita percaya bahwa konsentrasi adalah inti dari puisi.”

Dalam sejarahnya volume ketiga adalah publikasi terakhir dari para penyair imagism—namun pengaruh dari gerakan para penyair imajis ini dapat ditelusuri dalam banyak jenis puisi sesudahnya pada abad ke-20, dari puisi bebas hingga ritmis (sajak)sampai penyair bahasa (keprosaan).

Menurut analisis Banua (2004) dan Abdul Wachid B.S. (2005:23), puisi-puisi yang ditulis oleh Sapardi Djoko Damono adalah salah satu contoh puisi imajis—lihat terutama pada puisi “Hujan Bulan Juni”. (*)

*) Ditulis oleh Sabiq Carebesth, dari berbagai sumber bacaan dan artikel. Makalah ini hanya bersifat catatan ringan dan pengantar saja. Demi mengisi ‘kekosongan’ waktu menjelang libur tahun baru 2017.

 

 

Continue Reading

Milenia

Tips Menulis Prosa Dari Ernest Hemingway

mm

Published

on

Siapa yang tak mengenal dan belum membaca novel klasik—tapi selalu terasa aktual karena pembacanya yang tak pernah habis:The Oldman and the Sea karangan Ernest Hemingway? Hampir semua penikmat sastra khususnya novel dipastikan telah membaca novel tersebut. Novel yang juga membawanya menadapatkan Nobel Sastra dan menjadikannya salah satu novelis legendaris paling dikagumi. Tak terkecuali dari teknik bercerita yang ia miliki.

Hemingway adalah novelis dengan teknik bercerita yang efektif serta permainan karakter yang menarik. Dalam buku Hemingway: On Writing kita bisa mengambil beberapa pesan dan tuntutan untuk menulis efektif dan menarik. Berikut 6 (enam) di antara penuntun penting menulis prosa dari Hemingway yang layak kita renungkan:

  • “Semua penulis amatir selalu jatuh cinta pada kisah-kisah epik.”
  • “Hal tersulit yang harus dilakukan oleh seorang penulis adalah menuliskan prosa tentang manusia dengan sejujur-jujurnya. Pertama, kalian harus tahu subyek yang hendak diceritakan; lalu kalian harus tahu caranya menulis. Dua-duanya butuh latihan seumur hidup.”
  • “Semua buku berkualitas itu memiliki sifat yang sama: setelah Anda selesai membacanya, maka Anda akan merasa seolah semua yang terjadi di dalam buku itu telah terjadi pada Anda; dan semua pengalaman yang tertera di dalamnya menjadi pengalaman Anda juga—termasuk yang baik dan buruk; kegirangan, penyesalan dan kesedihan; serta orang-orang, tempat dan cuaca disana.”
  • “Tulisan yang berkualitas akan selalu membuat Anda bertanya-tanya tentang proses kreatifnya. Tak peduli seberapa sering Anda membaca tulisan itu, Anda takkan pernah menemukan jawabannya. Hal itu dikarenakan semua tulisan yang berkualitas selalu mengandung misteri; dan misteri itu takkan pernah bisa dipecahkan. Misteri itu akan terus berlanjut. Setiap kali Anda membaca tulisan itu, Anda akan selalu melihat atau mempelajari hal-hal baru yang tidak Anda temui sebelumnya.”
  • “Bagian terbaik dari sebuah buku biasanya berasal dari sesuatu yang tak sengaja didengar oleh si penulis atau kehancuran dari seluruh hidup si penulis—dan keduanya sama-sama efektif.”
  • “Berkah paling penting bagi seorang penulis adalah indera pencium kebohongan, kemunafikan serta kepura-puraan. Ini adalah radar bagi si penulis; dan semua penulis-penulis hebat dunia memilikinya.”

Apa yang terpenting? Barangkali pertama-tama untuk menjadi penulis baik Anda harus mulai belajar menulis sejujur-jujurnya. Anda yang sepanjang hidup telah mencoba menulis tentu memahami konteksnya. Selamat menulis para penulis ! (*)

Continue Reading

Classic Prose

Trending